Sayang Sabah Facebook

Likes
Sayang Sabah Twitter

11,702

Followers

Sayang Sabah - Portal Berita Negeri Kita

Ramadhan : Aplikasi 5M Merebut Taqwa

11:25am 14/06/2016 Zakir Sayang Sabah 30 views i-Muslim
Gambar Hiasan

Gambar Hiasan

Taqwa dalam kehidupan mukmin adalah sesuatu yang mahal harganya. Di dalam surah Al-Baqarah, Allah s.w.t. telah menyebutkan bahawa sebaik-baik bekalan itu adalah taqwa. Di dalam surah At-Talaq pula, ayat yang selalu orang-orang kita sebutkan sebagai ayat seribu dinar itu, taqwa digambarkan hasilnya itu sebagai penyelesai kepada masalah insan serta penyebab kepada datangnya rezeki dari arah yang tidak disangka-sangka.

Besarnya harga taqwa itulah yang menyebabkan Allah meletakkannya sebagai sasaran yang perlu dicapai di dalam Ramadhan ini.

Tetapi bagaimana kita mahu mencapainya? Cukupkah dengan amalan-amalan yang kita sedang lakukan sekarang ini?

Maka, saya kongsikan aplikasi 5M yang diinspirasikan daripada tulisan Al-Ustaz Abdullah Nasih Ulwan dalam bukunya Menuju Ketaqwaan.

 

Memberdayakan 5M Ini Dalam Bentuk Yang Praktis

  • Muahadah (Perjanjian)

Dalam konteks kehidupan yang luas, kita telah berjanji dengan Allah s.w.t. untuk melaksanakan ketaatan kepada-Nya dalam kehidupan kita. Maka, janji ini sekiranya dimungkiri, kita telah bermaksiat dan berdosa kepada-Nya.

Dalam konteks Ramadhan pula, untuk kita memberdayakan konsep muahadah ini, lakukanlah perjanjian kepada diri kita untuk kita mencapai target-target tertentu di dalam Ramadhan ini.

Sebagai contoh, kita mensasarkan dalam Ramadhan ini untuk kita meninggalkan rokok atau couple. Maka, kita tuliskan janji kita itu di atas sekeping kertas dan tampalkan ia pada tempat yang selalu kita lihat setiap hari agar ia menjadi visi dalam minda kita untuk kita capai ketika berakhirnya Ramadhan nanti.

Sebagai contoh lagi, kita mensasarkan dalam Ramadhan ini untuk kita habiskan memahami tafsir salah satu surah di dalam Al-Quran agar kita dapat mengamalkannya, maka kita tuliskan target kita itu agar kita dapat sentiasa melihatnya setiap hari dan berusaha pula mencapainya.

Sebagai contoh lagi, kita mensasarkan dalam Ramadhan ini untuk kita bangun malam melakukan qiamullail di setiap malam, maka kita tuliskannya serta langkah kita untuk mencapai perkara itu agar ia menjadi visi di dalam diri kita bahawa perjanjian kita dengan diri kita di dalam Ramadhan ini adalah untuk merealisasikan bangun malam itu. Sekiranya kita gagal melakukan hal itu, maka kita telah gagallah di dalam Ramadhan ini.

Semua ini kita lakukan dalam rangka untuk terus iltizam dengan janji ketaatan kita kepada Allah. Sebab itu kita letakkan target-target tertentu yang perlu dicapai agar kita tahu secara objektif apa yang perlu kita lakukan untuk diri kita di dalam Ramadhan kali ini.

  • Muraqabah (merasai Allah sedang melihat dan menilai diri)

Muraqabah adalah merasakan kehadiran Allah di setiap waktu, bahawa Allah s.w.t. sentiasa memerhatikan kita dan sentiasa tahu apa yang kita lakukan.

Kita telah berjanji untuk mencapai target-target tertentu di dalam Ramadhan ini, maka rasailah bahawa Allah sedang memerhatikan kesungguhan kita untuk mencapai target-target itu dan Allah s.w.t. pasti akan membantu memudahkan usaha kita sekiranya kita benar-benar berusaha ke arah mencapai target-target kita itu.

Janganlah kita letakkan target-target itu kerana ingin merebut pandangan manusia. Meletakkan target untuk menderma sejuta ringgit supaya dianggap dermawan. Meletakkan target untuk menghabiskan bacaan tafsir salah satu surah supaya dianggap alim. Bila kita meletakkan niat yang sebegini, maka kita telah mengabaikan keikhlasan kepada Allah dan perasaan muraqabah tadi, perasaan yang membuatkan kita rasa Allah sahajalah yang berhak menilai kita, bukannya manusia.

