Sayang Sabah Facebook

Likes
Sayang Sabah Twitter

11,723

Followers

Sayang Sabah - Portal Berita Negeri Kita

Kerana Cinta Ingin Kembali

5:27pm 04/01/2016 Zakir Sayang Sabah 42 views i-Muslim
Gambar Hiasan

Gambar Hiasan

Dunia ini adalah tempat berdirinya pelbagai fitnah. Tidak hidup manusia di atasnya melainkan pasti akan teruji setiap seorangnya dengan fitnah dunia.

Kita suatu ketika dahulu, mungkin pernah memandang dunia ini sebagai suatu yang berbahaya, jijik, menyakitkan, tidak adil, melelahkan, penuh kejahatan dan sebagainya. Namun, tidak lari dari fitnah yang ada itu, kadangkala akan menjerumuskan dan menarik juga tangan-tangan orang baik yang pernah dulu memandang dunia ini dengan penuh kewaspadaan.

Begitulah yang dirasai oleh Mitch, ketikamana bertemu semula dengan gurunya yang telah tua dan hanya menunggu ajalnya, iaitu Morrie. Kisah mencari makna hidup ini dinukilkan semula dalam novel Tuesdays With Morrie karya Mitch Albom.

Saat di bangku pelajar, begitulah gambaran dunia yang ada dalam kepala Mitch. Penuh ranjau dan merisaukan. Masing-masing manusia hidup hanya mahu memenuhi keinginan mereka sendiri sehingga mereka mengabaikan makna dan tujuan besar di sebalik hidup ini. Berkejaran mendapatkan harta, pangkat besar, kerja hebat memakai tuxedo kemas dengan tali leher serta memiliki pula khazanah kekayaan yang banyak.

Nampak seakan-akan hebat, tetapi rupanya jauh di sudut hati yang dalam, manusia-manusia itu telah hilang makna hidup, hilang makna bahagia.

Rupanya dia sendiri telah terjebak dalam fitnah dunia yang cuba dia hindari itu setelah lama berpisah dengan gurunya itu.

 

Lemas Dalam Titisan Air

Kenikmatan, keseronokan di dunia ini hanyalah umpama titisan air.

Begitulah yang dimaksudkan oleh baginda s.a.w. ketika memberikan perumpamaan tentang dunia ini.

“Apalah nilai dunia ini dibandingkan dengan akhirat melainkan salah seorang dari kamu celupkan jarinya ke dalam laut dan kemudian lihatlah apa yang tinggal pada jari tersebut.” [HR Tirmizi]

Namun, sungguh menghairankan, di balik titisan-titisan kecil yang tinggal di jari ini, masih ramai manusia yang senang benar terpengaruh dan tenggelam sehingga lemas di dalamnya.

Begitulah dunia diciptakan. Walaupun Rasul s.a.w. menggambarkan dunia itu hanyalah seumpama titisan air yang tinggal di jari kita setelah kita celupkannya ke dalam lautan yang luas, namun ia penuh dihiasi dengan fitnah yang menggoda dan mengghairahkan.

“Dijadikan indah pada (pandangan) manusia kecintaan kepada syahwat, iaitu wanita-wanita, anak-anak, harta yang banyak dari jenis emas, perak, kuda pilihan, binatang-binatang ternak dan ladang. Itulah kesenangan hidup di dunia dan di sisi Allahlah sebaik-baik tempat kembali.” [Al-Imran : 14]

Sebab itu, di sebalik semua kenikmatan yang mungkin sebahagian kita begitu tergila-gilakannya sehingga menjadikannya sebagai matlamat akhir hidupnya atau mungkin juga tujuan besar dalam hidupnya, kita perlu kembali bertanya, kenapa kita hidup di atas dunia ini?

Apa yang kita kejar dan cari sebenarnya di atas dunia ini?

Kenapa kita melakukan apa yang kita lakukan sekarang?

Setelah harta yang banyak terkumpul, pangkat besar pun telah kita raih, kerja yang hebat pun telah kita dapat, maka setelah itu, apa? Ke mana pula mahu kita pergi dan bawa semua itu?

Kerana akhirnya, kita masing-masing akan menemui hujung hayat kita juga, maka dengan apa yang sedang kita lakukan sekarang ini, apakah kita sedang menuju kebahagiaan hakiki yang diinginkan oleh hati kita?

 

Mencari Makna Hidup

“Seakan-akan sebuah perlawanan tinju.” kata Mitch. Begitulah yang terfikir di kepala Mitch kala memberi gambaran semula kepada teori hidup yang dikhabarkan oleh gurunya.

Sang guru, Morrie bertanya kepada Mitch, anak didiknya yang telah mendewasa itu dan telah menerjah realiti dunia seketika mereka bertemu semula, “Pernahkah aku beritahu pada engkau tentang ketegangan dua perkara yang saling bertentangan (tension of opposite)?”

Pertemuan semula Mitch dengan gurunya itu telah menyebabkan dia kembali mengimbau zaman lampaunya sewaktu belajar. Jauh berbeza apa yang pernah difikirkannya dahulu dengan keadaan dirinya sekarang. Seakan-akan pertemuan dengan gurunya itu menjadi penawar semula kepada ‘penyakit’ yang sedang dia hidapi tanpa sedar selama ini.

Tanpa merosakkan makna yang ingin disampaikan oleh gurunya itu yang dipetik dalam novel Tuesdays With Morrie karya Mitch Albom itu, maka saya catatkan semula kata-kata asalnya tanpa diterjemahkan.

