Sayang Sabah Facebook

Likes
Sayang Sabah Twitter

11,788

Followers

Sayang Sabah - Portal Berita Negeri Kita

‘Kami dirogol bergilir-gilir’

10:13am 26/11/2016 Pak Roshan 7703 views Global
HABIBA (kiri) dan adiknya, Samira menceritakan kekejaman tentera Myanmar ke atas keluarga mereka. - AFP

HABIBA (kiri) dan adiknya, Samira menceritakan kekejaman tentera Myanmar ke atas keluarga mereka. – AFP

Teknaf (Bangladesh: Cerita mengenai dirogol beramai-ramai yang dialami Habiba dan adiknya hampir sama dengan pengalaman yang diceritakan oleh ribuan pelarian Rohingya yang melarikan diri ke Bangladesh untuk mengelak kekejaman tentera Myanmar.

“Mereka mengikat kami di katil dan merogol kami secara bergilir-gilir,” kata Habiba yang kini berlindung dengan sebuah keluarga pelarian Rohingya, beberapa kilometer dari sempadan Bangladesh-Myanmar.

“Kami hampir kebulur di sini. Tetapi, tidak ada orang yang akan datang untuk membunuh atau menyeksa kami,” kata abangnya, Hasil Ullah.

Habiba dan adiknya, Samira, 18, berkata, mereka dirogol tentera Myanmar di kediaman mereka di Kampung Udang. Askar Myanmar itu kemudian membakar rumah berkenaan.

“Mereka membakar kebanyakan rumah, membunuh beberapa orang, termasuk bapa kami dan merogol gadis muda,” kata Habiba yang bersetuju menggunakan nama sebenarnya dalam wawancara itu.

“Seorang askar memberitahu kami supaya meninggalkan kampung atau mereka akan membunuh kami jika menemui kami sekali lagi. Mereka kemudian membakar keluarga saya,” katanya.

Dakwaan meluas mengenai kekejaman tentera Myanmar meningkatkan kebimbangan mengenai rancangan penghapusan etnik Rohignya oleh kerajaan negara itu di Rakhine.

Kekejaman itu memaksa ribuan penduduk Islam Rohingya melarikan diri.

Hashim dan adiknya melarikan diri selepas membawa wang simpanan keluarga berjumlah kira-kira RM1,700 dan berjalan menuju Sungai Naf yang memisahkan selatan Bangladesh dengan negeri Rakhine.

Mereka bersembunyi di kawasan bukit bersama ratusan keluarga Rohingya lain sebelum menemui seorang pemilik bot yang bersedia membawa mereka menyeberang sungai itu.

“Dia mengambil semua wang kami dan meninggalkan kami di sebuah pulau berhampiran sempadan,” kata Hashim.

Sementara itu, ribuan umat Islam di beberapa negara semalam mengadakan tunjuk perasaan mengecam kekejaman tentera Myanmar.

Sambil melaungkan slogan ‘Henti pembunuhan Muslim Rohingya, ribuan penduduk Bangladesh berarak di Dhaka. Tunjuk perasaan juga diadakan di Bangkok, Jakarta dan Kuala Lumpur. – AFP/HMetro

Apa Komen dan Pendapat Anda

Artikel Berkaitan