Sayang Sabah Facebook

Likes
Sayang Sabah Twitter

11,727

Followers

Sayang Sabah - Portal Berita Negeri Kita

Memaknakan Cinta Dengan Menjaga Pandangan Mata

11:03pm 09/01/2016 Zakir Sayang Sabah 30 views i-Muslim
Gambar Hiasan

Gambar Hiasan

Pandangan mata merupakan cermin bagi hati manusia. Bagaimana dia menjaga pandangan, begitu jugalah hatinya berkedudukan. Seterusnya keadaan hati ini yang memandu setiap amalan insan sama ada ditembusi cahaya kebaikan atau bersawang dosa dan kemaksiatan. Oleh yang demikian, mata merupakan akar untuk menjaga segala dosa dan punca mendapatkan pahala.

Pandangan mata boleh melahirkan banyak rasa. Tidak seperti pendengaran. Dengannya bisa lahir rasa cinta ataupun benci sesama manusia. Kerana itu, manusia disuruh menjaga pandangan mata untuk tidak tidak jatuh ke lembah hina dengan terhanyut rasa cinta atau tidak membenci seseorang kerana ternampak keaibannya.

 

Pandangan Mata

Katakanlah (wahai Muhammad) kepada orang-orang lelaki yang beriman supaya mereka menjaga pandangan mereka (daripada memandang yang haram), dan memelihara kehormatan mereka. Yang demikian itu lebih suci bagi mereka sesungguhnya Allah amat mendalam pengetahuanNya tentang apa yang mereka kerjakan. Dan katakanlah kepada perempuan-perempuan yang beriman supaya menjaga pandangan mereka (daripada memandang yang haram), dan memelihara kehormatan mereka. (An-Nur:30-31)

 

Dalam banyak perkara apabila Allah mensyariatkan hamba-hambaNya untuk melaksanakannya atau melarangnya, kebiasaan Allah akan menyatakan dalam ayat yang merangkumi keseluruhan muslim tanpa mengklafikasikan mengikut jantina. Namun, dalam perihal menjaga pandangan ini, Allah sebutkan dua kali yang mana berbeza dari sudut ayat dalam rangka pensyariatannya kepada berlainan jantina untuk menggambarkan kepentingan bagi setiap lelaki dan wanita itu menjaga pandangannya.

Hal ini disebabkan, menahan pandangan mata adalah dasar untuk menjaga kemaluan dan lain-lain kemaksiatan. Berkaitan itu juga pandangan mata disebutkan terlebih dahulu dalam ayat tersebut berbanding untuk menjaga kemaluan.

Dalam pada itu, pengharamannya bukanlah secara mutlak yang beerti ada dalam keadaan tertentu untuk kemaslahatan yang pasti, seperti urusan jual beli, perubatan dan perkara-perkara penting yang menuntut berlainan jantina berurusan. Demikian,  pandangan mata bukan diharamkan secara total sebaliknya menjaga kemaluan dituntut dalam apa jua keadaan kecuali pada yang dibenarkan.

Larangan dan pengingkaran terhadap pandangan mata juga disebutkan dalam hadis Rasulullah s.a.w:

Sesungguhnya Allah telah menetapkan atas diri anak Adam bahagiannya dari zina. Dia mengetahui yang demikian tanpa boleh dimungkiri. Mata itu bisa berzina, dan zinanya adalah pandangan. Lidah itu bisa berzina dan zinanya adalah perkataan. Kaki itu bisa berzina dan zinanya adalah ayuhan langkahan. Tangan itu bisa berzina dan zinanya adalah kekerasan. Hati itu bisa berkeinginan dan berangan-angan, sedangkan kemaluan membenarkan perbuatan itu atau mendustakannya. (Bukhari & Muslim)

Merujuk pada hadis ini, dapat kita singkap bahawa pandangan mata disebutkan juga pada awalnya kerana boleh menjebak manusia kepada kemaksiatan lainnnya. Akhirnya, kemaluan menjadi pembukti kefasadan itu berlaku atau dicegah.

 

Punca Maksiat Mata

Seperti yang dinyatakan sebelum ini, mata antara punca utama kemaksiatan seterusnya. Bahkan ia ibarat panahan beracun yang mana apabila sekali manusia terkena maka sukar menyembuhkannya semula. Jika boleh diubati pun masih berbekas kesan atau parut panahan. Nabi s.a.w bersabda:

“Pandangan mata itu laksana anak panah beracun daripada berbagai macam anak panah Iblis.” (HR Ahmad)

Selain itu, punca kemaksiatan pandangan mata yang utama adalah wanita. Walaubagaimanapun tidak dinafikan lelaki juga boleh menjadi asbab. Namun, para wanita lebih membawa impak yang besar kesan daripada tidak menjaga auratnya dengan baik. Disebutkan juga dalam surah An-Nur[i], Allah mendahulukan penzina-penzina wanita daripada lelaki kerana menjadi sumbangan utama ke arah maksiat zina.

