Kota Kinabalu
Kota Kinabalu
Sandakan
Tawau
Lahad Datu
Keningau
Putatan
Semporna
Kudat
Papar
Ranau
Beaufort
Kota Belud

Sayang Sabah - Berita Negeri Kita

Infiru! Berhentilah Mengalah dan Bersikap Lemah

Gambar Hiasan

Ketika Rasulullah SAW melaungkan semboyan jihad Perang Tabuk menentang pasukan Romawi dan sekutunya, terdapat sebahagian daripada muslimin merasa lemah untuk turun berjihad dek berbagai kekangan. Ada yang terlalu fakir, ada yang sudah tua dan tidak mampu mengangkat senjata, ada yang ditimpa penyakit, malah ada yang sengaja bersikap culas.

 

Tambahan pula keadaan kaum muslimin pada ketika ini amatlah sulit, meliputi kesulitan harta, bekalan makanan, dan kenderaan tunggangan. Lalu Allah SWT menurunkan firmanNya dari Surah at-Taubah ayat ke 41:

 

انْفِرُوا خِفَافًا وَثِقَالا وَجَاهِدُوا بِأَمْوَالِكُمْ وَأَنْفُسِكُمْ فِي سَبِيلِ اللَّهِ ذَلِكُمْ خَيْرٌ لَكُمْ إِنْ كُنْتُمْ تَعْلَمُونَ

 

“Berangkatlah kalian, baik dalam keadaan merasa ringan ataupun merasa berat, dan berjihadlah dengan harta dan diri kalian di jalan Allah. Yang demikian itu adalah lebih baik bagi kalian jika kalian mengetahui.”

 

Jihad Kita Yang Pertama: Berjihadlah Memerangi Mazmumah Diri

Apakah perlunya berjihad melawan hawa nafsu? Kerana inilah asas segala jihad.  Orang yang gagal melawan dan menguasai nafsu yang mungkar takkan mampu bergerak ke hadapan untuk meneruskan jihad akbar iaitu mengangkat senjata di jalan Allah.

 

Adakah kita menyangka kekuatan jiwa yang ada pada saudara-saudara kita yang setiap hari bergelumang dengan ledakan torpedo, runtuhan, gelimpangan mayat dan darah datang begitu sahaja? Sungguh mereka sudah awal-awal lagi menang dalam memerangi hawa nafsu , meletakkan dunia jauh di belakang, hanya syahid dan pahala syurga sahaja yang berada di bayangan mata. Lalu Allah memberi kekuatan jiwa yang sangat hebat buat mereka.

 

Dan kita pula, bukannya dipinta mengangkat senjata, tetapi masih enggan taat pada perintah Allah SWT, masih mahu memenangkan hawa nafsu. Masih mahu menjadi manusia yang putus asa, masih mahu bertangguh-tangguh dalam bertaubat dari dosa yang sangat dicintai. Tidakkah kita merasa malu?

 

Ibrah kisah Abu Talhah, Muhasabah

Pada zaman Khalifah Uthman RA, kaum muslimin membuat keputusan hendak berperang di lautan. Abu Talhah yang merupakan salah seorang sahabat yang mulia segera menyahut seruan jihad walaupun jasadnya telah uzur.

 

Diriwayatkan dari Kitab Tafsir Ibnu Kathir, mengenangkan firman Allah SWT dari ayat di atas, beliau berkata kepada anak-anaknya;

 

“Saya berpendapat bahawa Rabb kita telah meme­rintahkan kepada kita untuk berangkat berperang, baik yang telah berusia tua maupun yang masih muda. Hai anak-anakku persiapkanlah perbekalan untukku!”

 

Lantas anak-anaknya berkata, “Semoga Allah merahmatimu. Sesungguhnya engkau telah ikut berperang bersama Rasulullah SAW hingga baginda wafat, dan bersama Abu Bakar hingga ia wafat, juga bersama Umar hingga ia wafat. Maka biarkanlah kami yang berperang sebagai ganti darimu, wahai ayah.”

