Sayang Sabah Facebook

Likes
Sayang Sabah Twitter

11,662

Followers

Sayang Sabah - Portal Berita Negeri Kita

Menikmati Manisnya Taubat

11:32am 07/10/2016 Zakir Sayang Sabah 58 views i-Muslim
Gambar Hiasan

Gambar Hiasan

Kemanisan dalam perubahan, bila anda merasakan Allah adalah segala-galanya dalam kehidupan anda.

Sesaat pun anda kehilangan Allah, terasa begitu derita tiada terkira.

Lantas, itulah yang menjadikan kita benar-benar menjaga hubungan kita dengan Allah.

Bagaimana menjaga hubungan dengan Allah?

Perbaharuilah ia setiap hari dengan taubat kita kepada-Nya.

 

Taubat, Adalah Jalan Terdekat

Bagi sesiapapun yang ingin melakukan perubahan dalam kehidupannya, maka tidak ada jalan lain selain taubat.

Inginkan kemanisan dalam percintaan bersama Allah?

Inginkan kebahagiaan dan ketenangan hati?

Inginkan cinta manusia itu terpelihara daripada isme-isme dosa dan maksiat?

Maka, peliharalah semua itu dengan taubat kepada Allah. Taubat kepada Allah akan membersihkan jiwa kita daripada segala kesusahan dan kesempitan dunia.

Taubat akan menjadikan jiwa kita lebih akrab dengan Allah s.w.t.

Setelah sekian hari bekerja, belajar, berpenat lelah menghadapi suasana dunia yang memperdaya, maka taubat adalah jalan mencari kekuatan dan tenaga semula.

Setelah sekian hari hati kita jauh daripada Allah, maka meluangkan malam seketika untuk kita kembali dan merapat kepada Allah, akan menjadikan kita dengan Dia kembali dekat.

 

Menikmati Kemanisan Dalam Taubat

Tetapi, kita tidak mungkin akan terasa dekatnya kita dengan Allah jika kita tidak menikmati manisnya taubat.

Taubat, ia bukanlah dengan fizikal semata-mata. Bukan pada lafaz istighfar kita semata-mata, bukan pada solat sunat taubat yang kita lakukan itu sahaja.

Tidak. Bukan itu sahaja.

Taubat itu adalah dengan kembalinya hati kita mendekati Allah. Istighfar, solat sunat taubat dan doa adalah sebahagian jalan untuk menuju kepada taubat itu.

Apa yang lebih penting daripada itu?

Sesal. Kembali.

Itu yang lebih penting. Menyesali betapa hinanya kita dengan dosa dan maksiat yang kita lakukan. Menyesali betapa dosa dan maksiat akan mengotorkan jiwa dan akal kita. Menyesali betapa dosa dan maksiat akan merosakkan jalan-jalan kita merebut syurga Allah.

Sesalan, akan membuatkan hati kita remuk memikirkan betapa banyaknya nikmat yang Allah berikan, tetapi kita menggunapakai nikmat itu untuk melakukan kemungkaran.

Sesalan, akan menghentikan kita daripada terus melazimi diri dengan dosa.

Tetapi, tidak cukup hanya sekadar sesal. Kembalilah kepada Allah.

Kembali kepada jalan-jalan kebaikan, dan tinggalkan jalan-jalan kejahatan.
Kembali berjalan di atas jalan-jalan ke syurga setelah kejatuhan dan hampir tercampak ke jalan menuju neraka.

Kembalilah. Kita tidak punya masa lagi. Setelah saat yang kita ada sekarang ini, kita tidak pasti adakah Allah akan terus mengizinkan kita untuk hidup atau tidak.

 

Penutup : Apakah Masih Ada Peluang Untukku?

Selama mana belum ada tanda-tanda kiamat, maka selagi itu kita masih ada peluang untuk terus dekat.

Kalau sebelum ini, kita sudah terlalu jauh, kembalilah merapat dan mendekat kepada-Nya.

Allah itu, sifat pengampun-Nya tidak tertanding oleh apa-apapun di alam semesta ini. Kita datanglah menghadapnya dengan dosa seluas alam semesta ini pun, Dia tetap masih sedia menerima kita selagi kita benar-benar menunjukkan kesungguhan untuk kembali kepada-Nya dalam amal kita.

“Dan bersegeralah kamu kepada keampunan Allah, dan syurga yang seluas langit dan bumi…”

[Al-Imran : 133]

Tidak cukup dengan hanya keampunan, tetapi Allah ingin beri lagi syurga yang seluas-luasnya itu kepada sesiapa yang kembali kepada-Nya dengan sebenar-benarnya.

Terampun dosa. Syurga janji untuk kita.

Maka apakah yang masih menghalang kita untuk bersegera kembali kepada Dia?

(Sumber: LangitIlahi.com, oleh Afdholul Rahman)

Apa Komen dan Pendapat Anda

Artikel Berkaitan