Sayang Sabah Facebook

Likes
Sayang Sabah Twitter

11,727

Followers

Sayang Sabah - Portal Berita Negeri Kita

Dosa & Insan: Perjalanan Menuju Tuhan – Hubungan Antara Manusia & Dosa

9:36am 28/07/2016 Zakir Sayang Sabah 42 views i-Muslim
Gambar Hiasan

Gambar Hiasan

Rakan-rakan pembaca yang saya muliakan kerana Allah SWT.

Kadang mungkin kita mempersoalkan, akan mengapakah kita melakukan dosa? Mengapa manusia itu seakan begitu rapuh untuk mengelak daripada dosa? Mengapa mesti semua manusia itu, melakukan dosa?

Sampai kadangkala, ada antara kita yang terlalu memikirkan hal ini, sehingga mereka menjadi sesal dilahirkan sebagai manusia. Rasa terperangkap kerana dilahirkan. Perasaan ini menyerang kerana dirasakan sebagai manusia, kita tidak akan sesekali terlepas dari berbuat dosa, dan seakan mustahil untuk kita menjadi suci. Apakah kita hanya akan berakhir di neraka?

Jangan panik. Kadangkala syaitan pantas mengajak kita untuk melihat pengakhiran yang buruk, menimbulkan syak wasangka kepada Allah SWT seakan Dia itu sangat zalim, hingga muncul lah rasa putus asa dan kecewa dalam peribadi kita.

Marilah kita sama-sama berusaha mendalami terlebih dahulu akan hubungan antara manusia dan dosa, berusaha perlahan-lahan, menjawab satu persatu persoalan yang menyenakkan akal kita, menganggu ketenangan jiwa kita.

 

Fitrah Manusia

Jika kita melihat kepada penciptaan malaikat, kita memahami bahawa para malaikat itu adalah makhluk Allah SWT yang paling taat.

Mereka diciptakan daripada cahaya. Sering kita padankan cahaya itu dengan perkara yang agung seperti kebenaran, keindahan, kecantikan, sesuatu yang menakjubkan.

Sabda Rasulullah SAW: “Malaikat diciptakan dari cahaya, jin diciptakan dari api yang menyala-nyala dan Adam diciptakan dari sesuatu yang telah disebutkan (ciri-cirinya) untuk kalian” Hadith Riwayat Muslim.

Padanlah para malaikat diciptakan daripada cahaya, kerana fitrah penciptaan mereka adalah semata-mata untuk patuh kepada Allah SWT, tanpa diberikan pilihan untuk membuat tindakan yang lain.

Allah SWT berfirman: “Wahai Orang-orang yang beriman, jagalah diri kamu dan keluargamu dari api neraka yang bahan bakarnya dari manusia dan batu. Di dalamnya ada para malaikat yang sangat keras, tidak pernah berbuat kemaksiatan terhadap perintah Allah dan senantiasa melaksanakan apa yang diperintahkannya.” Surah At-Tahrim ayat 6.

Tingginya ketaatan malaikat itu jelas tergambar di dalam ayat 6 Surah At-Tahrim ini. Yakni apabila mereka itu diarahkan untuk bersikap keras dengan manusia yang dilemparkan ke neraka, mereka tetap patuh dan tidak akan sesekali ingkar.

Apatah lagi dalam situasi-situasi yang lain.

“Dan hanya kepada Allah apa-apa yang ada di langit, di bumi dari jenis binatang dan Malaikat, mereka bersujud dalam kondisi tidak sombong. Mereka takut kepada Tuhan-Nya yang di atas dan mengerjakan apa yang diperintahkan.” Surah An-Nahl ayat 49-50.

Malaikat tidak diciptakan dengan nafsu dan kehendak. Mereka tidak berkahwin dan tidak juga memerlukan makan minum.

Berlainan dengan manusia, fitrahnya diciptakan dengan hawa nafsu. Manusia mempunyai kehendak. Di dalam kehidupan manusia, mereka dibentangkan pilihan-pilihan sama ada untuk berbuat baik atau berbuat jahat, memilih yang benar atau yang batil.

Allah SWT berfirman: “Demi diri manusia dan Yang menyempurnakan kejadiannya (dengan kelengkapan yang sesuai dengan keadaannya). Serta mengilhamkannya (untuk mengenal) jalan yang membawanya kepada kejahatan, dan yang membawanya kepada bertaqwa.” Surah Asy-Syams ayat 7-8.