 

Tetapi Abu Talhah menolak. Maka berangkatlah beliau pergi berjihad dengan menaiki bahtera, lalu beliau syahid. Mereka yang bersamanya tidak menemukan suatu daratan pun untuk mengebumikan jenazahnya, kecuali setelah sembilan hari. Dengan kuasa Allah selama itu jenazahnya tidak membusuk. Lalu mereka mengebumikan beliau di pulau yang baru mereka jumpai itu.

 

Alangkah indahnya sekiranya jiwa kita mempunyai keteguhan persis Abu Talhah, meskipun sudah uzur, tidak sama sekali menolak seruan untuk turun berjuang. Inilah semangat dan ruh yang sama yang kita perlukan untuk meningkatkan prestasi dan memperbaiki diri saban hari supaya menjadi hamba Allah SWT yang hebat di sisiNya.

 

Infiru Khifafan wa Tsiqaalan, Berangkatlah Dengan Perasaan Ringan Mahupun Berat

Sungguh tak dinafikan, diri kita dan kehidupan kita sentiasa didampingi rasa-rasa yang tidak baik yang saban hari menarik kita supaya semakin jauh dari redha Allah SWT, silih bergantinya bisikan-bisikan supaya malas berbuat kebaikan dan ketaatan kepada Allah SWT.

 

Semuanya berhasil daripada usaha iblis dan syaitan yang sedaya upaya berkomplot dengan hawa nafsu, apatah lagi saat jiwa kita dalam keadaan fragile dan lemah. Sehingga sampai satu tahap kita rasa berputus asa dari rahmat Allah SWT, putus asa dengan ganjaran Syurga, putus asa dengan kehidupan sama sekali.

 

Dan ujian-ujian ini hadir tanpa pilih kasih. Bukan saja menimpa mereka yang tidak dilahirkan dalam suasana ‘islamik’ semata-mata, bahkan ada dalam kalangan kita yang menerima tarbiyah sejak mata celik melihat dunia, mengikut usrah tarbiyyah, dibesarkan dalam suasana dakwah yang mantap, tapi tetap diuji keimanannya.

 

Lantaran itu setiap kali rasa itu datang tanpa diundang, jeritlah pada jiwa; infiru khifafan wa tsiqalan!

Bergeraklah walau berat mana pun rasa hati. Percayalah, iman kita sangat memerlukan tolakan-tolakan sebegini dari kita sendiri.  Seakan-akan bermain tarik tali dengan nafsu, iman kita sangat butuh kepada kekuatan yang datang dari Allah SWT .

 

Dan jika ada yang mengejekmu kerana berbuat kebaikan, ingatlah bahawasanya Allah SWT akan membalas juga apa yang mereka celakan. Firman Allah SWT pada surah at-Taubah ayat ke 79 yang bermaksud:

 

“(Orang-orang munafik itu) yaitu orang-orang yang mencela kaum Mukmin yang memberi sedekah dengan sukarela dan (mencela) orang-orang yang tidak memperoleh (untuk disedekahkan) selain sekedar kesanggupannya, maka orang-orang munafik itu menghina mereka. Allah akan membalas penghinaan mereka itu, dan untuk mereka azab yang pedih.”

 

Akhir Kata: Allah Maha Baik

Maha Baiknya Allah, tidak terus menghukum kita on the spot saat melakukan dosa. Bayangkan  saat seorang hamba itu sedang berbuat fitnah ke atas saudaranya, terus Allah timpakan pekak dan bisu pada dirinya. Tetapi Allah tidak berbuat begitu. Sifat Maha Pengasih, Penyayang dan Pengampun Allah mengatasi segalanya. Diberi peluang demi peluang kepada manusia untuk berfikir dan bertaubat, adakah kita ini hamba yang bersyukur?

 

Oleh kerana itu, sementara kita masih di dunia, masih dikurniakan akal yang waras untuk membezakan baik dan buruk, masih ada secebis rasa walau sebesar zarah untuk mendapatkan syurga, bergeraklah. Infiru khifafan wa tsiqalan! Allah sentiasa menunggu hambaNya.

(Sumber: LangitIlahi.com oleh Aisyah Zaki)

Komen


Berita Berkaitan