Sayang Sabah Facebook

Likes
Sayang Sabah Twitter

11,637

Followers

Sayang Sabah - Portal Berita Negeri Kita

Perjalanan Menuju Tuhan – Kepenatan & Kekecewaan.

10:40am 10/10/2016 Zakir Sayang Sabah 26 views i-Muslim
Gambar Hiasan

Gambar Hiasan

Kita semua tidak tahu bila kematian akan datang menyambar kita, membawa kita keluar daripada kehidupan di dunia ini, untuk pulang bertemu dengan Allah SWT. Ketiadaan pengetahuan yang jelas akan bila tarikh kematian kita mempunyai perasaan yang bercampur baur. Antara merasai bahawa perjalanan kita di atas dunia ini panjang, atau pun pendek.

Jika kita berfikir dengan mendalam, bersama-sama fokus akan impak sebuah kematian kepada seorang manusia, pasti kita akan terasa betapa pendeknya kehidupan ini. Namun, dunia itu tercipta dengan 1001 godaan di dalamnya, 1001 perkara yang mampu membuatkan kita terlupa akan pengakhiran kita, lantas tidak sedikit juga yang akhirnya merasakan bahawa perjalanannya di atas dunia ini merupakan sebuah perjalanan yang panjang.

Sebagaimana orang yang melalui sebuah perjalanan yang panjang, dia akan terasa lelah dan kepenatan. Lebih-lebih lagi jika apa yang diusahakan sepanjang perjalanan itu ialah perkara yang sama.

Begitulah jua orang yang berusaha sepanjang kehidupannya untuk melawan godaan syaitan, menjauhi maksiat dan keingkaran, dan apabila terjatuh, sering berusaha untuk naik kembali, berkali-kali di dalam kehidupannya.

Kepenatan dan kelelahan akan menyapanya.

Kekecewaan akan menjadi temannya.

Putus asa akan menjadi petunjuk arahnya.

 

Penat & Kecewa Itu Lumrah

Rakan-rakan, satu perkara yang perlu kita terima ialah, rasa penat dan kecewa itu ialah perasaan-perasaan lumrah bagi seorang manusia. Sebagai manusia penuh kekurangan dan kelemahan, semestinya wujud perasaan penat dan letih, kecewa dan putus asa, lebih-lebih lagi bagi kita yang setelah berulang kali berusaha, masih tidak kunjung nampak perubahan hasil usaha kita.

Namun jangan biarkan kepenatan dan kekecewaan itu menunggang kita. Sehingga perasaan-perasaan itu menjadi petunjuk arah bagi perjalanan kita yang seterusnya.

Perasaan-perasaan itu perlu kita lawan.

Mulakan dengan memujuk diri kita, bahawasanya Allah SWT itu Maha Tahu akan kelemahan dan kekurangan kita. Lantas antara seruan Allah SWT kepada hamba-hambaNya adalah jangan berputus asa dengan rahmatNya.

Ya, jangan berputus asa.

“Katakanlah: Wahai hamba-hambaKu yang malampaui batas terhadap diri mereka sendiri, janganlah kamu berputus asa dari rahmat Allah.” Surah Az-Zumar ayat 53.

Dan perasaan putus asa itu sendiri, yang membuatkan kita hingga tidak mahu bangkit semula, ialah perbezaan antara orang yang masih ada keimanan di dalam dirinya, dan yang telah tiada keimanan di dalam dirinya.

“Tidak ada orang yang berputus asa dari rahmat Tuhan-nya, kecuali orang-orang yang sesat.” Surah Al-Hijr ayat 56.

Resmi orang yang penat, maka dia berehat untuk mengumpul tenaga. Maka tidak salah, kita berehat sebentar, cuba melihat pada sisi yang lain, mungkin kita keluar daripada suasana yang kita sedang berada, bertemu dengan orang-orang yang soleh meminta nasihat, jika ada kemampuan kita pergi menunaikan umrah atau haji, mungkin menonton rancangan-rancangan atau membaca buku-buku yang boleh memberikan kita semangat untuk bergerak kembali.

Yang penting, jangan berputus asa.

 

Dosa Itu Ialah Ujian Kepada Kita, Dan Kita Akan Diuji Sebelum Diberikan Syurga

Sesungguhnya rakan-rakan, kehidupan kita sebagai manusia di atas muka bumi ini adalah kehidupan yang teruji. Kita akan diuji dengan pelbagai ujian. Dan ramai yang menyangka bahawa ujian itu sekadar dalam bentuk bencana, kemalangan, kekurangan harta dan sebagainya.

Namun hakikatnya, dosa itu juga ialah ujian. Syaitan dan nafsu itu menjadi ujian kepada kita, lantas, dosa-dosa yang kita lakukan itu juga ialah ujian kepada diri kita.

Ujian untuk melihat sejauh mana kita berusaha untuk membersihkan diri dan bergerak kembali kepada Allah SWT.