Contoh mudah, manusia punya kehendak untuk makan. Tetapi manusia itu perlu pula membuat pilihan antara makanan yang halal dan makanan yang haram. Seterusnya, manusia itu perlu pula membuat pilihan sama ada mahu makan dengan sekadarnya, atau makan dengan berlebih-lebihan.

Apabila berhadapan dengan makanan yang lazat lagi sedap, atau mungkin makanan yang menarik dan menggoda, mungkin sahaja manusia, dek kerana dipandu oleh kehendaknya untuk makan tadi, bergerak melampaui batas, memilih makanan yang haram, atau pun makan dengan berlebih-lebihan.

Malaikat tidak mempunyai masalah ini, kerana malaikat langsung tidak punya nafsu makan. Tetapi manusia diciptakan sedemikian rupa, maka manusia berhadapan dengan ujian untuk sentiasa membuat pilihan yang terbaik buat dirinya. Manusia perlu mengawal nafsunya, untuk tunduk agar tidak merosakkan dirinya.

Untuk kebaikan manusia, maka Allah SWT menurunkan peringatan-peringatan, petunjuk-petunjuk. Contohnya, di dalam bab makanan, Allah SWT mengarahkan manusia agar memilih makanan yang halal lagi baik, dan daripada kehidupan Rasulullah SAW, kita belajar untuk makan dengan kadar yang berpatutan. Semuanya untuk kebaikan manusia itu sendiri. Begitulah juga keadaannya dalam sudut-sudut lain kehidupan seorang insan.

Dan manusia perlu membuat pilihan, sama ada mahu membuatkan nafsunya tunduk kepada perintah Allah SWT dan contoh tauladan Rasul tadi, atau dia hidup menjadi hamba kepada nafsunya sendiri. Jika dia memilih untuk mengikuti hawa nafsunya, memilih jalan yang batil, memilih apa yang selain Allah SWT perintahkan, di sana dia telah melakukan dosa.

Sambungan kepada ayat Surah Asy-Syams tadi:

“Sesungguhnya berjayalah orang yang menjadikan dirinya – yang sedia bersih – bertambah-tambah bersih (dengan iman dan amal kebajikan). Dan sesungguhnya hampalah orang yang menjadikan dirinya – yang sedia bersih – itu susut dan terbenam kebersihannya (dengan sebab kekotoran maksiat).” Surah Asy-Syams ayat 9-10.

 

Mengapa Fitrah Manusia Sedemikian Rupa?

Mungkin ada daripada kalangan rakan-rakan yang mempersoalkan akan mengapa fitrah manusia dibentuk oleh Allah SWT sedemikian rupa? Mengapa manusia perlu ada hawa nafsu, perlu membuat pilihan antara kebenaran dan kebatilan? Mengapa tidak sahaja manusia ini diciptakan seperti malaikat, agar sentiasa taat dan tidak punya pilihan untuk membantah?

Rakan-rakan yang saya kasihi,

Lama sebenarnya saya merenung persoalan-persoalan tersebut. Yalah, sebagai seorang manusia yang punya kekurangan, yang pernah melakukan dosa dan mungkin sahaja akan melakukan dosa, pastinya saya mengidamkan kehidupan di mana saya tidak perlu berhadapan dengan kemungkinan untuk masuk neraka. Pastinya saya berharap, agar saya diciptakan suci seperti malaikat, dan tidak punya pilihan langsung untuk berbuat kesalahan!

Tetapi dalam renungan saya itu, saya bertemu dengan beberapa hakikat. Antara saya lihat, manusia itu adalah makhluk utama dalam sejarah dunia ini. Manusia itu diciptakan, untuk menjadi pentadbir kepada bumi.

Firman Allah SWT:

“Dan (ingatlah) ketika Tuhanmu berfirman kepada Malaikat: Sesungguhnya Aku hendak menjadikan seorang khalifah di bumi.” Surah Al-Baqarah ayat 30.

Kemudian, apabila Allah SWT menciptakan Adam, Allah telah memerintahkan para Malaikat untuk sujud kepadanya, sebagai tanda penghormatan tertinggi yang Allah SWT berikan kepada makhluk bernama manusia ini.

