Kota Kinabalu
Kota Kinabalu
Sandakan
Tawau
Lahad Datu
Keningau
Putatan
Semporna
Kudat
Papar
Ranau
Beaufort
Kota Belud

Sayang Sabah - Berita Negeri Kita

Langit Bisa Terbuka Kerana Doa Ini

Gambar Hiasan

“Allah Maha Besar dengan ungkapan takbir yang agung. Segala Puji bagi Allah dengan pujian yang melimpah. Maha Suci Allah pada pagi dan petang.

Kuhadapkan wajahku kepada Zat yang menciptakan langit dan bumi dalam keadaan lurus dan pasrah. Dan aku bukanlah dari golongan orang-orang yang menyekutukan Allah. Sesungguhnya solatku, ibadahku, hidupku dan matiku semata hanya untuk Allah Tuhan semesta alam. Tiada sekutu bagi-Nya, begitulah aku diperintahkan dan aku dari golongan orang Muslim”

Indahnya bait-bait dalam doa ini. Inilah doa Iftitah. Doa yang dibaca sewaktu kita mula berdiri bersemuka menghadap Pencipta. Menghadap penuh rasa rendah diri serta mengagungkan kebesaran-Nya.

Hukum membaca doa Iftitah ini adalah sunat, yang mana ia dibaca dalam solat selepas takbiratul ihram dan sebelum membaca Surah Al-Fatihah. Walaupun hukumnya sunat, namun pahala membacanya bukan kepalang.

Doa Iftitah Gabungan Dua Riwayat

Menurut Ustaz Mohammad Yusri Yubhi Md Yusoff, doa Iftitah yang menjadi bacaan kelaziman masyarakat Islam di rantau ini adalah merupakan gabungan dua riwayat hadis yang berbeza.1

Doa pertama merupakan riwayat Ibnu Umar r.a yang bermaksud:

“Allah Maha Besar dengan ungkapan takbir yang agung. Segala Puji bagi Allah dengan pujian yang melimpah. Maha Suci Allah pada pagi dan petang”

Manakala doa kedua adalah merupakan ayat awal dari riwayat Sayidina Ali Bin Abi Thalib yang bermaksud:

“Aku menghadapkan wajahku kepada Zat yang telah menciptakan langit dan bumi secara lurus. Dan aku bukan termasuk dalam kalangan orang-orang yang Musyrik. Sesungguhnya solatku, ibadahku, hidupku dan matiku hanyalah milik Allah Tuhan semesta alam. Tiada sekutu bagi-Nya, begitulah aku diperintahkan dan aku dari golongan orang Muslim.”

Lafazkan Juga Walau 3 Baris Ayat Pertama

Terdapat pelbagai versi doa Iftitah ini, ada yang pendek dan ada yang panjang. Terpulang kepada kita untuk memilih versi yang mana asalkan kita tetap mahu mengalunkannya tatkala mengadap Pencipta.
Kuasa kehebatan doa Iftitah ini terukir dalam satu kisah yang diriwayatkan oleh Ibnu Umar r.a,

“Ketika kami sedang solat bersama Rasulullah s.a.w, ada seorang pemuda mengungkapkan 3 baris ayat pertama dari doa Iftitah, iaitu: “Allah Maha Besar dengan ungkapan takbir yang agung. Segala Puji bagi Allah dengan pujian yang melimpah. Maha Suci Allah pada pagi dan petang.”

Usai solat, Rasulullah s.a.w bertanya siapa yang membaca doa Iftitah itu tadi. Selepas mengetahui siapa yang membacanya, Rasulullah s.a.w menyatakan bahawa,

“Aku terkejut dengan keutamaan kalimat tersebut. Pintu-pintu langit telah terbuka kerananya!”

Kemudian Ibnu Umar r.a berikrar selepas mendengar sabda Rasulullah s.a.w dengan menyatakan,

“Maka aku tidak pernah meninggalkan bacaan kalimat itu semenjak aku mendengar Rasulullah s.a.w bersabda seperti itu.”

Sesungguhnya doa Iftitah ini memiliki kehebatan yang luar biasa sehingga pintu langit bisa terbuka kerananya. Maka dengan terbukanya pintu langit ini bermakna cepatlah doa kita akan sampai kepada-Nya dan dikabulkan segera dengan izin dari-Nya.
Justeru itu sahabat bacalah, walau hanya tiga baris ayat.

Rujukan:
1. Mohammad Yusri Yubhi Md Yusoff. (2015). Seindah Solat Nabi. Telaga Biru Sdn. Bhd.

(Sumber: Tazkirah.net, oleh Nur Ismalina Haris)

Komen


Berita Berkaitan