Sayang Sabah Facebook

Likes
Sayang Sabah Twitter

11,645

Followers

Sayang Sabah - Portal Berita Negeri Kita

Dosa & Insan: Perjalanan Menuju Tuhan – Dosa Terhadap Allah SWT

7:34pm 14/07/2016 Zakir Sayang Sabah 29 views i-Muslim
Gambar Hiasan

Gambar Hiasan

Rakan-rakan pembaca yang saya muliakan. Terima kasih kerana terus sudi menyelak lembaran buku ini. Semoga pembacaan buku ini memberikan manfaat buat kita dalam perjalanan kita menuju Allah SWT.

Pada bab ini, kita akan membincangkan berkenaan dosa dengan Allah SWT. Selepas kita ambil maklum akan dosa terhadap manusia, kita cuba melihat pula berkaitan dosa terhadap Tuhan kepada manusia.

Sejenak sebelum kita melangkah jauh membincangkan hal tersebut, saya ingin mengajak diri saya dan rakan-rakan pembaca sama-sama membayangkan kebesaran Allah SWT. Ya, berapa besarkah Allah SWT? Tiada jawapan yang tepat. Namun Allah SWT berfirman beberapa kali di dalam Al-Quran bahawa Dia berkuasa atas segala-galanya. Ya, segala-galanya!

Kita boleh bayangkan kekerdilan kita, dengan cuba menggambarkan di mana kah kita di Malaysia ini, apabila kita cuba memandang seluruh Malaysia dari atas. Tidak kelihatan bukan? Bagaimana pula jika kita memandang seluruh Asia dari atas, berapa besarkah kita? Bagaimana pula jika kita memandang kesuluruhan Bumi daripada luar planet ini, berapa besarkah kita? Bagaimana pula jika kita memandang keseluruhan galaksi bima sakti ini, berapa besarkah kita? Dan sebagaimana sains telah tunjukkan kepada kita, galaksi bima sakti bukan satu-satunya galaksi yang wujud di dunia ini. Terdapat banyak galaksi lain. Bayangkan kita cuba untuk melihat kesuluhran galaksi yang wujud dari pandangan luar, kemudian bertanya – berapa besarkah kita ketika ini?

Dan ingat, bahawa Allah SWT lebih besar daripada semua itu, sesungguhnya Dia berkuasa atas segala-galanya. Allahuakbar.

Maka setiap kali kita melakukan dosa, penderhakaan, keingkaran terhadap Allah SWT, ingatlah bahawa kita sedang melanggar perintah Allah SWT yang Maha Besar itu. Yang tiada tandingan itu. Yang berkuasa atas segala-galanya itu.

Bayangkan. Sepatutnya kita rasa kerdil dan beringat-ingat.

 

Bila kita dikatakan berdosa kepada Allah SWT?

Rakan-rakan yang saya muliakan, kita mula berdosa kepada Allah SWT adalah apabila kita mula bertindak melakukan apa yang dilarang oleh Allah SWT. Ini termasuklah dengan dosa kita terhadap manusia. Dosa kita terhadap insan yang lain itu juga termasuk sebahagian daripada pelanggaran perintah Allah SWT.

Contohnya, kita benar-benar melakukan zina, maka ketika itu kita telah berdosa. Kita benar-benar menyakiti manusia lain, ketika itu kita telah berdosa. Kita benar-benar membazir, maka ketika itu kita telah berdosa.

Namun sebagai sebahagian daripada tanda kasih sayangNya, Allah SWT tidak akan sesekali menghukum perkara yang belum kita lakukan, walaupun mungkin di dalam hati, kita ada rasa hendak melakukannya.

Contohnya, di dalam hati kita, ada niat untuk mencuri. Tetapi kita tidak jadi mencuri. Maka niat tadi itu tidak dikira berdosa.

Ini berlainan dengan niat hendak melakukan kebaikan. Jika kita berniat hendak melakukan kebaikan tetapi tidak dapat melaksanakan apa yang diniatkan, niat itu sahaja sudah ada pahala untuknya. Contohnya, kita berniat untuk bangun solat tahajjud, tetapi Allah izin kita terbangkit hanya selepas azan Subuh berkumandang. Niat untuk bangun Solat Tahajjud tadi tetap dikira sebagai pahala di sisi Allah SWT.