“Dan (ingatlah) ketika kami berfirman kepada malaikat: Tunduklah (beri hormat) kepada Nabi Adam. Lalu mereka sekaliannya tunduk memberi hormat melainkan Iblis; ia enggan dan takbur, dan menjadilah ia dari golongan yang kafir.” Surah Al-Baqarah ayat 34.

Kita diberikan nafsu, ruang untuk berbuat pilihan, kerana kita ditugaskan untuk memakmurkan bumi. Kita perlu beranak pinak, kita perlu memanfaatkan apa yang ada di bumi untuk penerusan hidup – makan, minum, membina rumah, membina komuniti dan lain-lain. Malaikat dengan fitrahnya tidak akan mampu memakmurkan bumi. Tetapi manusia mampu.

Kita dijadikan watak utama di pentas dunia ini. Perhatian utama Allah SWT adalah kepada kehidupan insan. Kepada manusialah diturunkan kitab-kitab, para Rasul, petunjuk untuk menjadikan kehidupan mereka teratur dan baik. Allah SWT tidak menurunkan kitab atau rasul kepada para malaikat. Bahkan malaikat itu sendiri antara tugasannya adalah untuk mengiringi kehidupan manusia – mencatit amalan mereka, menurunkan rezeki untuk mereka, mendoakan mereka, berjihad bersama mereka dan pelbagai lagi.

Maka tidak hairanlah kita apabila Allah SWT berfirman:

“Sesungguhnya Kami telah menciptakan manusia dalam bentuknya yang terbaik.” Surah At-Tin ayat 4.

Memang kita melihat, ketidak mampuan kita untuk menahan godaan, menundukkan hawa nafsu, serta kemungkinan untuk kita memilih sesuatu yang buruk itu, sebagai kekurangan dan kelemahan seorang manusia. Serta kemungkinan untuk kita dilemparkan ke neraka itu, sering membuatkan kita tidak senang dan gelisah.

Namun bila difikirkan semula akan peranan kita dalam kewujudan ini, kita melihat bahawa itu semua hakikatnya penting untuk wujud di dalam kehidupan seorang insan.

Dan kita mengambilnya sebagai ujian yang perlu dimenangi.

Agar mendapat pengakhiran yang menyenangkan.

Yakni syurga yang kekal abadi.

 

Syaitan

Allah SWT juga mewujudkan untuk manusia itu syaitan. Ada banyak pihak yang membahaskan akan asal usul syaitan. Dan saya sarankan rakan-rakan pembaca memperbanyakkan pembacaan berkait hal ini daripada pelbagai sumber. Namun sekadar ilmu saya yang tidak seberapa ini, dan sedikit berdasarkan pengajian di Yarmouk University, apa yang kita panggil sebagai syaitan itu hakikatnya adalah kaum jin yang derhaka kepada Allah SWT, dan bertindak memfokuskan kehidupan mereka untuk menyesatkan manusia.

Pensyarah saya di Yarmouk University, untuk mata pelajran Madkhal Ila Aqidah(mata pelajaran asas untuk ilmu Aqidah), Dr Samirah Tohir pernah menyatakan bahawa kalimah syaitan itu berasal dari perkataan ‘sya-to-na’, yang membawa maksud ‘bu-ngi-da’ – yakni bermaksud menjauhkan. Maka syaitan itu ialah apa-apa yang bertindak hendak menjauhkan kita daripada Allah SWT. Kerana itu, Dr Samirah Tohir menambah, Allah SWT mengajarkan dalam Surah An-Nas doa untuk kita berlindung dari hasutan jahat jin dan manusia.

“Dari kejahatan pembisik penghasut yang timbul tenggelam. Yang melemparkan bisikan dan hasutannya ke dalam hati manusia, dari kalangan jin dan manusia.” Surah An-Nas ayat 3-4.

Kewujudan syaitan ini, yakni para penghasut ke jalan keingkaran ini, bermula dengan penderhakaan Iblis. Penderhakaan Iblis itu bermula dengan keengganannya untuk mematuhi perintah Allah SWT, yang mengarahkan agar para malaikat sujud kepada Adam.

