Sayang Sabah Facebook

Likes
Sayang Sabah Twitter

11,653

Followers

Sayang Sabah - Portal Berita Negeri Kita

Segera Kahwin Sebelum Terlambat

9:59am 30/03/2016 Zakir Sayang Sabah 126 views i-Muslim
Gambar Hiasan

Gambar Hiasan

Jodoh, kematian dan rezeki adalah rahsia Allah yang tak boleh dijawab atau ramal oleh sesiapa pun. Jangankan bomoh, juru tilik atau pak nujum, Rasulullah SAW sendiri dan para Nabi sebelumnya sama sekali tak diberitahu oleh Allah SWT tentang perkara ini.

Diantara hikmah dirahsiakan ketiga perkara tersebut adalah agar kita sentiasa bersemangat mencari dan bersedia menghadapinya.

Agar kita bersegera kerja kuat, semangat dan ikhlas dalam mencari rezeki kerana dengan kaya, banyak amalan kebaikan yang kita boleh dilakukan. Apalagi dalam Islam, banyak ibadah yang hanya boleh dilakukan jika seseorang itu kaya, dan tak boleh dilakukan jika keadaannya sebaliknya, seperti ibadat haji, zakat, sedekah dan kahwin (mahar).

Kematian juga dirahsiakan waktunya agar insan yang hidup selalu istiqamah dalam kebaikan kerana tak tahu bila nyawanya akan dipanggil. Boleh dibayangkan jika seseorang mengetahui waktu kematiannya, dia akan terus menerus melakukan maksiat dan bertangguh untuk bertaubat dan melakukan kebaikan sehingga waktu ajalnya sudah dekat.

Begitu juga dengan jodoh. Dirahsiakan dengan siapa, bagaimana dan bila agar manusia selalu beramal, berusaha memperbaiki diri dan melayakkannya, serta sedaya upaya mungkin dalam mencarinya. Memang jodoh kita tak akan tertukar, tapi ia tak akan turun jatuh ke riba dari langit ke tujuh tanpa sebab musabab.

Sesiapa yang sabar dan bersungguh-sungguh mencarinya, maka Allah SWT pun akan mendatangkannya calon yang sesuai dengan kesabaran dan kesungguhannya itu.

Semua yang terjadi, cepat atau lambat di muka bumi ini adalah pencaturan kuasa Allah SWT. Semua pasti ada hikmah yang besar di sebalik berlakunya suatu kejadian ataupun lambatnya ia berlaku.

Yang dimaksud menyegerakan kahwin adalah dalam mempersiapkan diri, bersegera dalam mengikhtiarkannya, juga tak bertangguh jika peluang sudah ada di depan mata kerana bertangguh-tangguh dalam jodoh hanya akan membawa kepada kerugian pada diri sendiri.

Sudah banyak kisah, dimana seorang wanita menolak lamaran yang datang pertama kali dengan alasan masih belajar, kemudian jodoh tak datang lagi padanya.

Bukankah penolakan yang pertama boleh menjadi pintu bagi penolakan kedua, ketiga dan seterusnya?

Bukankah menolak bermakna menunda pelaksanaan ibadah menikah yang terdapat banyak kebaikan di dalamnya?

Terkenang kisah seorang sahabat. Jodohnya tak dikunjung datang, sebab terlalu banyak kriteria yang perlu dipenuhi oleh diri dan orang tuanya. Bukan jodoh yang tak datang, tapi yang tak datang adalah lelaki atau wanita idamannya yang sempurna.

Ada di antara mereka yang menolak calon isteri atau suami, hanya kerana kulitnya kurang putih, tingginya kurang lampai, rambutnya kurang lurus, panjang dan berkilau. Ada juga yang menolak calon menantu setelah melihat foto yang ditunjukkan oleh buah hati. Ditolak mentah-mentah, kerana lupa fizikal semata-mata.

“Pilihlah yang cantik sedikit, yang tinggi sedikit, yang kaya sedikit.” Bakal mertua

Ada juga yang menolak dengan alasan adat. Misalnya, kamu tidak boleh kahwin dengan lelaki atau perempuan dari luar negeri, bukannya luar negara pun. Dengan alasan susah bila raya kelak, berbeza adat resam dan sebagainya.

Sedangkan Rasulullah SAW sudah menasihati kita berkenaan hal ini:

“Wanita itu dinikahi kerana empat perkara: kerana hartanya, kemuliaan nasabnya, kecantikannya, dan kerana agamanya. Maka nikahilah wanita yang baik agamanya niscaya kamu beruntung.”Riwayat Muslim

Semoga Allah SWT melindungi kita dari sekian banyaknya syubhat dan keburukan melambat-lambatkan pernikahan. Sekali lagi, tak ada istilah terlambat.

Yang paling penting adalah segera kata “Saya Setuju” ketika peluang itu datang kerana peluang tak mungkin datang dua kali.

Bersegeralah kerana ajal juga boleh datang bila-bila masa. Harapannya, kita tak mati bujang kerana itu adalah “kerugian” yang teramat.

(Sumber: Tazkirah.net, oleh Tim Tazkirah)

Apa Komen dan Pendapat Anda

Artikel Berkaitan