Kota Kinabalu
Kota Kinabalu
Sandakan
Tawau
Lahad Datu
Keningau
Putatan
Semporna
Kudat
Papar
Ranau
Beaufort
Kota Belud

Sayang Sabah - Berita Negeri Kita

Berpisah Dengan Ramadhan, Bukan Tuhan

Gambar Hiasan
Gambar Hiasan

Umar bin Abdul Aziz keluar di pagi hari raya, lalu berkata di dalam khutbahnya :

“Wahai manusia !

Kalian telah berpuasa selama 30 hari, dan kalian keluar pada hari ini berharap agar Allah menerima amal dari kalian. Sebahagian salaf tampak jelas kesedihan mereka di hari raya.”

Lalu dikatakan padanya : “Hari ini adalah hari bergembira dan bersuka.”

Maka beliau pun menjawab : “Kalian benar, tetapi aku adalah seorang hamba yang Tuanku perintahkanku untuk kerjakan untuknya satu pekerjaan, tidaklah aku ketahui apakah Dia menerimanya dariku atau tidak.”[1]

 

Menilai Taqwa Dan Akhlak

Semua pensyariatan ibadah utama di dalam Islam, terhubung kait tujuannya dengan taqwa. Solat diikat dengan tujuan taqwa, zakat diikat dengan tujuan taqwa, haji dan puasa juga lebih-lebih lagi.

Dan tujuan taqwa ini pula, akhirnya memberikan kesan kepada pembentukan akhlak dalam diri, yang mana Al-Quran sendiri mengangkat nilai akhlak yang terkesan daripada ibadah-ibadah utama ini.

Bukan setakat dalam urusan ibadat sahaja, bahkan dalam urusan muamalat yang melibatkan hak manusia sesama manusia, Al-Quran menyebutkan menekankan nilai taqwa sebagai mekanisme pembentukan akhlak dalam bermuamalat sesama.

Misalnya, Allah menyebutkan berkaitan memperbaiki hubungan sosial :

“Sesungguhnya orang beriman itu bersaudara, maka perbaikilah di antara dua orang saudara kalian yang bertelagah, bertaqwalah kepada Allah, semoga kalian dirahmati.” [Al-Hujurat : 10]

Allah menyebutkan tentang interaksi dengan Nabi :

“Sesungguhnya mereka yang merendahkan suara mereka di sisi Rasul s.a.w. mereka itu Allah uji hati mereka dengan taqwa.” [Al-Hujurat : 3]

Allah menyebutkan tentang meninggalkan riba yang boleh merosakkan struktur ekonomi masyarakat :

“Wahai orang-orang beriman, bertaqwalah kepada Allah dan tinggalkanlah riba sekiranya kalian benar-benar beriman.” [Al-Baqarah : 278]

Allah menyebutkan tentang talaq :

“Wahai Nabi, apabila kamu menceraikan isteri-isterimu, maka hendaklah kamu ceraikan mereka pada waktu mereka dapat (menghadapi) iddahnya (yang wajar), dan hitunglah waktu iddah itu serta bertaqwalah kepada Allah Tuhanmu.” [Talaq : 1]

Allah menyebutkan dalam permasalahan harta rampasan perang :

“Mereka bertanya kepadamu (wahai Muhammad), katakanlah harta rampasan itu milik Allah dan Rasul-Nya. Bertaqwalah kepada Allah dan perbaikilah hubungan sesamamu.” [Al-Anfal : 1]

Kembali kepada persoalan berkaitan puasa, sesungguhnya antara kesan besar yang diharapkan dari puasa bukan sekadar pahala banyak, amal banyak, tetapi kita keluar darinya dengan akhlak dan peribadi mukmin yang lebih baik.

Kita keluar dengan akhlak Islam yang sebenar. Mulut kita menjauhi mencaci maki dan mengeji orang. Mata kita menjauhi melihat perkara-perkara dosa. Telinga kita sakit jika mendengar umpatan dan cakap-cakap carut marut serta tidak baik. Hati kita tidak senang kalau ada kemungkaran berlaku baik di dalam diri sendiri atau pada orang lain. Kita tidak menzalimi hak dan kepunyaan orang lain.

Kalau kita keluar dari Ramadhan, tetapi peribadi kita sama saja, orang terasa sakit dengan keberadaan kita, kita pun tak menjadi contoh kepada Islam itu sendiri, maka adakah kita berjaya mendapatkan taqwa dari madrasah Ramadhan ini?