Bahkan disebutkan juga dalam hadis baginda s.a.w:

“Aku tidak meninggalkan cubaan yang lebih membahayakan kepada lelaki selain daripada wanita. (HR Bukhari)”

Adapun punca kemaksiatan ini bukanlah bererti merendahkan martabat wanita. Melihat pada lipatan sejarah berapa banyak wanita yang memberi sumbangan kepada Islam secara terus seperti Asiah isteri Firaun atau memberi sumbangan dengan menjadi penguat kepada dakwah seperti yang dibuat oleh isteri-isteri nabi.

Tambahan, dalam perkara maksiat yang lain seperti pencurian, Allah mendahulukan golongan lelaki dalam menyebutkan tentang hukumannya dalam Al-Quran[ii]. Namun, dalam dosa yang melibatkan pandangan mata dan seterusnya membawa kepada zina amat berkait rapat dengan golongan wanita.

Oleh yang demikian, kepentingan wanita terutama dalam bab menjaga aurat amatlah penting kerana ia bukanlah berkaitan dosa kepada diri sendiri tetapi juga bersangkutan dengan orang disekitarnya. Cuba fikir adakah kita (para wanita) suka jika bapa, abang-abang dan adik-adik kita mendapat dosa dengan perbuatan seorang wanita yang lain? Begitu juga masyarakat kita yang lain tidak suka untuk perkara yang sama menimpa keluarga mereka.

 

Manfaat menjaga pandangan mata

Setiap larangan yang diperintahkan dalam bab ibadat secara umumnya perlu diterima oleh manusia tanpa persoalan disebabkan ia merupakan proses keabdian seorang insan kepada Tuhan. Namun, akal atau hujah manfaat bagi larangan tersebut bukanlah bererti dinafikan dan tidak boleh diterima. Begitu juga dalam bab menjaga pandangan ini ada beberapa kebaikan yang disebutkan oleh Imam Ibn Qayyim Al-Jauzi[iii]:

1.  Membersihkan hati dari derita dan penyesalan

Manusia yang suka mengumbar pandangan matanya, maka penyesalan yang dirasakan tiada henti-hentinya kerana dengan perbuatan tersebut jiwa menjadi gelisah akan perkara yang dilihatnya disamping tidak dapat mengawal hawa nafsunya.

Pandangan akan menyusup ke dalam hati seperti anak panah yang meluncur saat dibidik. Jika tidak membunuh, tentu ia akan merobek luka. Ia (pandangan) juga boleh diibarat seperti bara api yang dilemparkan pada dahan-dahan kering, jika tidak membakar semuanya, nescaya akan membakar sebagian antaranya.

Kata sebuah syair:

Segala peristiwa berawal dari pandangan mata,
Jilatan api bermula dari setitik bara,
berapa banyak pandangan yang membelah hati,
laksana anak panah yang melesat dari tali,
selagi manusia punya mata untuk memandang,
dia tidak lepas dari bahaya yang menghadang,
senang dipermulaan dan ada bahaya di kemudian hari,
tiada ucapan selamat datang dan ada bahaya saat kembali.

2.  Mendatangkan cahaya dan keceriaan serta kegembiraan di hati

Allah (pemberi) cahaya kepada langit dan bumi. (An-Nur:35)

Ayat ini disebutkan setelah Allah menyuruh lelaki dan perempuan menjaga pandangan dan kemaluannya. Kemudian datang ayat ini. Tidakkah kita juga sebahagian dari keduanya?

Kegembiraan yang menyelinap dalam jiwa manusia tidak lain tidak bukan kerana kemampuannya menahan nafsunya dari larangan Allah. Tatkala pembekuan nafsunya ini berjaya dilakukan, saat ini datangnya kegembiraan.

3.  Membuka pintu dan jalan ilmu serta memudahkan untuk mendapatkan asbab ilmu

Selalu manusia mempotretkan kebaikan adalah cahaya, keburukan adalah kegelapan, dan cahaya tidak akan masuk dalam kegelapan. Tp bukankah sifat cahaya menerangi kegelapan? Ya, tapi ia tidak pernah akan sama tempat bercahaya dan tempat diterangi cahaya. Yang mana lbh jelas?

