Sayang Sabah Facebook

Likes
Sayang Sabah Twitter

11,683

Followers

Sayang Sabah - Portal Berita Negeri Kita

Sedikit Sekali Sahabat Yang Boleh Diharap

2:27pm 19/08/2016 Zakir Sayang Sabah 54 views i-Muslim
Gambar Hiasan

Gambar Hiasan

“Sesungguhnya Al-Asy’ariyyin itu,” sabda Nabi s.a.w., “… jika makanan mereka habis dalam peperangan atau sedikit makanan untuk keluarga mereka di Madinah…”

“…mereka mengumpulkan semua makanan yang ada pada mereka di dalam satu helai kain, kemudian mereka membahagikan dengan sama rata di antara mereka dalam satu bekas.”

Sungguh menarik jika kita merenung hadith ini. Dari kisah pendek dalam hadith ini, Nabi s.a.w. berkomentar :

“Fahum minni wa ana minhum.”

“Mereka itu adalah dari diriku dan aku adalah dari mereka.”[1]

Siapakah Al-Asyariyyun itu dan bagaimana Nabi s.a.w. boleh berkomentar sedemikian? Adakah mereka adalah ahli keluarga Nabi s.a.w.?

Mereka itu bukanlah dari keluarga Nabi s.a.w. Mereka itu adalah ahli Yaman, dari susur galur Al-Asy’ari, demikian seorang sahabat bernama Abu Musa disebut sebagai Abu Musa Al-Asy’ari kerana datang dari susur galur itu. Mereka bukanlah dari darah keturunan Nabi s.a.w., namun tindakan mereka sesama mereka itu menggambarkan ketingian nilai ukhuwah yang ada pada mereka itu di sisi Nabi s.a.w. Nilai ukhuwah yang boleh diharap, nilai ukhuwah yang mementingkan tanggungjawab dalam berukhuwah.

Bukan ukhuwah yang sweet di mulut semata-mata, tetapi tidak komit dengan tanggungjawab ukhuwah.

Bukan ukhuwah yang terlafaz ketika senang, ketika berada dalam keadaan tenang, namun mengabaikan sesama ketika tanggungjawab dan tuntutan ukhuwah memanggil.

Bukan sedemikian maksud ukhuwah.

 

Manusia Seperti Unta Seratus

Sungguh menarik mengingatkan Nabi s.a.w. pernah mengucapkan :

تَجِدُونَ النَّاسَ كَإِبِلٍ مِائَةٍ، لَا يَجِدُ الرَّجُلُ فِيهَا رَاحِلَةً

“Kamu akan mendapati manusia itu seperti unta yang seratus ekor, tidaklah ditemukan ar-rahilah.” [2]

Di dalam riwayat yang lain, menyebutkan, “seakan-akan tidak kau dapat temui ar-rahilah.”

Apa itu ar-rahilah?

Ar-Rahilah itu adalah unta yang bagus, yang sesuai dijadikan tunggangan untuk perjalanan yang jauh.

Perjalanan yang jauh itu susah, penuh cabaran dan liku-liku. Kadangkala jatuh, kadangkala kita dapat berjalan elok. Namun, dengan adanya unta yang bagus, kita dapat sampai ke destinasi dengan selamat meskipun ada sekali-sekala jatuh dan bangun.

Demikianlah para ulama’ mengibaratkan unta jenis ar-rahilah di sini sebagai sahabat yang baik dan boleh dijadikan tempat bersandar.

Disebutkan dalam Mirqatil Mafatih Syarah kepada Misykat Al-Masobih oleh Syeikh Ali bin Sulton Muhammad Al-Qori, berkata :

فكذلك لا تجد في مائة من الناس من يصلح للصحبة ، وحمل المودة وركوب المحبة ، فيعاون صاحبه ويلين له جانبه

“Begitulah juga kamu akan dapati dalam kalangan 100 manusia, susah ditemui mereka yang selayaknya dijadikan sahabat, untuk dijadikan tempat mencurahkan kasih dan cinta, untuk saling membantu sesama sahabatnya dan bersikap lunak dengannya.”

Begitu juga, ketika mensyarahkan hadith ini,Al-Hafizh Ibn Hajar membawakan 2 pendapat yang mana An-Nawawi dan Al-Qurtubi serta beberapa ulama’ lain bersetuju dengan pendapat bahawa kebanyakan manusia adalah orang yang memiliki banyak kekurangan (ahlunnaqs) , adapun orang yang punya sifat kemuliaan, kebaikan (ahlufadhl) berbanding manusia lain, sukarlah amat ditemukan serta sedikit bilangan mereka. Begitulah, hanya sedikit ini yang boleh diharap dan dijadikan sebagai sahabat.

 

Al-Ukhuwah Mas’uliyyah, Laisal Ukhuwah Huwa Manfaah

Ukhuwah adalah sebuah tanggungjawab. Bukanlah ia sebuah advantage untuk kita ambil kesempatan.

Demikian sepatutnya hubungan seorang mukmin dengan mukmin yang lain.

