Sayang Sabah Facebook

Likes
Sayang Sabah Twitter

11,734

Followers

Sayang Sabah - Portal Berita Negeri Kita

Khianat Dengan Masa – Tanda Iman Bermasalah

11:11pm 09/01/2016 Zakir Sayang Sabah 36 views i-Muslim
Gambar Hiasan

Gambar Hiasan

“Program kita akan bermula pukul 8.03 pagi. Harap datang tepat pada masanya, ya !” begitu pesan seorang pengendali program motivasi.

Keesokan harinya. “Eh, dah 8.30 ni. Lambat dah kita ni.”

“Alah,” balas kawannya yang seorang lagi, “Tak mula lagi punya tu. Program macam ni, biasa setengah jam lewat baru mula. Kadang-kadang, sejam lewat baru mula. Tak payah kalut-kalut pergi awal.”

Dalam satu peristiwa lain pula, seorang anak muda berjanji dengan kawannya untuk bertemu pada satu tempat di satu masa yang ditetapkan.

“Jangan lupa na, kita jumpa di depan kedai Ah Chong ni pukul 7.30. Jangan lambat tau. Ingat, 7.30 !” pesan si A kepada si B. Bukan sekali. Berkali-kali.

Tepat pukul 7.30. “Mana si B ni?” Adui, dah 7.30 ni.” Tunggu lagi sehingga setengah jam, sejam masa berlalu. Si B masih belum datang.

8.45, barulah kelihatan kelibat si B. “Salam, bro. Sori, lambat sikit.”

Antara gelagat-gelagat kita dengan masa.

 

Silap Kita Menganggap Masa Itu Murah Harganya

Silap besar sekiranya kita menganggap masa itu sentiasa ada untuk kita.

Umpama air yang kita gunakan setiap hari. Kerana saban hari mengalir tak berhenti untuk kegunaan kita, maka barangkali kita pun sudah menganggap nilai air itu biasa-biasa saja.

Ya, kan? Kalau dibandingkan air dengan permata yang dijual, mana yang lebih mahal? Pasti permata lebih mahal sedangkan air yang lebih banyak digunakan.

Begitulah masa yang ada bersama kita sekarang ini. Kerana hidup di dalam lautan nikmat masa, begitu banyak masa lapang sehingga kita menanggapi nilai masa ini sebagai suatu yang murah.

Apalah sangat nilai terlambat buat kerja universiti dibandingkan dapat menonton bola secara langsung.

Apalah sangat nilai datang lambat ke program-program pembinaan iman dibandingkan dengan hadir awal ke program hiburan dan nyanyian.

Apalah sangat nilai menepati masa untuk bertemu seorang kawan pada masa yang dijanjikan dibandingkan dengan menepati masa untuk bertemu dengan boyafriend atau gelifriend yang belum ada apa-apa hubungan pernikahan yang sah?

Apa yang kita ukur murah dan mahal dengan nilai masa itu menentukan kadar mana iman kita.

 

Sebab Itu Allah Hubungkan Masa Dengan Iman

Kata Imam Syafie : “Jikalau Allah tidak menurunkan surah selain surah ini (Al-Asr), nescaya sudah mencukupi untuk manusia.” [Sofwatut Tafasir]

Betapa besarnya nilai masa itu sehinggakan seorang ulama’ besar seperti As-Syafie menyatakan demikian.

“Demi masa.” Itulah sumpah Allah terhadap makhluknya yang satu ini. Yang manusia selalu mengabaikannya. Yang manusia tahu tentangnya, tetapi selalu melalaikannya.

“Semua manusia di dalam kerugian.”

“Melainkan…” tegas Allah dalam hal masa ini “…mereka yang beriman dan beramal soleh, berpesan-pesan dengan kebenaran, dan berpesan-pesan dengan kesabaran.” [Al-Asr : 1-3]

Kalau hanya sekadar urusan dunia, tak dipesan Allah sebegini.

Tetapi dikaitkan masa itu dengan iman, menandakan betapa besarnya nilai masa itu. Bagaimana interaksi kita dengan masa itu adalah hasil daripada iman yang ada dalam diri kita.

Berlengah-lengahkah kita dengan masa dalam kehidupan kita.
Telitikah kita dalam menjaga masa kita.
Atau sambilewakah kita menguruskan masa.

Semua itu adalah cerminan kepada iman dalam diri kita.

Iman yang menjadi sumber kepada amal kebaikan dan penghindar dari kejahatan.

Iman yang akan menyelamatkan insan di depan Tuhan.

Ya, menguruskan masa dengan baik itu adalah satu kebaikan. Menepati masa untuk datang ke kuliah, untuk hadir ke program pembinaan diri, untuk memenuhi janji dengan kawan, semua itu adalah kebaikan.

Yang tidak baiknya adalah mengkhianati amanah masa.

Bagaimana kita menguruskan masa dalam kehidupan kita, pukul berapa kita bangun di pagi hari memulakan hari kita di hadapan Allah, apa yang kita buat di waktu lapang, semuanya itu berkait rapat dengan isi keimanan yang ada dalam jiwa kita.

 “Iman itu..” kata As-Syahid Syed Qutb, “… adalah sebuah realiti yang positif dan berfungsi. Tidaklah ia hanya tertanam di dalam hati sehinggalah ia berusaha membuktikan iman itu dalam bentuk luaran melalui amal-amal soleh.  Inilah dia iman Islam. Tidak boleh kita biarkan ia diam tidak bergerak, tersembunyi tidak muncul dalam bentuk yang hidup di dalam peribadi seorang mukmin.

Sekiranya iman itu tidak berfungsi sebaiknya, maka ia adalah iman yang palsu atau mati !” [3967, Tafsir Fi Zilal, Dar Syuruk]

Dengan iman seorang yang selalu melengahkan masanya, di kalangan yang beruntungkah atau yang rugi kita ini?

 

Penutup : Profesionalisme Yang Telah Lama Diajar Oleh Allah S.W.T.

Kalau manusia menghubungkan masa dengan profesionalisme dalam bekerja dan hidup, maka Allah menghubungkannya dengan sesuatu yang lebih besar, iaitu iman yang menjadi penyelamat kita di akhirat kelak.

Allah telah lama mendidik kita perihal profesionalisme dalam menguruskan masa ini, tinggal lagi, kita yang selalu khianat terhadap amanah masa ini.

Semalam yang pergi tidak akan kembali lagi, tetapi akan ditanya di depan Ilahi nanti.

Hari ini yang masih bersama kita, apakah kita sudah mula membaiki sikap kita dengan masa atau kita masih menganggap buang masa itu perkara biasa?

Kalau buang masa adalah perkara biasa dalam hidup kita, barangkali kita perlukan proses penyucian iman dengan segera !

(Sumber: LangitIlahi.com, oleh Afdholul Rahman)

Apa Komen dan Pendapat Anda

Artikel Berkaitan