Sayang Sabah Facebook

Likes
Sayang Sabah Twitter

11,671

Followers

Sayang Sabah - Portal Berita Negeri Kita

Mungkin Inilah Serba Sedikit Mengapa Iman Kita Lemah Tak Bermaya

7:24pm 23/05/2016 Zakir Sayang Sabah 101 views i-Muslim
Gambar Hiasan

Gambar Hiasan

Punca lemahnya iman kita terlalu banyak punca dan sebabnya yang kadang-kadang kita pun tidak perasan lalu kita terus menerus membuat perkara itu sehingga iman kita lesu tidak bermaya. Mungkin ini adalah antara punca mengapa lemahnya iman kita.

1. Menjauhkan diri daripada biah atau suasana yang baik. Kerana kesibukan urusan dunia yang melelahkan sehingga kadang-kadang kita sudah tidak lagi mendekati teman-teman kita dimasjid dan juga majlis pengajian yang dianjurkan. Inilah punca mengapa lemahnya iman kita kerana kita sudah terasing daripada mereka yang berpesan-pesan kepada kebaikan. Allah berfirman,

“Belumkah datang waktu bagi orang-orang yang beriman, untuk tunduk hati mereka mengingat Allah dan kepada kebenaran yang telah turun (kepada mereka), dan janganlah mereka seperti orang-orang yang telah sebelumnya diturunkan Al-Kitab kepdanya, kemudian berlalulah masa yang panjang atas mereka lalu hati mereka menjadi keras. Dan, kebanyakan di antara mereka adalah orang-orang yang fasih.”(Al-Hadid : 16)

2. Meninggalkan majlis ilmu. Seseorang yang berguru kepada orang yang soleh dia akan dapat ilmu yang bermanfaat dan mampu untuk mengamalkan ilmu tersebut secara tidak langsung ini akan meningkatkan iman kita kerana kita beramal soleh dengan ilmu yang ada. Bila mana kita menjauhi majlis ilmu maka hati kita akan rasa gersang dan kering tidak disimbah dengan peringatan yang membasahkan jiwa.

3. Tidak membaca buku-buku yang menghidupkan hati kita dan mendekatkan diri kepada Allah. Sudahlah majlis ilmu kita tak pergi buku pun kita tak pernah nak baca jadi tidak mustahilah iman kita lemah. Kalau tak ada buku jangan beralasan sebab banyak lagi website islamik yang boleh kita baca dan mengambil manfaat.

4. Tenggelam dalam kesibukan duniawi, sehingga hati manusia menjadi hamba kepada dunia tersebut. Dalam hal ini Rasululah SAW pernah berkata,

“Cukuplah bagi salah seorang di antara kamu selagi dia di dunia hanya seperti bekal orang yang mengadakan perjalanan.” (HR. Ath-Thabrani)

5. Sibuk mengejar dan menguruskan harta benda, isteri dan anaka-anak. Allah telah berfirman mengenai hal ini,

“Dan ketahuilah bahwa hartamu dan anak-anakmu itu hanyalah sebagai cubaan.” (Al-Anfal:28)

6. Angan-angan yang panjang dan kosong. Tentang perkara ini Allah telah berfirman,

“Biarkanlah mereka (di dunia ini) makan, bersenangdan dilalaikan oleh angan-angan kosong, maka kelak mereka akan mengetahui akibat (perbuatannya).” (QS. Al-Hijr : 3)

7. Berlebih-lebihan dalam makan, tidur, berjaga pada waktu malam, berbicara dan bergaul.

(Sumber: QuranicGen.com, kredit Islampos.com)

Apa Komen dan Pendapat Anda

Artikel Berkaitan