Allah SWT berfirman: “Adakah patut kamu menyangka bahawa kamu akan masuk syurga, padahal belum sampai kepada kamu (ujian dan cubaan) seperti yang telah berlaku kepada orang-orang yang terdahulu daripada kamu? Mereka telah ditimpa kepapaan (kemusnahan hartabenda) dan serangan penyakit, serta digoncangkan (oleh ancaman bahaya musuh), sehingga berkatalah Rasul dan orang-orang yang beriman yang ada bersamanya: Bilakah (datangnya) pertolongan Allah? Ketahuilah sesungguhnya pertolongan Allah itu dekat.” Surah Al-Baqarah ayat 214.

Firman Allah SWT lagi: “Patutkah manusia menyangka bahawa mereka akan dibiarkan dengan hanya berkata: Kami beriman, sedang mereka tidak diuji (dengan sesuatu cubaan)?” Surah Al-Ankabut ayat 2.

Sesungguhnya Allah SWT itu memberikan ujian untuk kita sendiri menyedari akan tahap keimanan kita kepada Allah SWT. Dengan teruji, barulah kita menyedari hakikat keimanan kita. Kuatkah? Lemahkah? Ada yang perlu diperbaiki kah?

Tanpa ujian, kita akan selesa, lalai dan alpa. Diuji akan menyebabkan kita dapat melihat, apakah diri kita berada dalam kalangan mereka yang peka hatinya, atau yang tidak kisah langsung dengan apa yang dilarang oleh Allah SWT.

Sekiranya ditanya apakah kita mahu masuk ke syurga atau neraka, sudah pasti jawapan kita ialah mahu masuk ke syurga. Maka jalan ke syurga itu ditaburi dengan ujian-ujian, godaan-godaan, kerana syurga itu penuh dengan kenikmatan dan kekal abadi kita di dalamnya. Hanya yang layak mendapat rahmat Allah SWT sahaja akan memperolehinya.

Bagaimana kita hendak mendapatkan rahmat Allah SWT?

Dengan menunjukkan kesungguhan kita. Melepasi ujian-ujian yang datang. Mengatasi putus asa. Lagi dan lagi. Lagi dan lagi. Sesungguhnya Allah memerhati.

 

Muhasabah Kesementaraan Hidup

Ubatilah juga penat dan lelah kita dengan bermuhasabah akan kesementaraan hidup.

Rakan-rakan pembaca yang saya muliakan, apakah kita sedar betapa sementaranya hidup? Pernahkah kita cuba membuat ukuran? Mari bersama-sama dengan saya, kita cuba membayangkan bersama-sama kesementaraan hidup.

Allah SWT berfiman bahawa orang yang masuk ke dalam syurga dan neraka itu akan kekal abadi di dalamnya.

Firman Allah SWT: “Mereka digembirakan oleh Tuhan mereka dengan pemberian rahmat daripadanya dan keredaan serta Syurga; mereka beroleh di dalam Syurga itu nikmat kesenangan yang kekal. Mereka kekal di dalamnya selama-lamanya. Sesungguhnya Allah, menyediakan di sisiNya pahala yang besar.” Surah At-Taubah ayat 21-22.

Firman Allah SWT: “Dan orang-orang kafir yang mendustakan ayat-ayat keterangan kami, mereka itu ialah ahli neraka, mereka kekal di dalamnya.” Surah Al-Baqarah ayat 39.

Selama-lamanya ini atau kekal, bermaksud masa kita berada di dalam syurga dan neraka itu tidak akan habis. Akan berterusan. Hingga bila-bila. Jadi, bayangkan selama-lamanya ini sebagai pembaris yang tidak akan berhenti memanjang.

Bayangkan pula kehidupan kita. Waktunya terhad. Hentinya ketika mati. Katalah kita akan mati pada umur 60 tahun. Bayangkan kehidupan kita dalam bentuk pembaris yang tidak akan memanjang.

Ukuri kedua-duanya. Letak sebelah menyebelah di dalam minda kita.

Pembaris yang tidak berhenti memanjang itu akan terus memanjang dan memanjang. Apa akan terjadi kepada pembaris yang satu lagi? Secara perbandingan, pembaris yang satu lagi, yang mewakili kehidupan kita itu akan semakin mengecil dan mengecil.

Namun pembaris yang mewakili selama-lamanya tadi itu akan terus memanjang dan memanjang. Pembaris mewakili kehidupan kita akan kelihatan semakin mengecil dan mengecil, kerana kepanjangannya tidak berubah semenjak awal tadi.

Bayangkan lagi, jangan berhenti, pembaris yang memanjang tadi terus memanjang. Apa akan jadi akhirnya pada pembaris yang mewakili kehidupan kita? Akan jadi terlalu kecil, semakin mengecil, dan kemudian lenyap.

Begitulah sementaranya kehidupan kita di dunia, hendak dibandingkan dengan kehidupan kekal abadi di akhirat sana. Sungguh sementara. Namun kesementaraan yang teramat sementara itu, yang menjadi asbab kepada kebahagiaan atau kesengsaraan kita selama-lamanya di akhirat kelak.

Maka apalah sangat keleitihan dan kepenatan kita di dunia ini?

Ya, tidak salah letih dan penat, itu lumrah. Namun jangan sampai ianya menyebabkan kita terhenti. Sungguh rugi.

