Kota Kinabalu
Kota Kinabalu
Sandakan
Tawau
Lahad Datu
Keningau
Putatan
Semporna
Kudat
Papar
Ranau
Beaufort
Kota Belud

Sayang Sabah - Berita Negeri Kita

Nikmat Ujian Dalam Berjuang

Gambar Hiasan

 

Hidup ini pasti akan ada ujian dan musibah dalam perjalanan pendakian yang panjang.

Sesungguhnya ujian serta musibah itu adalah lebih baik untuk kita bahkan lebih besar maslahatnya berbanding apa yang kita suka dalam kehidupan.

Walaupun benar kita sentiasa inginkan kesenangan dalam melayari kehidupan dan pada akal kita itulah yang terbaik.

Tetapi kita lupa pengetahuan kita adalah sangat terbatas untuk menentukan apa yang terbaik untuk diri kita sendiri. Dengan sebab itu Allah SWT mengingatkan kita akan firmanNya:

“Boleh jadi kamu membenci sesuatu, padahal ia amat baik bagimu, dan boleh jadi (pula) kamu menyukai sesuatu, padahal ia amat buruk bagimu; Allah mengetahui, sedangkan kamu tidak mengetahui.”Surah al-Baqarah: 216

Setiap daripada kita adalah perjuang yang mana menyebabkan Allah SWT mengiktiraf kita sebagai sebaik-baik umat.

Kita menjadi mulia apabila menyebarkan kebaikan serta mencegah kemungkaran dan itulah tugas bagi setiap daripada kita.

Sesungguhnya ketentuan dan tugas yang digalas ini adalah perkara yang perlu ditempuh.

#1 – Kita Pasti Akan Diuji

“Demi sesungguhnya! Kami akan pasti menguji kamu dengan sedikit perasaan takut (kepada musuh) dan kelaparan, dan kekurangan dari harta benda dan jiwa serta hasil tanaman. Dan berilah khabar gembira kepada orang-orang yang sabar”Surah Al-Baqarah:155

Jika kita merenungi ayat di atas, kita dapati semua insan pasti akan diuji. Pasti! Tidak kira siapa kita sama ada kita daripada golongan yang taat atau sebaliknya.

Alangkah untungnya jika kita memilih untuk menempuh ujian itu dalam keadaan kita taat, walhal ada dikalangan manusia yang memilih untuk tidak mendapat apa-apa daripada ujian itu dan jiwa mereka semakit sempit dengan sifat kufur.

Bahkan, Allah SWT memberi peringatan kepada orang mukmin yang menyatakan diri mereka beriman dengan kalamNya:

“Patutkah manusia menyangka bahawa mereka akan dibiarkan dengan hanya berkata: “Kami beriman”, sedang mereka tidak diuji (dengan sesuatu cubaan)? Dan demi sesungguhnya! Kami telah menguji orang-orang yang terdahulu daripada mereka, maka (dengan ujian yang demikian), nyata apa yang diketahui Allah tentang orang-orang yang sebenar-benarnya beriman, dan nyata pula apa yang diketahuiNya tentang orang-orang yang berdusta.” Surah Al-Ankabut:2-3

Haruslah kita insaf bahawasanya orang yang beriman itu pasti akan diuji. Persoalannya jalan manakah untuk kita lalui bagi menempuh ujian tersebut sedangkan semua jalan-jalan dalam kehidupan itu ada ujiannya.

Oleh itu jadilah orang yang bijak dalam memilih dan janganlah kita takut untuk menempuhnya kerana sesungguhnya sudah terlajak kita hidup, buatlah yang terbaik.

#2 – Para Nabi Juga Diuji

Jika kita melihat sejarah perjuangan para nabi, ada dikalangan mereka dihalau dari tanah airnya sendiri, dicaci, bahkan ada dibunuh dan digergaji kepalanya seperti mana yang berlaku kepada Nabi Yahya AS.

Walhal mereka adalah yang terpilih oleh Allah SWT sebagai kekasihNya. Begitu besar ujian yang melanda mereka, namun itu menjadikan mereka semakin mulia. Dari Mush’ab bin Sa’id seorang tabi’in dari ayahnya, ia berkata;

“Wahai Rasulullah, manusia manakah yang paling berat ujiannya?” Baginda menjawab, “Para Nabi, kemudian yang semisalnya dan semisalnya lagi.” Riwayat Tirmidzi, Ibnu Majah, Ad Darimi, Ahmad

Ujian dan musibah itu adalah lambang kemuliaan bagi hambanya yang beriman. Manusia yang paling banyak diuji oleh Allah SWT dengan ujian yang berat adalah kekasihnya sendiri, Rasulullah SAW.

Bahkan kita sepatutnya perlu rasa khawatir bilamana kita tidak ditimpa dengan ujian kerana boleh jadi ia adalah lambang kemurkaan Allah SWT kepada kita.

Pernah suatu ketika Nabi SAW berkata kepada para sahabat tentang kemuliaan musibah dari sisi para Nabi:

“Mereka (para Nabi) sangat gembira dengan musibah seperti kalian gembira dengan kemudahan.”Riwayat Ahmad

Oleh itu janganlah kita bersedih bila kita diuji kerana ia adalah lambang kemuliaan bagi orang yang berjuang.

#3 – Khabar Gembira

Seringkali kita berfikir musibah itu adalah musibah, sebenarnya tidak.

Lihat kehidupan kita bilamana kita senang, adakah kawan-kawan yang bersama kita itu boleh dipanggil sebagai sahabat? Belum tentu.

