Sayang Sabah Facebook

Likes
Sayang Sabah Twitter

11,668

Followers

Sayang Sabah - Portal Berita Negeri Kita

Cinta Di Hari Badar

7:28pm 14/07/2016 Zakir Sayang Sabah 5 views i-Muslim
Gambar Hiasan

Gambar Hiasan

“Pergilah kamu bersama Tuhanmu berperang, kami akan bersama-sama kamu turut berperang !”

Tidak banyak yang dikatakan oleh Al-Miqdad, salah seorang wakil Muhajirin itu. Sekelumit kata penuh cinta, yang memberikan kekuatan pada meneruskan momentum perjuangan di hari Badar.

Tidak mudah hari Badar itu. Ia menguji keimanan, keyakinan dan rasa cinta sesama mereka.

Tidak mudah kerana bukan itu yang mereka mahukan ketika mereka mula keluar dari Madinah. Hanya mahu mendapatkan semula barang milik mereka dari kafilah Quraisy yang telah memperdagangkannya saat mereka berhijrah beramai-ramai ke Madinah kerana ingin menyelamatkan iman.

Namun, teruji lagi iman mereka saat ini.

 

Cinta Ansar Memperkuatkan Saf

Hanya tinggal mendapat kata putus dari Ansar sahaja sekarang. Muhajirin telah pun memberikan lampu hijau untuk meneruskan perjuangan bersama Rasul.

Saat ini, teruji cinta para Ansar kepada Rasul s.a.w. Bagaimana tidak, mereka telah berbai’ah sebelum ini di Aqabah hanya untuk melindungi Rasul s.a.w. sekiranya baginda berada di Madinah.

“Wahai Rasulullah, kami berlepas diri dari melindungimu sehinggalah kamu sampai ke perkampungan kami.  Sekiranya engkau telah tiba pada kami, maka engkau berada dalam perlindungan kami. Kami akan menghalang engkau dari apa-apa (serangan) sebagaimana kami menghalangnya dari anak-anak dan isteri-isteri kami.”

Itu bai’ah saat masih berada di Aqabah. Bai’ah hanya untuk melindungi ketika baginda berada di Madinah.

Sekarang sudah berada di Badar yang kira-kira 80 batu jauhnya dari Madinah. Mahu lagikah mereka bersama melindungi dan meneruskan perjuangan bersama Rasul s.a.w.? Ditambah lagi dengan risiko kehilangan nyawa yang akan mereka hadapi, apakah mereka sanggup?

“Asyiru alayya ayuhannas !” Rasulullah s.a.w. memberikan isyarat ringkas. Dalam kata lain, maksudnya, “Berilah nasihat padaku wahai sekalian manusia !”

Tidak langsung baginda menyebutkan nama Ansar kerana bimbang mereka tidak bersedia menyahut panggilan juang di luar Madinah. Namun, barangkali didikan Islam telah membuatkan jiwa mereka terpanggil dan cepat memahami.

“Demi Allah, seakan-akan kau memaksudkan kami, wahai Pesuruh Allah.” balas Saad bin Muaz, salah seorang wakil Ansar.

“Ya.” jawab baginda.

Belum pernah baginda menghadapi suasana segetir ini bersama Ansar. Kalau bersama Muhajirin itu, telah banyak kali mereka pernah lalui bersama ketika di Makkah.

Entah apakah yang akan diucapkan oleh wakil Ansar ini. Risau.

Saad bin Muaz bangun lalu berkata, “Kami telah beriman denganmu, membenarkan kamu serta menyaksikan bahawa apa yang telah engkau bawa adalah kebenaran. Dan kami berikan kepadamu seluruh kepercayaan kami untuk taat dan patuh kepadamu. Teruskanlah wahai Rasulullah dengan apa yang engkau mahu lakukan, kami akan tetap bersamamu.

Demi Tuhan yang telah mengutuskan engkau dengan kebenaran, sekiranya dibentangkan di hadapan kami lautan yang luas, dan engkau menyuruh kami menyeberanginya, nescaya kami akan menyeberangi lautan itu bersama-samamu dan tidak akan berpaling daripada kami walau seorang pun.”

Kata-kata itu melegakan dan menggembirakan hati baginda s.a.w. Seakan-akan hilang seketika kerisauan ke atas peperangan pertama yang akan mereka hadapi ini dalam sejarah Islam.

Cinta telah menyebabkan mereka lulus ujian di hari Badar.

Cinta telah menaut hati mereka untuk tetap kekal setia di atas jalan juang meski akan teruji segala apa yang dimiliki oleh mereka, baik nyawa mereka, baik harta mereka.

Cinta telah menumbuhkan kekuatan dalam jiwa mereka menghadapi hari-hari genting yang mereka tidak mereka tahu bagaimana akhirnya, yang mereka sendiri sedar betapa kerdilnya persediaan mereka, namun cinta membuatkan mereka tak rela melihat saudara-saudara seiman mereka pergi berjuang dan bekerja keras sementara mereka hanya menikmati kerehatan dan keenakan dunia.

 

Tapisan Cinta

Masih tulus lagikah cinta kita pada saf-saf perjuangan kita untuk Islam seandainya ujian menerpa sebegini rupa? Dalam keadaan kita merasa kita masih punya banyak kekurangan, dibataskan pula oleh pengalaman-pengalaman yang tidak seberapa, kemudian dibayangi dengan kekuatan musuh yang serba lengkap dan bilangan yang lebih ramai, mahu lagikah kita terus setia memberikan cinta?

Cinta itu nampak harmoni pada kata, tetapi teruji pada maknanya.

Bila dakwah menghadapi halangan demi halangan, cabaran demi cabaran, tapisan cinta akan berlaku.

Sehinggalah tinggal mereka yang benar-benar kukuh keyakinan, yang meyakini bahawa kekuatan dan kemenangan tidaklah dinilai pada ukuran-ukuran fizikal yang kelihatan di mata semata-mata, tetapi juga pada ukuran-ukuran dasar tersembunyi di antara hati manusia dengan Tuhan yang selalu diabaikan.

Demikianlah pesanan Tuhan yang telah menganugerahkan kejayaan di hari Badar.

“Wahai orang-orang beriman, sekiranya kamu bertemu pasukan (lawan), maka berteguhlah hati dan ingatlah Allah sebanyak-banyaknya, semoga kamu mendapat kejayaan.” [Al-Anfal : 45]

Ketika dakwah dan kebenaran terus-menerus diuji, apakah masih tulus cinta di hati?

 

Penutup : Hari-hari Badar

Hari-hari Badar yang pernah muncul dalam hidup kita, masih terpasak kuatkah iman kita ketika itu?

Hari di mana ujian datang menguji kita apa yang tidak pernah kita jangka, hari di mana ujian datang menerpa saf kerja dakwah kita yang kita rasakan masih banyak kekurangan dan kelemahan masih ada dan tak tertanggung untuk melayan ujian yang tiba, hari di mana ujian datang menjenguk kita dalam keadaan pengalaman kita yang sikit menghadapinya.

Dan kita pula mempunyai banyak peluang-peluang untuk berlepas diri dari perjuangan sekiranya kita mahu.

Namun, keimanan dan keyakinan kita kepada Allah akan mengatasi segalanya.

Pada hari itu, teruji kejujuran cinta kita di atas tinta perjuangan, masih mampukah untuk kita terus mengungkapkan, “Pergilah kamu bersama Tuhanmu menghadapi ujian, kami akan bersama-sama kamu turut menghadapinya !”

(Sumber: LangitIlahi.com, oleh Afdholul Rahman)

Apa Komen dan Pendapat Anda

Artikel Berkaitan