Sayang Sabah Facebook

Likes
Sayang Sabah Twitter

11,654

Followers

Sayang Sabah - Portal Berita Negeri Kita

Berlindung Dari ‘Aku’ !

3:11pm 29/12/2015 Zakir Sayang Sabah 9 views i-Muslim
Gambar Hiasan

Gambar Hiasan

“Akulah Tuhan yang Maha tinggi !” demikian ucap Firaun ketika mengingkari dakwah Musa dan segala keajaiban mukzijatnya ke atas dirinya.

Ia adalah ucapan penuh ketakabburan. Bermula dengan lafaz ‘aku’ lagi, kemudian ditambah lagi dengan mengaku dirinya sebagai Tuhan.

Takabbur, kata Dr Salman Audah adalah bermula dengan kita mengatakan, ‘aku sekian-sekian’ dan biasanya berakhir dengan, ‘kau ni siapa?’. [1]

Ia ucapan yang biasa dilafazkan iblis, ketika dia merasa dirinya lebih baik dari Adam ketika awal penciptaan Adam, mempertikaikan keperibadian Adam yang dirasakan lebih rendah darjat dari dirinya.

“Aku lebih baik daripadanya !” [Al-A’raf : 12]

Itulah yang telah menyebabkan iblis dikeluarkan dari syurga, dan dihukum dengan neraka.

“Takabbur adalah menolak kebenaran dan merendahkan manusia.” [HR Muslim, no. 147]

 

‘Aku’

Al-Quran beberapa kali mendidik kita berlindung dari ‘aku’. Pun begitu, tidaklah semua ‘aku’ itu tidak baik. Ada saja banyak ayat di dalam Al-Quran, menyebutkan ‘aku’ itu dalam bentuknya yang positif.

‘Aku’ yang negatif itu adalah ‘aku’ yang terpenjara dalam belenggu hawa nafsunya.

Yang merasa dirinya lebih baik, lebih berhak, lebih itu, lebih ini dari orang lain.

Semaklah surah Al-Kahfi, di dalam kisah pemilik 2 kebun, ketika dinasihati oleh rakannya supaya kembali mentaati Allah, bersyukur kepada Allah, ingat Allah, apa dijawabnya?

“Aku lebih banyak harta daripada engkau, aku lebih ramai pengikut.” [Al-Kahfi : 34]

‘Aku’ adalah unsur pemberdayaan dalam kapitalisme. Bentuk kewujudan ‘aku’ itu tak mesti dalam individu, boleh jadi kelompok manusia, boleh jadi satu syarikat, namun berdiri atas maksud ‘aku’. Tidak mengapa orang lain dizalimi, asalkan ‘aku’ itu mendapat kekuasaan, kekayaan dan segala kelebihan.

Ingatlah apa yang Qarun pernah sebutkan ketika mendapatkan segala harta kekayaannya :

“Aku diberikan harta kekayaan ini hanyalah disebabkan ilmu yang ada padaku.” [Al-Qasas : 78]

Banyak bercakap tentang ‘aku’ dalam hidup kita adalah berbahaya terhadap jiwa kita. Ia adalah sebahagian tanda ketertipuan kita terhadap diri kita.

‘Aku’lah yang buat sekian-sekian.

‘Aku’lah yang betul. Fulan salah.

Apalah fulan sekian-sekian. Sepatutnya buat macam ‘aku’ cakap.

Ia bisa menimpa sesiapa saja tidak kira orang agama atau bukan, ustaz atau pelajar, orang biasa atau ulama’, bahkan para pendakwah sekalipun.  Lebih berbahaya jika ia berada dalam diri orang dengan ‘title’ agama pada dirinya, nescaya ada banyak dalil untuk mempertahankan perbuatannya itu.

 

Mujahadah An-Nafs

Sebab itu, Islam mengajarkan kepada kita untuk sentiasa berperang melawan diri kita sendiri. Ia adalah sebenarnya melawan hawa nafsu yang sentiasa menguasai segala kecenderungan kita.

Hawa nafsulah yang membawa kita untuk sentiasa mengangkat ‘aku’ dalam diri kita.

