Kota Kinabalu
Kota Kinabalu
Sandakan
Tawau
Lahad Datu
Keningau
Putatan
Semporna
Kudat
Papar
Ranau
Beaufort
Kota Belud

Sayang Sabah - Berita Negeri Kita

Nikmatnya Rezeki yang Dimiliki

Gambar Hiasan

 

Sesuatu yang kita dapat dan miliki, itulah rezeki kita. Percaya atau tidak, syukur atau ingkar, rezeki itu datang pada tempat dan waktu yang sesuai. Mungkin ada yang kita terlepas pandang keberadaan rezeki yang ada pada kita. Bahkan, lupa dan alpa akan rezeki yang dimiliki.

Rezeki itu adalah suatu nikmat daripada Allah s.w.t yang telah diberikan kepada hamba-Nya yang terpilih. Sesiapa saja tidak akan terlepas daripada mendapatkannya. Baik manusia yang taat akan suruhan-Nya atau ingkar dengan perintah-Nya kerana Allah itu bersifat ar-Rahman dan ar-Rahim.

Setiap daripada manusia itu berbeza-beza rezeki yang diperoleh mengikut kehendak Allah, Sang Pemberi Rezeki. Tidak perlu dibandingkan rezeki setiap seorang itu. Lihat sahaja pada diri kita sendiri yang jika direnungkan, terlalu banyak nikmat yang diberi sehingga tidak terhitung setiap daripada itu.

Firman Allah s.w.t dalam surah Ibrahim, ayat 34:

واتاكم من كل ما سألتموه وإن تعدوا نعمت الله لا تحصوها إن الإنسان لظلوم كفار

“Dan Ia telah memberi kepadamu sebahagian dari tiap-tiap apa jua yang kamu hajati. Dan jika kamu menghitung nikmat Allah nescaya lemahlah kamu menentukan bilangannya. Sesungguhnya, manusia (yang ingkar) sangat suka menempatkan sesuatu pada bukan tempatnya lagi sangat tidak menghargai nikmat Tuhannya.”

Rezeki juga datang dengan pelbagai bentuk. Allah datangkan kepada kita dengan rezeki berbentuk kejayaan yang hakiki, makanan dan minuman yang halal, anggota badan yang cukup dan sihat, keupayaan yang berbagai, pasangan hidup yang baik, kekayaan yang melimpah, kebahagiaan yang damai, nafas dan nyawa yang sempurna dan sebagainya. Paling berharga adalah rezeki kehidupan dengan nikmat iman dan islam.

Sering kita ketepikan nikmat berharga ini. Nikmat yang tiada tandingannya. Berada dalam iman dan islam adalah anugerah yang tidak terdaya untuk kita mengungkapkan rasa syukur. Jika kita nikmati rezeki ini, pasti rebah sujud tidak terhenti.

Kadangkala, kita terlalu asyik membandingkan rezeki kita dengan orang lain. Ada yang berlagak sombong atas apa yang dia miliki. Ada juga yang menyalahkan takdir kerana tidak memperoleh apa yang dihajati. Inilah yang manusia diuji. Rezeki lebih, tidak hargainya dengan baik malah, bangga sendirian dan memperlekehkan yang kurang. Kecil rezeki, juga tidak menghargai apa yang dimilikinya malah, sering melihatnya tidak adil.

Sebenarnya, rezeki kurang atau lebih itu adalah ujian kepada kita sama ada syukur ataupun kufur. Seperti firman Allah s.w.t yang disebut di dalam kitab-Nya, surah Ibrahim, ayat 7:

وإذ تأذن ربكم لإن شكرتم لأزيدنكم ولإن كفرتم إن عذابى لشديد

“Dan (ingatlah) ketika Tuhan kamu memberitahu: “Demi sesungguhnya! Jika kamu bersyukur nescaya akan tambahkan nikmatKu kepada kamu, dan demi sesungguhnya, jika kamu kufur ingkar sesungguhnya azabKu amatlah keras.”

dan surah an-Nisa’, ayat 147:

ما يفعل الله بعذابكم إن شكرتم وءامنتم وكان الله شاكرا عليما

“Apa gunanya Allah menyeksa kamu sekiranya kamu bersyukur (akan nikmatnya) serta kamu beriman (kepada-Nya)? Dan (ingatlah), Allah sentiasa membalas dengan sebaik-baiknya (akan orang-orang yang bersyukur kepada-Nya), lagi Maha Mengetahui (akan hal keadaan mereka).”

Kedua-dua ayat ini sangatlah berkait-rapat yang mana Allah s.w.t menyukai dan menyuruh agar kita bersyukur serta membalas dengan sebaik-baiknya dan akan memberi ganjaran dengan menambahkan nikmat-Nya kepada hamba-Nya yang bersyukur. Juga sebaliknya, sesiapa yang ingkar atas nikmat yang diberi, maka azab Allah menanti.

Ini bermakna, kurang atau lebih rezeki seseorang, bukan untuk dibanggakan atau disalahkan. Tetapi, hendaklah bersyukur dengan apa yang dimiliki dengan sepenuh kesyukuran. Rezeki yang ada, dikongsikan kepada yang lain. Jika tidak dapat berkongsi, cukuplah menghargai dan mensyukuri nikmat itu kerana Allah akan menambahkan nikmat jika kita bersyukur.

Oleh itu, sentiasalah menikmati segala yang kita miliki, berterima kasih kepada Yang Maha Memberi dan berdoa agar dikekalkan dan ditambahkan rezeki. Sesungguhnya, Allah tidak akan menyiksa orang-orang yang bersyukur dan beriman kepada-Nya.

(Sumber: LangitIlahi.com oleh Fatimah Al-Bukhary)

Komen


Berita Berkaitan