Kota Kinabalu
Kota Kinabalu
Sandakan
Tawau
Lahad Datu
Keningau
Putatan
Semporna
Kudat
Papar
Ranau
Beaufort
Kota Belud

Sayang Sabah - Berita Negeri Kita

Tiada maaf untuk pesalah dadah

ANGGOTA Bali Nine, Myuran Sukumaran (kiri) dan Andrew Chan (kanan) ketika dibawa ke mahkamah tahun lalu.
ANGGOTA Bali Nine, Myuran Sukumaran (kiri) dan Andrew Chan (kanan) ketika dibawa ke mahkamah tahun lalu.

Jakarta: Presiden Jokowi tidak akan melayan permohonan kerajaan Australia untuk membatalkan pelaksanaan hukuman mati terhadap dua warga mereka.

Menteri Penyelaras Politik, Undang-undang dan Keamanan, Tedjo Edy Purdiyatno berkata, tiada pengampunan dibuat terhadap pesalah berkaitan dadah.

“Memang pemimpin kerajaan asing menghubungi Jokowi untuk melobi jika ada warga mereka yang akan dihukum mati.

“Bagaimanapun, Jokowi memberi komitmennya untuk tetap membenarkan hukuman itu dijalankan ke atas pesalah dadah,” katanya semalam.

Jokowi, kata Tedjo, tidak bimbang jika pendiriannya itu akan mengeruhkan hubungan dua hala antara dua negara.

Keadaan itu, katanya, disebabkan pada masa sama ramai warga Indonesia sendiri menjalani hukuman mati di negara lain.

“Ada warga Indonesia dihukum mati di Malaysia. Kerajaan memberikan bantuan dan selepas hukuman dijalankan, hubungan Jakarta-Putrajaya masih baik.

“Perdana Menteri Australia seorang negarawan dan pasti dia menghormati undang-undang negara berdaulat,” katanya. – Agensi

Komen


Berita Berkaitan