Ini berdalilkan hadith berikut:

Sabda Rasulullah SAW: “Sesungguhnya Allah mencatat kebaikan dan kejahatan, kemudian menerangkan tentangnya. Maka barangsiapa yang bercita-cita hendak mengerjakan kebaikan tetapi belum mengamalkannya, Allah mencatat -bagi orang tersebut- di sisi-Nya dengan kebaikan yang sempurna. Barangsiapa yang bercita-cita hendak mengerjakan kebaikan kemudian melakukannya, maka Allah akan menulis untuknya dengan sepuluh kebaikan sehingga 700 kali ganda dan dilipat gandakan sebanyak-banyaknya. Kemudian barangsiapa yang bercita-cita hendak melakukan kejahatan tetapi belum mengamalkannya, maka Allah akan mencatat untuknya kebaikan yang sempurna(tidak meletakkan untuk dosa atas niat buruk tadi). Tetapi barangsiapa yang bercita-cita hendaklah melakukan kejahatan kemudian melakukannya, maka Allah akan mencatat untuknya satu kejahatan sahaja” Hadith Riwayat Bukhari & Muslim.

Lihat rakan-rakan, betapa kasihnya Allah SWT kepada kita.

Berniat buat baik, dapat pahala. Bila buat kebaikan tersebut, pahala dilipat gandakan bermula 10 kali lipat hingga boleh mencapai 700 kali lipat. Tetapi bila kita berniat hendak melakukan kejahatan, tidak dicatat. Jika kita laksanakan pula kejahatan tersebut, hanya dicatat sebagai satu sahaja tanpa dilipat gandakan.

Dan apabila kita membaca hadith yang lain, kita akan lihat bahawa kasih sayang Allah SWT kepada hamba-hambaNya itu tidak bertepi.

“Berkata Malaikat:   Wahai Tuhan, di sana terdapat hambaMu yang hendak melakukan kejahatan. Allah berfirman: Perhatikanlah, sekiranya dia melakukannya, maka catatkanlah untuknya seperti yang dilakukan. Sekiranya dia meninggalkannya (tidak melakukannya), maka catatkanlah untuknya satu kebaikan kerana meninggalkan kejahatan itu lantaran takut balasanKu.” Hadith Riwayat Muslim.

Rakan-rakan, berniat buat jahat, tak dicatat dosanya. Jika melakukannya, dicatat satu kejahatan tanpa diganda-gandakan. Tetapi jika kita berniat melakukan kejahatan, namun meninggalkan perbuatan jahat itu – yakni tidak jadi melakukannya, kerana takut kepada Allah SWT, kerana mahu mentaatiNya, maka dikira pula untuk kita satu kebaikan kerana meninggalkan sesuatu yang dimurkai Allah SWT.

Maha Suci Allah SWT, Maha Kasih Allah SWT!

 

Menghapuskan dosa kita terhadap Allah SWT

Saya sentiasa tersentuh setiap kali menyentuh berkenaan penghapusan dosa. Setiap kali itu, saya akan bersyukur bahawa Tuhan saya ialah Allah SWT. Bayangkan ya, Allah SWT Yang Maha Besar itu, jika Dia mahu, Dia boleh sahaja tidak memberikan kita apa-apa jalan untuk mencuci dosa dan noda kita. Buat apa Allah mahu kisah? Kita tidak menambah apa-apa pun kepadaNya, kerana terlalu kerdilnya kita.

Allah SWT boleh sahaja, setiap kali ada antara kita melakukan kesalahan, terus sahaja Dia timpakan bencana, kecelakaan, sambaran petir dan sebagainya untuk menghapuskan kita kerana menderhakaiNya. Kerana Dia Maha Kuasa. Maha Besar!

Tetapi tidak.

Untuk kita manusia yang kerdil lagi hina ini, Allah SWT tetap tumpahkan kasih sayang yang mendalam. Dikurniakan untuk kita ini taubat.

Taubat ialah jalan untuk menghapuskan dosa-dosa kita. Apabila kita melakukan dosa, keingkaran, penderhakaan kepada Allah SWT, maka taubat adalah jalan untuk membersihkan diri.

Allah SWT sendiri menyeru kepada hamba-hambaNya, mengwar-warkan akan kewujudan taubat ini, agar kita semua tidak berputus harap dan menyangka kita memang ditakdirkan untuk menjadi jahat, atau kita diciptakan untuk dilempar ke dalam neraka. Tidak dan tidak.

Penuh kasih sayang, Allah SWT berfirman:

“Katakanlah (wahai Muhammad): Wahai hamba-hambaKu yang telah melampaui batas terhadap diri mereka sendiri (dengan perbuatan-perbuatan maksiat), janganlah kamu berputus asa dari rahmat Allah, kerana sesungguhnya Allah mengampunkan segala dosa, sesungguhnya Dia lah jua Yang Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani. Dan kembalilah kamu kepada Tuhan kamu dengan bertaubat, serta berserah bulat-bulat kepadaNya, sebelum kamu didatangi azab, kerana sesudah itu kamu tidak akan diberikan pertolongan.” Surah Az-Zumar ayat 53-54.