Merasai ihsan dalam usaha mencapai target kita sebagaimana dalam hadis Jibril iaitu : “Bahawasanya engkau menyembah Allah seakan-akan engkau melihat-Nya, sekiranya engkau tidak dapat melihat-Nya, maka sesungguhnya Dia melihat engkau.” [HR Muslim]

  • Muhasabah (refleksi diri)

Perlu ada muhasabah yang berterusan ke atas target-target kita itu.

Apakah target kita itu telah capai sebahagiannya ketika di awal, pertengahan dan akhir-akhir bulan Ramadhan ini?

Sepanjang berusaha mencapainya, apakah jiwa kita benar-benar ikhlas kepada Allah ataupun telah diresapi rasa riya’ dan menunjuk-nunjuk kepada manusia?

Apakah target kita itu semakin mendekatkan kita dengan Allah s.w.t. atau sebaliknya?

Kita berusaha menambah amalan kebaikan di dalam bulan Ramadhan, namun apakah kita juga berusaha meninggalkan kemungkaran dan kemaksiatan yang biasa kita lakukan selama ini?

Sehingga Ramadhan yang telah kita lalui pada hari ini, apakah yang telah kita capai dalam masa beberapa hari ini dalam konteks perhambaan kita kepada Allah?

  • Mua’qabah (Memberikan hukuman)

Disiplin adalah aspek penting dalam kejayaan apa jua perkara. Kalau tidak ada disiplin, maka kita hanya melakukan perancangan yang sia-sia kerana tidak mungkin sebuah perancangan dengan sasaran yang besar akan dapat dicapai dengan usaha yang tidak bersungguh-sungguh.

Sebab itulah, berilah hukuman kepada diri kita sendiri sekiranya kita tidak berjaya mencapai target-target yang kita sasarkan di awal tadi.

Hukuman ini janganlah terlalu berat sehingga memudaratkan diri sendiri. Berilah hukuman yang sesuai dengan kemampuan dan tidak memudaratkan nyawa kita.

Barangkali kita tidak mencapai target yang kita letakkan itu pada hari pertama Ramadhan, maka hukuman yang kita letakkan untuk diri kita adalah menghabiskan 2 Juz Al-Quran sebagai contoh pada malam itu. Ataupun hukuman lain yang boleh kita letakkan adalah dengan memberikan infaq sebanyak RM10 setiap kali kita tidak mencapai target kita itu.

Hukuman ini kalau kita tidak mampu mendisiplinkan diri kita untuk mengikutinya, maka pilihlah kawan-kawan kita yang soleh ataupun orang-orang tua kita atau mana-mana senior sebagai ‘pengawal’ yang akan memberikan penilaian dan memastikan kita melakukan hukuman ini.

Bukan hukuman ini yang penting untuk dilaksanakan. Hukuman ini hanya sebagai peringatan agar kita berhati-hati dan menjaga disiplin kita dalam mencapai target yang kita letakkan untuk diri kita.

  • Mujahadah (Bersungguh-sungguh)

Realisasikan target kita itu dengan memperincikan apa yang kita perlu lakukan setiap hari untuk sampai kepada target besar kita itu.

Dalam erti kata lain, letakkanlah target-target kecil setiap hari selama 30 hari ini untuk kita lakukan. Bersungguh-sungguhlah kita dengan apa yang telah kita janjikan untuk capai di dalam Ramadhan kali ini.

Buang rasa malas, rasa ingin berehat sahaja daripada jiwa kita dan tanamkanlah dalam diri kita bahawa kita punya target besar perlu dicapai, maka kita tidak punya banyak masa untuk dibazirkan.

 

Penutup : Membersihkan Jiwa, Mencapai Taqwa

5M yang telah dinukilkan oleh Al-Ustaz Abdullah Nasih Ulwan ini adalah satu panduan yang baik untuk kita dalam usaha mencapai taqwa.

Secara ringkasnya hasil dari 5M ini adalah :

Muahadah – Istiqamah di atas syariat dan kehendak Allah s.w.t.

Muraqabah – Merasakan kehadiran Allah pada saat terang-terangan atau saat tersembunyi, pada saat keramaian atau keseorangan

Muhasabah – Membebaskan diri dari perangkap nafsu dan berusaha ikhlas kepada Allah s.w.t.

Mua’qabah – Memelihara disiplin di atas jalan ketaatan kepada Allah

Mujahadah – Memisahkan diri kita dari sebarang anasir-anasir yang melemahkan kita dalam melaksanakan ketaatan kepada Allah serta bersifat cergas dan proaktif dalam mentaati-Nya

Inilah antara hasil 5M ini yang sepatutnya membersihkan jiwa kita dari sebarang keinginan maksiat kepada Allah dan seterusnya memberi kesan yang benar kepada akhlak kita sesama manusia.

Mari bersihkan jiwa kita dan berusahalah mencapai taqwa !

Apa Komen dan Pendapat Anda

Artikel Berkaitan