Sayang Sabah Facebook

Likes
Sayang Sabah Twitter

11,659

Followers

Sayang Sabah - Portal Berita Negeri Kita

Ramadhan – Harapan Untuk Pendosa

9:31am 08/06/2016 Zakir Sayang Sabah 72 views i-Muslim
Gambar Hiasan

Gambar Hiasan

Telah berapa banyak Ramadhan dilalui dan kita pun telah mengabaikannya. Dalam keadaan kita telah mengabaikan Ramadhan itu, barangkali kita terlupa akan betapa banyaknya rahmat Allah yang dicurahkan di dalam bulan Ramadhan mengalahkan bulan-bulan yang lain.

Kita ini insan berdosa. Tidak lepas dari salah dan silap.

Barangkali yang pernah hidup dalam suasana beragama, dari kecil hingga besar dididik dengan agama, dan dia pula seorang yang taat beragama, mungkinlah suasana yang menyokong untuk dirinya melakukan dosa itu pun semakin berkurang dan mengecil. Berbeza dengan seseorang yang didikan agamanya sejak kecil pun tunggang-langgang dan dia pun bukanlah jenis yang taat beragama, orangnya selalu bermaksiat dan dosa, maka suasana yang mempengaruhi dirinya untuk melakukan dosa itu besar dan lebih mudah untuk menjerumuskan dirinya ke dalam lembah dosa.

Apapun, masing-masing kedua-duanya tetap tidak lepas dari dosa. Tinggal lagi skalanya mungkin berbeza. Namun, tidaklah semestinya orang yang sejak kecil telah dimudahkan oleh Allah s.w.t. berada di dalam suasana beragama dan ketaatan kepada Allah itu lebih besar pahalanya dari orang yang sejak kecil berada dalam suasana didikan yang tunggang-langgang.

Allah Maha Adil. Barangkali orang yang didikannya itu sejak kecil tidak pernah didedahkan dengan suasana beragama dan ketaatan yang sebenar kepada Allah itu mungkin lebih mulia kerana dia harus terpaksa menempuh perjuangan yang besar untuk keluar dari kepompong sisi gelap hidupnya yang lama.

 

Sebab Itu Allah Sediakan Ramadhan

Ramadhan adalah harapan untuk pendosa. Di dalamnya Allah telah cipta satu suasana ketaatan yang sentiasa mendorong diri kita untuk kembali kepada-Nya.

Bulan manakah lagi yang dinyatakan kemuliaannya yang pelbagai, kemudian diikat pula kemuliaannya itu dengan Al-Quran yang menjadi panduan besar kehidupan ummat Islam. Bulan manakah lagi?

Tidak ada melainkan bulan Ramadhan.

Allah Maha Tahu betapa tidak semua hamba-Nya merasai peluang berada di dalam suasana didikan keluarga yang baik, sekolah yang baik, maka Allah s.w.t. telah mengkhususkan bulan Ramadhan ini sebagai satu madarasah (sekolah) bagi ummat Islam di seluruh dunia agar yang sudah sedia tahu tanggungjawabnya kepada Allah mendapat kekuatan dari suasana Ramadhan untuk terus istiqamah, juga agar yang masih mencari ruang memperbaiki dirinya menemui harapan Tuhan di celah kelalaian kehidupannya selama ini.

Lihatlah di seluruh dunia umat Islam. Bila tiba Ramadhan, suasananya menjadi sedikit berubah. Semakin ramai orang yang rajin membaca Al-Quran, semakin ramai orang yang mahu bersedekah dan infaq, semakin ramai orang yang mengambil peluang untuk meramaikan lagi saf-saf masjid terutama di awal Ramadhan.

Keberkatan suasana Ramadhan ini adalah aturan Allah s.w.t. yang telah disediakan untuk jiwa-jiwa insan yang inginkan perubahan pada dirinya sebagai satu dorongan atau galakan untuk membantu dirinya.

Insan berdosa yang ingin keluar dari kancah dosanya, maka Allah Maha Tahu keikhlasan di hatinya.

Insan berdosa yang ingin bergerak melakukan pembaikan pada dirinya, maka Allah Maha Mendengar rintihan di hatinya.

Maka disediakan-Nya Ramadhan untuk kita, tinggal lagi, apakah kita mahu benar-benar menghargainya atau kita hanya akan sekali lagi melaluinya sekadar seperti bulan-bulan yang biasa juga?

 

Bulan Yang Dibukakan Seluas-luasnya Pintu Keampunan, Tanda Harapan Untuk Kita

Kalau Allah menjanjikan keampunan-Nya dengan sebesar-besar keampunan, maka itu adalah tanda besarnya kasih Allah kepada kita dan besarnya harapan yang telah Dia berikan kepada kita.