Firman Allah SWT pada ayat yang lain:

“Wahai orang-orang yang beriman! Bertaubatlah kamu kepada Allah dengan ‘Taubat Nasuha’(taubat yang sebenar-benarnya), mudah-mudahan Tuhan kamu akan menghapuskan kesalahan-kesalahan kamu dan memasukkan kamu ke dalam Syurga yang mengalir di bawahnya beberapa sungai, pada hari Allah tidak akan menghinakan Nabi dan orang-orang yang beriman bersama-sama dengannya(yakni hari akhirat).” Surah At-Tahrim ayat 8.

Kita akan berbicara dengan lebih panjang berkaitan taubat pada bab yang mendatang.

Namun cukuplah setakat ini kita mengetahui bahawa, Allah SWT Yang Maha Besar itu, Yang Maha Perkasa lagi Berkuasa itu, sangat kasih dan cinta kepada kita yang kerdil ini.

Dosa-dosa kita, penderhakaan kita, keingkaran kita kepadaNya, walau sebesar mana pun ia, tetaplah kita diberikan peluang untuk membersihkan diri.

Persoalan terbesar yang perlu kita jawab ialah, sampai bila kita mahu mengabaikan kasih sayangNya ini? Sampai bila, kita hendak meneruskan penderhakaan? Bila kita akan benar-benar bermula untuk berubah?

Sesuatu yang patut kita renung-renungkan dengan mendalam.

 

Sejenak Mengenang Kasih Sayang Allah SWT Kepada Pendosa

Saya mengajak diri saya dan rakan-rakan untuk bertenang sejenak, menarik nafas dan mula mengenang akan kasih sayang Allah SWT.

Pada waktu malam, sebelum kita memejamkan mata, pernahkah kita berfikir apa akan berlaku kepada kita, sekiranya apabila kita tidur selepas itu, kita tidak dibangkitkan semula untuk keesokan harinya?

Saya pernah, banyak kali, memikirkan hal itu. Dan sedar tak sedar, air mata akan mengalir. Tiada siapa dapat menjamin akan kewujudan saya di dunia keesokan hari. Tetapi mengapa kita masih ego untuk mengakui kesalahan diri, bergerak untuk bertaubat dan membersihkan diri?

Banyak memikirkan itu semua, menjadikan saya sangat-sangat merasai kasih sayang Allah SWT. Dalam kita melakukan banyak penderhakaan kepadaNya, banyak memandang enteng perintah dan laranganNya, Allah SWT masih sudi memberikan kita pelbagai nikmat.

Namun kadangkala kita, buat tak endah sahaja. Pun Allah SWT tidak terus menghukum kita. Panjang masa Allah SWT berikan untuk kita sedar dan bergerak bertaubat. Apakah kita pernah merasakan bahawa diri kita ini telah biadab kepada Allah SWT Yang Maha Besar tadi?

Bayangkan, apabila kita dikurniakan lagi hari baru, dan kemudian balasan kita kepadaNya pertama sekali ialah lewat Solat Subuh atau sengaja meninggalkannya? Hamba jenis apakah kita jika bersikap sedemikian rupa?

Tetapi Allah SWT masih kasih. Allah SWT masih sayang.

Hari ini saya dapat menulis perkara ini, dan rakan-rakan pembaca dapat membaca apa yang saya karang. Kita sama-sama hakikatnya diberikan peluang. Peluang untuk membersihkan diri. Peluang untuk berubah. Kasihnya Allah SWT kepada kita.

Sepatutnya kita menangis hiba, terharu dengan cinta yang Allah SWT tunjukkan kepada kita. Sepanjang kehidupan kita hingga ke hari ini, Allah SWT tidak pernah abaikan kita.

Semoga kita dapat menyentuh hati masing-masing, menyemat azam untuk menjadi hamba Allah SWT yang baik bermula sekarang. Buat perancangan, bina strategi, susun aktiviti, untuk menjadi hamba Allah SWT yang soleh dan solehah, bukan sekadar mengharap dan bercakap.

Bukankah kita nanti akan pulang bertemu Allah SWT?

Apakah kita hendak pulang dengan noda-noda penderhakaan masih menyelaputi tubuh kita?

Na’udzubillahi min dzalik.

Allah sayang kepada kita, maka kita sayanglah kepada diri sendiri.

Mustahil kita mahu melemparkan diri kita ke neraka Allah SWT.

Sambutlah kasih sayang Allah SWT yang telah sekian lama dihulurkan.

Sesungguhnya Dia Maha Pengampun, lagi Maha Pengasih dan Maha Penyayang.

(Sumber: LangitIlahi.com, oleh Hilal Asyraf)

Apa Komen dan Pendapat Anda

Artikel Berkaitan