 “Life is a series of pulls back and forth. You want to do one thing, but you are bound to do something else. Something hurts you, yet you know it shouldn’t. You take certain things for granted, even when you know you should never take anything for granted.” gumam seorang guru tua yang telah mula hilang kudratnya itu.

Hidup bagaikan spring. Ada tolak tariknya, ada pantulan dari satu keinginan kepada keinginan lain. Terkadang menyakitkan kita. Terkadang kita mengambil mudah dengannya.

Sambungnya lagi, “A tension of opposites, like a pull on rubber band. And most of us live somewhere in the middle.”

“Seakan-akan sebuah perlawanan tinju.” balas Mitch usai gurunya itu bertutur.

“Ya, kamu boleh gambarkan kehidupan seperti itu.”

“Jadi, pihak sebelah mana yang akan menang?”

“Pihak mana yang akan menang?” sambil tersenyum dengan giginya yang sudah tidak kelihatan itu serta matanya yang kelam-kelam dapat melihat dunia, si guru tua itumengulang semula soalan Mitch itu.

“Love wins. Love always wins.” jawabnya ringkas.

Cinta akan menang. Ya, cinta selalu menang.

 

Jalan Cinta Kita

Hidup ini menjadi kaku sekiranya kita terus-menerus bergerak dan bersaing hanya untuk kepentingan diri kita masing-masing di atas dunia ini, sambil melupakan makna sebenar dan tujuan besar di sebalik hidup ini.

Bergerak dan bersaing mencari habuan dunia semata-mata hanya akan membuatkan kita lupa diri, lupa juga makna di sebalik keberadaan kita di atas dunia ini. Bahkan, bersaing hanya untuk semata-mata kepentingan diri sendiri itu jauh sekali dari makna cinta.

Tetapi, dunia yang penuh fitnah ini akan menjadi tempat bermanfaat bagi seorang muslim sekiranya dia menyedari bahawa tujuan utama di sebalik keberadaan dirinya di dunia adalah untuk tunduk dan taat kepada Allah.

“Belumkah datang waktunya bagi orang-orang yang beriman untuk tunduk hati mereka mengingat Allah dan kepada kebenaran yang telah turun kepada mereka?” [Al-Hadid : 16]

Begitulah Allah memperingatkan semula para mukmin tentang jalan kembali mereka agar tidak terjebak dengan sikap orang munafik dan ahli kitab yang telah terjerumus dalam fitnah dunia ini.

Inilah jalan cinta yang utama dan pertama bagi seorang mukmin.

Yang menjadi perisai bagi dirinya dari ketamakan terhadap dunia ini serta pendorong untuk dia menjadi seorang yang bermanfaat untuk masyarakatnya.

Begitulah jalan cinta kita mengajar kita. Jalan cinta kita tidak separuh-separuh, tidak juzu’-juzu’. Ketundukan kepada Allah tidak mengajar kita untuk memisahkan diri dari masyarakat dan terus-menerus mengejar kepentingan diri kita semata-mata, tetapi ketundukan kita kepada Allah mendidik kita untuk memperbaiki diri kita sendiri dalam masa yang sama membantu memperbaiki orang lain juga.

Atas sebab itulah, walaupun dunia ini seringkali melantunkan kita pada banyak keinginan-keinginan syahwat sehingga rambang mata kita, namun kita tahu bahawa jalan cinta kita ini adalah prinsip utama kita.

Bahawa di jalan cinta ini, nikmat dunia hanyalah sebagai satu jalan menuju akhirat. Ia sekali-kali tidak akan menjadi matlamat atau tujuan akhir kita, apalagi menjadi makna besar yang akan mengisi hidup kita.

Bahawa di jalan cinta ini, iman kepada Allah adalah titik tolak yang menggerakkan diri kita untuk sentiasa memberi dan menyumbang penuh ikhlas dalam masyarakat ini.

 

Penutup : Kerana Cinta Ingin Kembali

Dunia ini adalah medan penuh ujian dan dugaan.

Kadangkala, ada yang sesat di atasnya mencari makna dan tujuan hidup. Dicarinya pada harta yang banyak, kedudukan yang hebat, rumah yang besar, namun tidak juga ditemuinya. Hatinya kosong, Jiwanya tak terisi.

Ada pula orang yang rumahnya sederhana cuma, kerja tidaklah sehebat mana, makan pun cukup apa adanya, namun hatinya tenang, jiwanya bahagia, dia kenal jalan pulang, tahu halatujunya menuju Tuhan.

Sebab itu, mencari makna dan tujuan hidup di atas dunia ini tidak dapat tidak adalah dengan kembali kepada Allah s.w.t. yang telah menciptakan kita, yang telah memanjangkan nafas kita untuk terus hidup dan bergerak pada saat ini.

Kembali kepada Allah, kerana itulah jalan cinta para manusia agung. Jalan cinta yang telah menemukan manusia dengan erti di sebalik kehidupan yang singkat ini.

Jalan cinta yang bila kita menjauh dari-Nya, maka jadilah kita bagai layang-layang yang terputus talinya. Melencong dihanyut angin tanpa arah, dipukul taufan menjunam terus ke bawah.

(Sumber: LangitIlahi.com, oleh Afdholul Rahman)

Apa Komen dan Pendapat Anda

Artikel Berkaitan