Tetapi apabila hidup kita dalam keadaan yang susah, ketika mana kita sedang menempuh kesusahan dalam perjalanan hidup, pada waktu yang sama ada kawan yang sanggup menempuhnya bersama-sama kita. Itulah sahabat.

Sesungguhnya ia adalah kurniaan serta kenikmatan yang sebenar. Ingat bilamana kita bersabar dengan ujian yang melanda kita Allah mengkhabarkan satu ganjaran yang mana tidak diperolehi pada ibadat yang lain tetapi kemuliaan itu diprolehi bagi orang-orang yang bersabar;

“Sesungguhnya hanya orang-orang yang bersabar sahaja yang disempurnakan pahala mereka tanpa batas.”Surah Az-Zumar :10

Dalam satu atsar yang diceritakan oleh Ibnu Hajar, di akhirat kelak ada kelompok manusia yang cemburu dengan kelompok manusia yang lain kerana disisi mereka mempunyai banyak pahala sedangkan mereka bukannya gologan yang banyak melakukan ibadat sunnat.

Apabila ditanya, mereka ini adalah golongan yang diuji di dunia dan mereka bersabar menempuhnya.

Sehinggakan kelompok yang cemburu ini meminta Allah SWT menghidupkan mereka di dunia kembali dan meminta supaya mereka ditimpa dengan pelbagai ujian yang dahsyat supaya mereka memprolehi kelebihan tersebut. Rasulullah SAW bersabda:

“Manusia pada hari Kiamat menginginkan kulitnya dipotong-potong dengan gunting ketika di dunia kerana melihat betapa besarnya pahala orang yang tertimpa musibah di dunia”Riwayat Baihaqi

Maka benarlah kata Ulama:

“Kalau manusia mengenali Allah SWT dengan sebenarnya, mengenali namaNya dan sifatNya dengan yakin, nescaya dia akan dapati musibah lebih baik untuknya berbanding apa yang dia inginkan”

Kerana itu jangan takut untuk berjuang, sesungguhnya perkara yang bakal ditempuh itu ada kenikmatan yang akan kita nikmati kelak.

#4 – Allah SWT Tempat Kita Bergantung Harap

Satu rahmat Allah SWT yang sangat-sangat jelas. Bilamana kita ditimpa ujian dalam berjuang maka kita tahu Allah SWT ada sebagai tempat kita mengadu dan bergantung harap.

Bahkan dengan itu kita tahu bahawasanya kita ini manusia yang lemah dan sangat memerlukan Dia dan itulah fitrah ketuhanan. Allah SWT menyatakan:

“Allah yang menciptakan kamu (manusia) dari keadaan yang lemah…”Surah Ar-Rum :54

Pada zaman Rasulullah, ketika mana manusia berduyun-duyun masuk Islam, umat Islam merasai mereka kuat dan lupa untuk meletakkan pengharapan kepada Allah SWT. Maka Allah SWT memberikan satu peringatan yang jelas kepada mereka dengan firmanNya:

”Dan ingatlah peperangan Hunain iaitu kamu menjadi bongkak kerana banyaknya jumlah kamu. maka jumlah yang banyak tidak memberi faedah kepada kamu sedikit pun…” Surah At-Taubah: 25

Maka kita perlulah tahu adab berjuang iaitu wajiblah meletakkan pengharapan yang sepenuhnya kepada Allah SWT, kerana itu sumber kerjayaan serta ketenangan bagi jiwa serta akal semasa berjuang

#5 – Nikmat Perjuangan

Bilamana kita memerhatikan kehidupan ini, ujian dan musibah adalah satu hadiah yang sangat bermakna bagi kita.

Kesenangan serta kebahagiaan yang kita perolehi hari ini adalah hasil jerit payah kita dalam hidup. Darinya kita merasai kesenangan dan barangkali kita kini sudah pun melupakan waktu-waktu yang sukar itu.

Boleh jadi hari ini apabila kita mengenang kembali hari-hari yang sukar itu, kita mampu bercerita dengan senyuman dan gelak ketawa.

Sesungguhnya selagi kita mampu untuk menghirup udara di dunia ini walaupun kadang-kala tersekat-sekat kerana perkara yang menimpa kita, percayalah hirupan yang seterusnya akan lebih dalam dan lebih nikmat.

Oleh itu janganlah takut untuk menempuh kehidupan ini bagi orang yang berjuang. Moga-moga kita sampai pada hirupan nafas yang terakhir, hirupan yang penuh dengan kenikmatan hasil perjuangan. Kata Buya Hamka dalam karyanya Merantau Ke Deli;

“Sudah demikian mestinya hidup itu, habis kesulitan yang satu akan menimpa pula kesulitan yang lain. Kita hanya beristirehat buat sementara, guna mengumpulkan kekuatan untuk menempuh perjuangan yang baru. Sebab itu tak usah kita menangis di waktu mendaki, sebab di balik puncak perhentian pendakian itu menunggu daerah yang menurun. Hanya satu yang akan kita jaga di sana, iaitu kuatkan kaki, supaya jangan tergelincir. Dan tak usah kita tertawa di waktu turun kerana kita akan menempuh pendakian pula, yang biasanya lebih tinggi dan menggoyahkan lutut daripada pendakian yang dahulu. Dan barulah kelak di akhir sekali, akan berhenti pendakiaan dari penurunan itu, di satu padang yang luas terbentang, bernama maut”

(Sumber: Tazkirah.net oleh Syafiq Salim)

Komen


Berita Berkaitan