 

Syurga Buat Orang Bertaqwa

Allah menyebutkan dalam banyak ayat Al-Quran bahawa syurga itu untuk orang-orang yang bertaqwa.

“Bersegeralah kepada keampunan dari Tuhanmu dan syurga yang seluas langit dan bumi disediakan untuk orang-orang bertaqwa.” [Al-Imran : 133]

“Itulah syurga yang akan Kami wariskan kepada hamba-hamba Kami yang selalu bertaqwa.” [Maryam : 63]

“Perumpamaan syurga yang dijanjikan kepada orang-orang yang bertaqwa …” [Muhammad : 15]

“Sesungguhnya orang-orang yang bertaqwa itu di dalam taman-taman dan sungai-sungai.” [Al-Qamar : 54]

“Sesungguhnya orang-orang yang bertawa berada dalam tempat yang aman. Iaitu di dalam taman-taman dan mata air-mata air.” [Ad-Dukhan : 51-52]

Persoalannya, adakah kita berjaya mencapai taqwa untuk melayakkan kita menjadi kalangan penghuni syurga ini?

 

Bekalan Untuk Terus Komited Dengan Islam

Inilah taqwa, bekalan untuk kita memberikan komitmen terus-menerus kita kepada Islam.

Komited dengan Islam adalah kita komited dengan akhlak-akhlaknya. Sabar, bertolak ansur, bercakap yang baik, kesungguhan, disiplin dan berpegang dengan janji.

Komited dengan Islam adalah kita komited dengan tuntutan dan arahan Allah s.w.t. Kita komited untuk melakukan perkara yang dicintai Allah s.w.t., komited untuk meninggalkan apa yang dilarang-Nya.

Komited dengan Islam adalah kita memberikan komitmen hidup kita terus-menerus kepada Al-Quran dan As-Sunnah. Kita tidak mendahulukan pendapat-pendapat kita sebelum kita merujuk Al-Quran, As-Sunnah dan nasihat para ulama’. Kerana Al-Quran sebagai perlembagaan hidup bukan hanya sebuah syiar, tetapi Al-Quran itu sendiri sepatutnya menjadi kehidupan kita.

Taqwa yang Allah maknakan dalam segenap ibadat, kesannya tidak hanya berjalar pada diri kita saja, tetapi ia akhirnya memberikan kesan kepada hubungan kita sesama manusia, kepada masyarakat di sekitar kita.

Kalau taqwa tidak mampu menumbuhkan itu, kita bimbang seakan-akan kita keluar dari Ramadhan, tetapi tidak diampunkan. Keluar dari Ramadhan, rupanya saki-baki jahiliah tidak dibersihkan.

 

Menutupnya Dengan Istighfar

Maka, Saidina Umar Abd Aziz berpesan agar kita meninggalkan dan menutup Ramadhan dengan 2 perkara, iaitu istighfar dan zakat fitrah. Zakat fitrah adalah kewajipan. Istighfar adalah supaya kita mengucapkan salam perpisahan dengan Ramadhan dalam keadaan kita menunduk diri, rasa diri masih banyak dosa dan kekurangan, serta membersihkan segala kecacatan yang ada di dalam Ramadhan kita.

Istighfar menghapus kekotoran dan dosa. Istighfar juga membersihkan jiwa dari keinginan maksiat.

Semoga Ramadhan kita benar-benar memberikan kesan kepada pembentukan peribadi kita.

Kita berpisah dari Ramadhan, tetapi kita tidak pernah berpisah dengan Tuhan. Siapa yang setelah Ramadhan, dia langsung berpisah hidupnya dengan Tuhan, maka dia telah menjadi hamba Ramadhan.

Renungilah syair ini sebagai penutup :

Berlalunya bulan kesabaran, telah tamat ia dan pergi

Diutamakanlah kejayaan di dalam syurga-syurga bagi mereka yang telah berkhidmat sebaiknya

Bagi orang lalai yang tidak mengambil peluang itu mereka merasai kerugian

Celakanya, alangkah besarnya dengan apa yang telah dia diharamkan darinya

Siapa yang telah terlepas menyemai di waktu semaian

Tidaklah dia dapat melihat hasilnya melainkan hanya kesedihan dan penyesalan[2]


[1] Lathaiful Ma’arif, Ibn Rajab Al-Hanbali

[2] Lathaiful Ma’arif, Ibn Rajab Al-Hanbali

(Sumber: LangitIlahi.com, oleh Afdholul Rahman)

Komen


Berita Berkaitan