“Dan (ingatlah) ketika kami berfirman kepada malaikat: Tunduklah (beri hormat) kepada Nabi Adam. Lalu mereka sekaliannya tunduk memberi hormat melainkan Iblis; ia enggan dan takbur, dan menjadilah ia dari golongan yang kafir.” Surah Al-Baqarah ayat 34.

Menurut ayat ini, ada yang berpendapat bahawa Iblis itu salah satu dari kalangan malaikat. Namun apabila kita padankan dengan ayat-ayat lain di dalam Al-Quran, ternyata Iblis bukan dari kalangan malaikat. Kerana dia mengakui bahawa dia diciptakan daripada api – yakni usul penciptaan Jin.

“Allah berfirman: Apakah penghalangnya yang menyekatmu daripada sujud ketika Aku memerintahkannya kepadamu? Iblis menjawab: Aku lebih baik daripada Adam, Engkau (wahai Tuhan) jadikan daku dari api sedang dia Engkau jadikan dari tanah. Allah berfirman: Turunlah engkau dari Syurga ini, kerana tidak patut engkau berlaku sombong di dalamnya; oleh sebab itu keluarlah, sesungguhnya engkau dari golongan yang hina.” Surah Al-A’raf ayat 12-13.

Maka semenjak itu, Iblis berazam untuk menyesatkan manusia.

“Iblis berkata: Berilah tempoh kepadaku hingga hari mereka dibangkitkan (hari kiamat). Allah berfirman: Sesungguhnya engkau dari golongan yang diberi tempoh (ke suatu masa yang tertentu). Iblis berkata: Oleh kerana Engkau (wahai Tuhan) menyebabkan daku tersesat (maka) demi sesungguhnya aku akan mengambil tempat menghalangi mereka (dari menjalani) jalanMu yang lurus. Kemudian aku datangi mereka, dari hadapan mereka serta dari belakang mereka, dan dari kanan mereka serta dari kiri mereka; dan Engkau tidak akan dapati kebanyakan mereka bersyukur.” Surah Al-A’raf ayat 14-17.

Maka selain hawa nafsu yang memang menjadi sebahagian dari fitrah penciptaan manusia, Allah SWT memberikan lagi ujian dalam bentuk syaitan yang menggoda. Syaitan dan Iblis ini tugasnya adalah untuk menyesatkan insan dengan bisikan-bisikan, cadangan-cadangan yang menyesatkan. Mereka mengambil kesempatan atas kewujudan hawa nafsu yang ada pada diri manusia tadi, untuk menolak manusia ke batas-batas yang tidak sepatutnya dilanggar.

Dan ini juga adalah antara puncanya mengapa manusia itu tidak dapat melepaskan diri dari melakukan dosa. Ada makhluk yang kerjanya 24 jam sehari, 7 hari seminggu, berusaha bersungguh-sungguh untuk membawa manusia ke jalan keingkaran dan penderhakaan.

Maka pastinya, akan ada hari dan waktunya, kita jatuh tersungkur.

 

Wawasan Kehidupan Insan

Rakan-rakan, berdasarkan subtopik yang telah saya bentangkan, kita sepatutnya menjadi faham akan hubungan antara manusia dan dosa. Kita tidak akan terlepas daripadaya. Pasti ada kekurangannya. Tambah-tambah, perbuatan dosa itu sendiri tidak terhad pada perkara-perkara fizikal. Bisikan-bisikan rasa meninggi diri, rasa ujub dan riya’, itu semua mendatangkan dosa.

Memang mustahil untuk seseorang itu menjadi suci. Kecuali bagi mereka yang benar-benar Allah SWT tetapkannya untuk menjadi maksum, seperti Rasulullah SAW.

Memang sudah pasti akan ada yang bersedih kerana memikirkan bahawa dirinya tidak akan terlepas daripada dosa. Jika dirinya sudah berjaya bertaubat pun, tiada jaminan yang menyatakan bahawa dirinya tidak akan tersungkur semula. Ini kadangkala membuatkan manusia kecewa dan berputus asa. Hingga mungkin ada yang mempersoalkan, akan mengapa Allah SWT menciptakannya? Apakah hanya untuk dirinya dilemparkan ke neraka?

Rakan-rakan yang saya kasihi, di sinilah pentingnya untuk kita benar-benar mengenali Allah SWT. Persoalan yang mesti kita tanya kepada diri kita, apakah Allah SWT itu zalim? Tidak sesekali.