Di dalam hadis Nabi s.a.w. :

“Barangsiapa yang berpuasa di dalam bulan Ramadhan dengan penuh keimanan dan ihtisaban (berkira-kira menghitung amal/ keikhlasan), maka diampunkan baginya dosa-dosanya yang lepas.” [HR Bukhari Muslim]

Juga dalam riwayat yang hampir serupa tetapi dengan lafaz sedikit berbeza :

“Barangsiapa yang mendirikan (amalan-amalan) di dalam Ramadhan dengan penuh keimanan dan ihtisaban, maka diampunkan baginya dosa-dosanya yang lepas.” [HR Bukhari]

“Barangsiapa yang menghidupkan Lailatul Qadr dengan penuh keimanan dan ihtisaban, maka diampunkan baginya dosa-dosanya yang lepas.” [HR Bukhari]

Ada banyak hadis yang menceritakan tentang luasnya harapan yang Allah berikan terhadap insan di dalam Ramadhan ini.

Tidak hanya hadis, bahkan di dalam Al-Quran, ayat berkaitan dengan doa yang dikaitkan dengan ayat-ayat berkaitan dengan Ramadhan sebelumnya itu turut menjadi bukti kasih Allah kepada insan. Lihatlah firman Allah s.w.t. ini :

“Dan apabila hamba-hambaKu bertanya kepadamu (Muhammad) tentang Aku, maka sesungguhnya Aku dekat. Aku kabulkan permohonan orang yang berdoa apabila dia berdoa kepada-Ku. Hendaklah mereka itu memenuhi (perintah)-Ku dan beriman kepada-Ku agar mereka memperoleh kebenaran.” [Al-Baqarah : 186]

Ayat ini telah dikaitkan dengan beberapa ayat sebelumnya yang berkaitan dengan Ramadhan.

Ayat ini telah menunjukkan harapan besar buat insan yang mahu mengubah dirinya menjadi lebih baik, mahu memperbaiki dirinya menjadi lebih dekat dengan Tuhan bahawa bagi diri mereka itu masih ada ruang dan peluang yang cukup besar.

Allah s.w.t. secara langsung bila ditanya tentang diri-Nya, maka terus dijawab-Nya‘Sesungguhnya Aku dekat.” Ia tidak pula menggunakan perkataan“Katakanlah” sebagai perantara misalnya “Katakanlah, sesungguhnya Aku dekat.” Tetapi terus dijawab-Nya, “Sesungguhnya Aku dekat.”

Di dalam Bahasa Arab, uslub bahasa begini memberi manfaat dari sudut kepentingannya menunjukkan betapa Allah s.w.t. sungguh-sungguh ingin menyatakan bahawa Dia sangat dekat dengan kita. Tidak ada perantara, tidak ada apa yang dapat menghalang. Kita berdosa sebesar apapun, mintalah dibersihkan diri daripada-Nya. Kita silap sebesar apapun, mintalah harapan daripada-Nya.

Dia akan membantu kita.

Dia pasti akan membantu kita dengan syarat kita tidak tinggalkan arahannya dalam ayat itu iaitu, “Hendaklah mereka itu memenuhi (perintah)-Ku dan beriman kepada-Ku…” .

Kita hendak Allah ampunkan kita, bersihkan jiwa kita, maka kita juga perlulah berusaha memenuhi apa yang Allah inginkan dari diri kita.

Jaga perintah-Nya, tinggalkan larangan-Nya. Berusaha memperbaiki akhlak dan sikap kita. Berusaha meninggalkan kebiasaan-kebiasaan buruk pada diri kita yang tidak disukai-Nya.

Barulah harapan yang Allah tinggalkan untuk kita itu menjadi berharga dan bermakna. Jika tidak kita hanya mengejar harapan dengan keadaan tangan kosong.

Ingin diampunkan Allah, ingin jiwa dibersihkan dari dosa, tetapi ketika berbuka puasa sahaja sudah menyumbat mulut dengan perkara-perkara haram, ketika berbuka puasa sahaja sudah mencaci maki dan mengeji orang. Lalu, bagaimana mungkin kita bisa memenuhi syarat harapan yang telah Allah bukakan untuk kita itu?

 

Penutup : Bersihkan, Bersihkan Jiwamu Wahai Pendosa !

Apa lagi yang tinggal pada seorang pendosa selain dari harapan Tuhannya yang ingin mengampunkannya?

Di dunia mungkin saja ia sudah disisihkan oleh manusia kerana kotornya dirinya dan selalu saja menyusahkan manusia. Barangkali manusia pun sukar untuk menerima dirinya lagi dan dia pun merasa dirinya terlalu kotor.

Tetapi percaya sajalah bahawa harapan Tuhan itu masih ada.

Ramadhan ini, bulan yang dibukakan seluas-luasnya pintu keampunan, bulan yang  Allah janjikan di dalamnya sebesar-besar harapan buat insan, marilah kita bersihkan jiwa kita.

Bersihkan jiwa kita wahai pendosa !

Kalau bulan Ramadhan ini pun tidak kita manfaatkan, maka kita telah mensia-siakan satu tapak semaian yang sangat subur sebagai cetusan untuk melakukan perubahan pada diri.

Rebutlah harapan Ramadhan kali ini.
Bersihkan jiwamu wahai insan !

(Sumber: LangitIlahi.com,oleh 

Apa Komen dan Pendapat Anda

Artikel Berkaitan