Sayang Sabah Facebook

Likes
Sayang Sabah Twitter

11,791

Followers

Sayang Sabah - Portal Berita Negeri Kita

Cinta Rasul BUKAN Hanya Slogan

3:32pm 01/01/2016 Zakir Sayang Sabah 16 views i-Muslim
Gambar Hiasan

Gambar Hiasan

Sebagai seorang muslim, mencintai Rasulullah s.a.w. adalah suatu keharusan yang tidak mampu ditawar-tawar. Hal ini merupakan hasil dari kesaksian kita akan kerasulan Baginda s.a.w. Dengan berbagai macam cara seseorang akan mencurahkan usahanya untuk membuktikan cintanya. Setiap orang pun punya berbagai cara untuk membuktikannya. Namun tidak semua cara tersebut benar, ada di sana cara-cara yang (masih) keliru.

Bukti Cinta Nabi s.a.w dijelaskan sebagai berikut :


(1) Mendahulukan dan mengutamakan Baginda s.a.w dari siapa pun.
Di antara bentuk mendahulukan dan mengutamakan Nabi s.a.w dari siapa pun iaitu apabila pendapat ulama atau ustaz yang menjadi rujukannya bertentangan dengan hadits Nabi s.a.w maka yang didahulukan adalah pendapat Nabi s.a.w. Sebagaimana yang dijelaskan oleh Imam Asy Syafi’i, “Kaum muslimin telah sepakat bahawa sesiapa saja yang telah jelas baginya ajaran Rasulullah s.a.w, maka tidak halal baginya untuk meninggalkannya kerana perkataan yang lainnya.”

(2) Membenarkan segala yang disampaikan oleh Nabi s.a.w

(3) Beradab, tak segan berselawat. “Orang yang bakhil adalah orang yang apabila namaku disebut di sisinya, dia tidak berselawat kepadaku.” [HR.Tirmidzi]

(4) Ittiba’ (mencontohi) Nabi s.a.w serta berpegang pada petunjuknya.

(5) Ikut berdakwah sesuai ajaran Nabi s.a.w

Hakikat cinta pada Nabi s.a.w adalah dengan mengikuti (ittiba’) setiap ajarannya dan mentaatinya. Pastinya semakin seseorang mencintai Nabinya maka dia juga akan semakin mentaatinya.

Cinta Allah dan Rasul-Nya BUKAN HANYA SLOGAN sehingga perlu bukti. Allah SWT berfirman: ”Katakanlah: “Jika kamu (benar-benar) mencintai Allah, ikutilah aku, niscaya Allah mengasihi dan mengampuni dosa-dosamu.” Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.” (Ali-Imran: 31)

Mari Perbanyak berdoa :

“Allahumma Inni As’aluka Imaanan La Yartaddu Wa Na’iiman La Yanfadu Wa Muroofaqota Muhammadin Fi A’laa Jannatil Khuldi”

اللَّهُمَّ إِنِّي أَسْأَلُكَ إِيمَانًا لَا يَرْتَدُّ، وَنَعِيمًا لَا يَنْفَدُ، وَمُرَافَقَةَ مُحَمَّدٍ فِي أَعْلَى جَنَّةِ الْخُلْدِ

“Ya Allah, aku meminta kepada-Mu keimanan yang tidak akan berubah dengan kemurtadan, kenikmatan yang tiada putus, dan (aku memohon kepada-Mu) agar menjadi pendamping Nabi Muhammad s.a.w di darjat tertinggi dari Surga yang kekal.” (HR.Ahmad).

(Sumber: Percikaniman.org)

Apa Komen dan Pendapat Anda

Artikel Berkaitan