Renungilah hadith qudsi berikut.

Daripada Abu Dzar Al Ghifari RA, daripada Rasulullah SAW, sebagaimana baginda riwayatkan daripada Rabbnya Azza Wajalla bahawa Dia(Allah) berfirman: “Wahai hambaKu, sesungguhya Aku telah mengharamkan kezaliman atas diriKu dan Aku telah menetapkan haramnya (kezaliman itu) di antara kalian, maka janganlah kalian saling berlaku zalim. Wahai hambaKu semua kalian adalah sesat kecuali siapa yang Aku beri hidayah, maka mintalah hidayah kepadaKu niscaya Aku akan memberikan kalian hidayah.” Hadith Qudsi Riwayat Muslim.

Ya, menariknya hadith qudsi ini adalah apabila Allah SWT melaungkan bahawa Dia telah mengharamkan kezaliman terhadap diriNya sendiri. Bermakna, Allah SWT itu tidak akan sesekali berlaku tidak adil kepada manusia. Apabila kita meneruskan pembacaan hadith tersebut, Allah SWT telah memaklumkan juga pada hadith yang sama, bahawa Dia itu pemberi hidayah, maka diarahkan olehNya agar kita meminta hidayah daripadaNya.

Keadilan Allah SWT, dalam menciptakan manusia itu bersama kekurangannya, bersama hawa nafsu yang perlu ditundukkan, bersama godaan syaitan yang perlu ditewaskan, tidak pula Dia tinggalkan kita terkapai-kapai.

Dia menyeru agar kita meminta bantuanNya. Meminta petunjuk. Meminta hidayah. Di dalam hadith yang sama juga, Allah SWT sebut perkara berikut:

“Wahai hamba-Ku kalian semuanya melakukan kesalahan pada malam dan siang hari dan Aku mengampuni dosa semuanya, maka mintalah ampun kepada-Ku niscaya akan Aku ampuni.” Hadith Qudsi Riwayat Muslim.

Ya, Allah SWT sediakan juga ruang untuk meminta ampun, Allah SWT membuka peluang untuk kita membersihkan dosa-dosa kita.

Maka mengapa kita berkeluh kesah? Mengapa kita perlu rasa bahawa kita diciptakan untuk dilemparkan ke neraka?

Allah telah memilih kita untuk menjadi watak utama dalam sejarah penciptaan dunia, bumi diciptakan untuk kita tadbir dan seluruh isinya adalah untuk kita manfaatkan, malaikat diciptakan untuk mengiringi kita, syaitan diciptakan untuk menjadi musuh kita, maka mengapa kita perlu merasakan Allah itu sengaja hendak membebani kita?

Saya suka memikirkan bahawa, Allah SWT itu memilih kita untuk tercipta, adalah untuk kita dapat masuk ke syurgaNya. Ya, mengapa kita tidak boleh bersangka baik sedemikian rupa?

Bukankah itu lebih positif?

Bukankah itu sepatutnya menjadi wawasan kehidupan kita?

Jika kita tidak diciptakan, memang kita tidak akan ada kemungkinan untuk masuk ke neraka, tetapi pada masa yang sama, kita juga rugi kerana langsung tidak punya peluang ke syurga. Kita langsung tiada. Hatta untuk membuat pilihan! Apakah maknanya?

Maka sekarang Allah SWT telah menciptakan kita. Ya, kita ada kemungkinan untuk masuk ke neraka. Tetapi mengapa mesti fokus pada yang negatif? Bersangka baiklah kepada Allah SWT, dan jadikan syurga sebagai wawasan hidup!

Maka kita mulalah merancang untuk memilih yang baik, bertaubat bila berdosa, bangkit semula bila jatuh, positif dengan Allah SWT dan tidak berputus asa!

Tidakkah kita melihat itu akan mencorakkan kehidupan kita menjadi lebih baik?

Itulah dia maknanya semua ini!

Dosa hanya sebuah halangan untuk dilepasi. Ianya bukan sebuah hukuman mati!

Muhasabah!

(Sumber: LangitIlahi.com, oleh Hilal Asyraf)

Apa Komen dan Pendapat Anda

Artikel Berkaitan