Sayang Sabah Facebook

Likes
Sayang Sabah Twitter

11,642

Followers

Sayang Sabah - Portal Berita Negeri Kita

Luruskanlah Dirimu Dengan Tuhanmu Dahulu !

9:45am 23/08/2016 Zakir Sayang Sabah 42 views i-Muslim
Gambar Hiasan

Gambar Hiasan

Ada sebuah kisah menarik diceritakan oleh Syeikh Said Al-Kamali dalam siri pengajiannya. Waktu itu, beliau sedang memberi teguran tentang orang yang meninggalkan solat.

Kisahnya adalah berkaitan dengan seorang soleh terdahulu bernama Al-Junaid rahimahullah.

Ketika keberadaannya di Baghdad, beliau telah ditolak untuk menjadi imam dalam satu solat di masjid. Beliau menolak untuk menjadi imam pada asalnya, tetapi penduduk di situ tetap mahukan beliau menjadi imam.

Lalu, beliau tidak dapat menolak lagi dan majulah ke ruang imam untuk menjadi imam.

Seketika mahu memulakan tugasnya sebagai imam, lalu beliau pun mengucapkan sebagaimana biasanya para imam mengingatkan makmumnya :

“Istawuu rahimakumullah.”

“Luruskanlah semoga kamu dirahmati oleh Allah s.w.t.”

Usai mengucapkan itu, beliau pengsan.

Lalu, orang lain terpaksa menggantikan posisinya sebagai imam.

 

Luruskanlah Dirimu Dahulu !

Barangkali kerana memiliki kehalusan jiwa dan keikhlasan yang sejati kepada Allah s.w.t., para soleh terdahulu semisal Al-Junaid ini memiliki kekuatan iman dari dalam dirinya yang sentiasa menjadi ‘alarm’ dan pengingat untuk dirinya.

Apa yang berlaku kepada Al-Junaid? Kenapa beliau pengsan?

Para makmum yang selepas siap menunaikan solat itu, lalu ada yang berkerumun di sekitar Al-Junaid dan menyedarkannya. Apabila beliau telah terjaga, mereka pun bertanya, “Apa yang membuatkan engkau pengsan?”

Mungkin juga datang telahan di minda kita bahawa dia pengsan kerana tidak cukup makan, atau sakit atau tidak cukup rehat.

Tetapi, rupanya, beliau bercerita, “Ketika aku usai mengingatkan kalian, ‘Istawuuu rahimakumullah !’

“Luruskanlah semoga kamu dirahmati oleh Allah s.w.t.”

Aku seakan-akan terdengar ada yang berkata kepadaku : “Luruskanlah dirimu dengan Tuhanmu dahulu sebelum engkau menyuruh orang lain !”

 

Sekualiti dan Sesensitif Apakah Iman Mereka Itu?

Allah s.w.t. mengingatkan di dalam Al-Quran :

“Wahai orang-orang beriman, mengapa kamu memperkatakan apa yang kamu tidak lakukannya? Amat besar kebenciannya di sisi Allah, kamu memperkatakan sesuatu yang kamu tidak melakukannya.” [As-Saf : 2-3]

Sungguh dahsyat dan keras ingatan Allah s.w.t. dalam ayat ini. Ayat ini bukan dituju kepada orang kafir musyrik atau orang munafik. Ia adalah ayat untuk orang yang beriman kepada Allah s.w.t.

Melihat para solehin terdahulu mengambil manfaat dari Al-Quran, kita akan tahu bahawa ketika saja datang ayat memulakan dengan ‘Ya Ayyuhallazina amanu’, atau maksudnya ‘wahai orang-orang beriman’, mereka lantas menyediakan telinga mereka, mempersiapkan jiwa dan diri mereka untuk melaksanakan arahan di balik ayat itu dengan segera.

Kerana selain Allah s.w.t. memuliakan orang beriman dengan memanggil mereka sesuai dengan martabat mereka, itu juga adalah satu ‘tanbih’ atau penggera untuk mereka beri perhatian yang serius terhadap ayat yang diturunkan itu.

Sebagaimana kita tahu ketika ayat menyerukan orang beriman menjauhi arak pada peringkat akhir itu turun, maka dikatakan sahabat-sahabat radhiallahu ‘anhum tanpa tangguh lagi memecahkan segala tempayan. Tidak ada lagi perasaan kasih kepada arak itu, rasa nak reserve sedikit. Tidak ada. Allah lebih utama dari kehendak diri mereka.

Barangkali, wallahu a’lam, barangkali kualiti ini juga yang dimiliki oleh Al-Junaid.

Beliau hanya menyuruh orang meluruskan saf. Ya, kalau dibahas-bahas, ‘istawuu’ dalam Bahasa Arab itu tidak mesti hanya bermaksud luruskan saf, tetapi ia juga boleh membawa maksud luruskan diri, luruskan niat kalian sebagai persiapan menuju Allah dalam solat.

Hanya itu saja pun, sudah membuatkan dia seakan-akan mendengar satu kata teguran yang menyuruh dia agar membetulkan dirinya dahulu dengan Allah s.w.t. Ya, seakan-akan kefahaman dari ayat Al-Quran surah As-Saf itu begitu mendalam penghayatannya dalam jiwa Al-Junaid. Bagaimanalah pula kita yang banyak sekali mengarahkan dan menyuruh orang dengan itu ini, namun, sedikit sekali melihat keaiban diri dan mahu membetulkan diri sendiri.

Hal ini tidaklah harus menghentikan usaha kita dalam amar ma’ruf dan nahi mungkar, namun, haruslah dengan bermula dari memperbaiki keaiban dalam diri kita.

 

Penutup : Di Manakah Kita Di Sisi Allah?

Para solehin terdahulu boleh pengsan hanya kerana takutkan Allah s.w.t., risaukan diri mereka kelak di hari pembalasan. Kita seharusnya lebih menjiwai perasaan sedemikian kerana di zaman kita, lebih banyak kelalaian dan kealpaan.

Ibn Atho’illah As-Sakandari, yang menulis kitab Hikam pernah mencatatkan :

“Sekiranya kamu mahu mengetahui nilai kamu di sisi-Nya, maka lihatlah pada hal apa Dia posisikan kamu.”

Kita boleh menilainya sendiri dengan melihat, adakah Allah s.w.t. memposisikan kita dalam kedudukan yang sentiasa mengingati-Nya, atau sebaliknya?

Kalau kita benar-benar mencintai Allah s.w.t., mahu merasai kelazatan mendekati Allah s.w.t., maka cinta tidak cukup sekadar lafaz. Kita mesti bermula dengan meluruskan jiwa kita, luruskan hati kita terhadap Allah s.w.t.

Banyak beracah-acah dengan Allah s.w.t., acah nak solat, acah nak taubat, acah nak kembali, acah nak buat baik, acah nak buat Islam, melambangkan kelurusan hati kita ada masalah. Kita rasa kita dapat menipu Allah s.w.t., padahal kita tidak. Luruskanlah hati kita.

“Tidaklah seseorang hamba itu memperbaiki urusannya dengan Allah s.w.t. melainkan Allah s.w.t. akan memperbaiki urusannya sesama hamba.” [Abu Hazim]

(Sumber: LangitIlahi.com, oleh Afdholul Rahman)

Apa Komen dan Pendapat Anda

Artikel Berkaitan