Dinamakan ukhuwah yang berasal dari perkataan ‘akh’ yang bermaksud saudara kerana ia menjangkaui hubungan darah daging dan keturunan. Seseorang yang bukan dari ahli keluarga kita sendiri, bukan adik-beradik kita sendiri boleh saja menjadi lebih akrab dengan kita, lebih tahu masalah kita berbanding ahli keluarga kita sendiri.

Justeru, hubungan sedemikian itu dianggap sebagai sebuah persaudaraan di dalam Islam.

Ada banyak orang yang mengambil kesempatan atas persaudaraan. Ia tidak melunaskan sisi tanggungjawab sebuah persaudaraan Islam, malah membiarkan dan mengambil kesempatan pula atas kebaikan saudaranya.

Sungguh menarik ketika baginda Rasul s.a.w. menggambarkan tentang makna kebertanggungjawaban dalam ukhuwah itu adalah umpama jihad di jalan Allah. Nabi s.a.w. pernah menyebutkan :

السَّاعِي عَلَى الْأَرْمَلِةِ وَالْمِسْكِينِ كَالْمُجَاهِدِ فِي سَبِيلِ اللَّهِ

“Orang yang berusaha membantu janda dan orang miskin adalah umpama jihad di jalan Allah.” [HR Muslim]

Perkataan as-saie’ (yang berusaha membantu) itu cukup menggambarkan betapa orang yang membantu itu bukan sekali pergi bantu dan kemudian tinggalkan, tetapi as-saie’ itu dalam Bahasa Arab berdiri sebagai kata nama (al-ismu) yang mana al-ismu ini tidak terikat dengan masa dan sifat itu adalah sifat yang lazim dengan pelakunya. Secara mudahnya, ia adalah orang yang selalu pergi membantu ataupun berulang kali melakukannya.

Begitulah kita sepatutnya dengan saudara kita. Kita mencari ruang untuk membantu apa yang dapat kita bantu dengan segala kelebihan yang ada pada diri kita.

Bukan kita mencari kesempatan atas dirinya, ataupun membiarkannya, ataupun kita bersangka buruk dan mencercanya pula.

Masihkah kita ingat bagaimana teladannya Muaz bin Jabal ketika Rasul s.a.w. menyedari ketiadaan Kaab bin Malik di medan Tabuk, lalu baginda bertanya :Apakah yang dilakukan oleh Kaab?

Ya, pertanyaan seperti itu pasti akan timbul kerana baginda barangkali ingin mengetahui apa yang menghalang orang semacam Kaab itu dari menyertai perang Tabuk kali ini. Lalu ada seorang lelaki dari Bani Salamah yang menjawab bahawa Kaab sedang disibukkan oleh kain-kainnya (yakni hartanya).  Jawapan semacam ini pantas dijawab semula oleh Muaz bin Jabal :

“Sungguh jelek apa yang kau katakan itu. Demi Allah, wahai Rasul s.a.w., tidaklah kami ketahui ke atas diri Kaab itu melainkan kebaikan.” [HR Bukhari Muslim]

Kaab tidak berada di situ pun, apalagi mengetahui dan meminta Muaz berhujah untuk dirinya. Tetapi itulah kesejatian dalam persaudaraan. Kalau ia tidak mampu memberikan kebaikan kepada saudaranya, sekurang-kurangnya ia tidak memberi kemudharatan kepada saudaranya. Muaz telah mengambil tanggungjawabnya dalam berukhuwah, iaitulah memelihara aib saudaranya ketika dia tidak berada bersamanya.

Itulah serendah-rendah tanggungjawab dalam ukhuwah, salamatus sodr iaitulah bersangka baik.

Kita pasti mendapati bahawa tanggungjawab ukhuwah sesama sahabat Rasul s.a.w. itu tidak hanya berhenti di titik salamatus sodr. Namun, mereka telah mencapai peringkat al-itsar, iaitulah melebihkan sahabat mereka atas diri mereka pada apa yang mereka miliki.

 

Penutup : Menjadi Sebenar-benar Sahabat

Ada banyak sebab untuk kita berteman dan bersahabat dengan seseorang. Namun, jadilah sebenar-benar sahabat, sebenar-benar al-akh dan al-ukht (saudara) di atas jalan Allah, yang bersedia mencurahkan bantuan apabila diperlukan walaupun tak diberitahu, yang tidak mengambil kesempatan atas saudaranya, yang tidak juga membiarkan saudaranya dalam kelaparan atau kesusahan, yang tidak meninggalkan dan membiarkan saudaranya ketika saudaranya bermasalah.

Ambillah tanggungjawab kita dalam bersaudara, dalam berukhuwah.

Tidak ada maknanya ukhuwah yang dilafazkan hanya ketika senang-senang bersama. Di waktu kesusahan atau memerlukan bantuan, di waktu kritikal, kita akan tahu dan sedar siapa sebenarnya diri kita terhadap saudara kita dan siapa pula saudara kita terhadap kita.

—————————————-

[1] HR Bukhari Muslim

[2] HR Muslim

(Sumber: LangitIlahi.com, oleh Afdholul Rahman)

Apa Komen dan Pendapat Anda

Artikel Berkaitan