Bilamana digambarkan ilmu adalah cahaya, dan ia tidak mudah memancar dalam jiwa bersawang dosa. Sekalipun ia terima cahaya nescaya lebih malap dari yang hati yang jernih. Hal ini terjadi ilmu itu bukan sekadar terpenjara pada akal manusia, tetapi ia menerobos dinding hati supaya subur darinya amal. Jika hati bersinar terang, maka akan muncul hakikat pengetahuan di dalamnya dan mudah terkuak, sehingga ilmu-ilmu itu bisa dihadam. Namun, bagi mereka yang bemudah-mudah dalam pandangan mata, maka hatinya akan menjerit kegelapan. Jalan ilmu terasa sempit, pintu ilmu seolah-olah tidak terbuka.

4.  Membebaskan hati dari syahwat yang memabukkan dan kelalaian yang melenakan

Melampiaskan pandangan mata pasti akan membuatkan pelakunya lalai terhadap Allah dan memikirkan hari akhirat sehingga menyebatkan dia terjerat dalam tawanan cinta. Firman Allah:

Demi umurmu (Muhammad), sesungguhnya mereka terumbang-ambing di dalam kemabukan(kesesatan). (Al-Hijr:72)

Pandangan mata adalah segelas arak dan cinta yang dapat memabukkan bila meminumnya. Mabuk cinta lebih parah daripada mabuk kerana arak. Orang yang mabuk kerana arak biasa segera kembali. Berlainan dengan orang mabuk cinta, hingga terkadang sukar untuk tersedar kecuali diambang mati.

5.  Menutup pintu maksiat seterusnya

Pandangan mata merupakan gerbang syahwat yan menuntut perlaksanaannya. Larangan Allah terhadap perkara ini merupakan tabir pemisah pelaku dan dosa. Siapa yang berani menceroboh tabir ini, maka tidak mustahil dia mudah terdorong untuk merosakkan penghadang seterusnya kerana ia tidak akan berhenti pada satu tujuan sahaja.

Jiwa manusia fitrahnya tidak upaya menentang tujuan yang sudah diperoleh, lalu keinginan untuk mendapat suatu yang baru semakin membuak-buak tambahan perkara itu tampak lebih indah melalui jendela pandangan pelaku. Justeru, menutup pintu utama itu amat penting supaya dapat menghalang kemaraan maksiat yang lain.

6.  Mendatangkan firasat yang kuat

Menahan pandangan bisa mendatangkan kekuatan firasat dalam kebaikan, kerana ia amat berkait dengan soal kekuatan hati. Jika hati kental, buah pandangannya tidak mudah tersasar. Hal ini disebabkan hati berkedudukan seperti cermin yang memperlihatkan kepada manusia seluruh apa yang ada dari pantulannya. Sedangkan pandangan ibarat hembusan nafas pada cermin yang mana semakin banyak hembusan semakin pudar kekuatan hati dan menyebabkan manusia mudah terkalah.

7.  Melangkah kepada kebaikan yang lebih mendekat diri dengan tuhan

Hawa nafsu manusia mudah terjaga apabila pandangan mata terpelihara. Dengan sebab itu, kebaikan yang lain mudah untuk manusia usaha untuk dilaksana. Melihat contoh dalam lembayung sirah, Allah mensyariatkan berpuasa terlebih dahulu pada tahun kedua hijrah sebelum memerintahkan nabi s.a.w dan para sahabat berjihad dalam perang badar pada tahun yang sama dalam bulan puasa pula. Apakah rahsianya?

Sudah tentu, supaya para sahabat dapat mendidik nafsu mereka dengan kesusahan, untuk mereka dapatkan kekentalan jiwa menghadapi musuh yang mendatang. Begitu juga dengan kita, jika kita bisa menawan hawa nafsu dari mara, maka ruang kebaikan yang lain akan terhampar pada pandangan mata.

Kesimpulan

Menjaga pandangan mata tidak terikat dengan pada keadaan persekitaran luaran yakni di ruangan awam seperti university, supermarket atau lain-lainnya sahaja. Tetapi ia juga turut menuntut manusia untuk cuba menahan pandangan tatkala bersendirian atau dihadapan gadjet-gadjet yag serba canggih kini.

Pandangan mata adalah punca bagi kebanyakan dosa terutama dalam bab zina. Bukan makna ertinya cinta jika tidak menjaga pandangan mata kerana dengannya akan terdorong manusia untuk keburukan yang lebih terhina.

Akhir sekali, sudah tentu kebaikan menjaga pandangan ini lebih banyak daripada apa yang cuba dikongsikan. Mungkin ini sekadar peringatan bersama kepada kita moga kita tidak mudah lupa saat kita menghadapi ujian tersebut dihadapan mata.


[i]  An-Nur:2

[ii]  Al-Maidah:38

[iii]  Cinta dan Rindu dalam Al-Quran, Ibn Qayyim

(Sumber: LangitIlahi.com, oleh Muhammad Uzair Izham)

Apa Komen dan Pendapat Anda

Artikel Berkaitan