Bila kita memahami perkara ini, fahamlah kita mengapa Allah SWT menekankan perihal masa, dan mengaitkannya dengan kerugian manusia.

“Demi Masa! Sesungguhnya manusia itu dalam kerugian. Kecuali orang-orang yang beriman dan beramal soleh, dan mereka pula berpesan-pesan dengan kebenaran serta berpesan-pesan dengan sabar.” Surah Al-‘Asr ayat 1-3.

Kerana masa kita di atas muka bumi ini sangat sedikit, namun sangat berharga kerana ia bakal menjadi asbab kepada kita sama ada mendapat rahmat Allah SWT atau bukan, kemudian seterusnya menjadi asbab kepada kemasukan kita ke syurga, atau ke neraka.

Dan masa yang teramat pendek inilah yang perlu kita hargai, yang perlu kita usahakan bersungguh-sungguh.

Sebentar sahaja.

Sebentar kita berpenat lelah berbuat kebaikan, berusaha untuk membawa perubahan kepada diri, berkali-kali bangkit kembali, Allah SWT membalas dengan syurga yang selama-lamanya. Berbaloi sangat-sangat.

Sebentar yang teramat kita habiskan dengan kelalain dan kesenangan dalam kemaksiatan dan keingkaran, balasannya ialah neraka yang menyeksakan, kekal abadi kita di dalamnya, na’udzuhibillahi min dzalik. Sangat-sangat tidak berbaloi.

 

Setiap Kesusahan Itu Diiringi Kesenangan

Allah SWT berfirman:

“Oleh itu, maka (tetapkanlah kepercayaanmu) bahawa sesungguhnya tiap-tiap kesukaran disertai kemudahan. (Sekali lagi ditegaskan): bahawa sesungguhnya tiap-tiap kesukaran disertai kemudahan.” Surah Asy-Syarh ayat 5 & 6.

Ramai yang membaca ayat ini dan menterjemahkannya sebagai ‘setiap kesukaran itu selepasnya ada kesenangan’. Namun terjemahan sebenar ialah ‘setiapm kesukaran itu disertai kemudahan’.

Bermakna, Allah SWT apabila Dia turunkan kepada kita ujian-ujian, hakikatnya di celah-celah ujian itu, semasa kita sedang gigih mengharungi ujian itu, di sana ada kemanisan-kemanisannya, kemudahan-kemudahannya, yang tidak akan dapat kita rasai melainkan dengan melalui ujian tersebut.

Sukar hendak saya ceritakan di sini apa yang saya maksudkan.

Namun, saya yakin sekiranya rakan-rakan pembaca meneliti perjalanan masing-masing dalam mengharungi ujian dan cabaran, pasti ada kenangan-kenangan manis, yang terselit di celah-celahnya.

Begitulah kita dalam mengharungi cabaran untuk membawa perubahan kepada diri, untuk kembali kepada Allah SWT. Sememangnya kepenatan, kekecewaan, akan hadir. Tetapi sekiranya kita renungi kembali perjalanan kita, pasti kita lihat ada banyak kebaikan yang telah berlaku dan apakah kita hendak meninggalkan jalan ini hanya kerana kita penat dan letih?

Contohnya, seorang hamba Allah SWT yang berusaha hendak meninggalkan perbuatan melancap dan menonton video lucah. Selepas 30 hari berjaya meninggalkannya, dek tergoda dengan hawa nafsu, dia melakukan perbuatan-perbuatan itu semula. Lantas rasa penat dan kecewa hinggap pada dirinya. Namun sekiranya dia mengambil masa sebentar, dan melihat ke belakang, 30 hari yang telah dia lalui itu, dia akan bertemu dengan kegembiraan-kegembiraan.

Gembiranya dia saban hari dapat meninggalkan perbuatan tersebut, hatinya terasa lebih lapang dan tubuhnya terasa lebih ringan untuk berbuat kebaikan. Mungkin mindanya menjadi lebih bersih selepas menjauhi perkara-perkara tersebut lantas fokusnya berubah kepada perkara-perkara yang lebih membahagiakan dan menggembirakan jiwa. Mungkin dalam usahanya meninggalkan perkara tersebut, dia berjaya berkenalan dengan orang-orang yang baik, yang membuatkan dirinya rasa selesa dan tenang.

Melihat semula semua ini, sepatutnya seseorang itu tidak akan jadi untuk berputus asa.

Dia akan melawan kepenatannya. Akan melawan kesukarannya.

Dia akan bangkit semula!

Begitulah juga sepatutnya kita.

Jangan berputus asa rakan-rakan.

Apa yang selalu kita kata dan ulang-ulangkan?

Kalaulah kita tidak berjaya hidup dalam keadaan berjaya berubah, biarlah kita mati dalam keadaan kita sedang bersungguh-sungguh melakukan perubahan.

Sesungguhnya Allah SWT itu Maha Memerhati, lagi Adil PenilaianNya.

Muhasabah.

(Sumber: LangitIlahi.com, oleh Hilal Asyraf)

Apa Komen dan Pendapat Anda

Artikel Berkaitan