Mengangkat ‘aku’ untuk sentiasa merasa diri betul dan orang lain salah. Ia adalah titik mula untuk melakukan kezaliman terhadap orang lain.

Itulah yang diucapkan syaitan ketika diusir keluar dari syurga, tidak menyalahkan dirinya, sebaliknya meletakkan kesalahan itu pada Allah.

“Wahai Tuhanku, kerana Engkau telah menjadikan aku sesat.” [Al-Hijr : 39]

Sebaliknya, Allah mengajarkan kita sesuatu yang berbeda melalui Adam a.s. ketika mana Adam dan Hawa dikeluarkan dari syurga. Apa yang diucapkan mereka berdua? Apakah mereka meletakkan kesalahan pada Allah?

“Tuhan kami, kami telah menzalimi diri kami sendiri.” [Al-A’raf : 23]

Tidak, bahkan mereka menyedari bahawa itu adalah sebenarnya kesalahan mereka, lalu mereka mengakui diri mereka dengan penuh kerendahan hati, meminta ampun dari Allah dan membersihkan diri mereka.

‘Aku’ seringkali susah mahu mengakui kesalahan diri sendiri. Seboleh mungkin, kalau ada masalah tertimpa, sama ada dicari atau direka seribu satu alasan untuk tidak mengakui dirinya atau meletakkannya pada orang lain.

Sebab itu, pentingnya proses mujahadah an-nafs (berperang atas diri sendiri) supaya kita akhirnya yang menguasai nafsu yang ada dalam diri kita, bukan kita yang dikuasai nafsu dan segala ketakabburannya.

“Barangsiapa yang berjihad di jalan Kami, nescaya Kami hidayahkannya jalan-jalan Kami.” [Al-Ankabut : 69]

Ibnul Qoyyim Al-Jauziyah memberi komentar terhadap ayat ini dalam Al-Fawaid, berkata :

“Allah menghubungkaitkan hidayah dengan jihad. Sesempurna hidayah pada seorang manusia itu adalah pada mereka yang paling besar jihadnya. Dan jihad yang paling fardhu adalah jihadun nafs (jihad atas diri sendiri), jihad al-hawa (melawan hawa), jihadus syaiton dan jihadud dunia.”[2]

 

Penutup : Kepada ‘Aku’, Allahlah Yang Maha Agung

‘Aku’ tidak hebat mana pun ketika ‘aku’ merasa lebih daripada orang. Allahlah yang memiliki segala kurniaan dan kelebihan ketika kita merasa demikian.Wallahu zul fadhlil ‘azhim.

‘Aku’ ketika merasa lebih berhak terhadap sesuatu berbanding orang, lebih berhak terhadap ‘title’, lebih berhak dipuji, lebih berhak ke atas kedudukan, ingatlah bahawa semua itu milik Allah. Kalau kita memilikinya, kita harus bertanya dengan jujur kepada ‘aku’, apakah ia akan menjadikan kita semakin dapat berkhidmat kepada ubudiah kepada Allah, atau hanya akan semakin merosakkan diri kita?

‘Aku’ sebenarnya tiada apa-apa. ‘Aku’ sendiri adalah ciptaan Allah, segala pada ‘aku’ adalah kurniaan Allah. Allahlah yang Maha Agung. Allah Pemilik segalanya. Kita hanya meminjam sahaja.

Ingatlah Allah ketika kita merasa lebih sendiri. Ketika kita merasa ‘aku’.

Segala yang ‘aku’ miliki di dunia akan fana dan ‘aku’ akan dikembalikan ke akhirat bertemu Allah. Maka apakah ‘aku’ akan selamat ketika berhadapan dengan Rabb Yang Maha Agung, Maha Tinggi sekiranya di dunia kita merasa diri kita agung sendiri, kita merasa diri kita tinggi?

Berlindunglah dengan Allah dari ‘aku’ ! Mari menjadi hamba !

————————————————————

[1] Salman Audah, Ana Wa Akhawatuha

[2] Ibnul Qoyyim Al-Jauziyah, Al-Fawaid, [J:1, hal59]

(Sumber: LangitIlahi.com, oleh Afdholul Rahman)

Apa Komen dan Pendapat Anda

Artikel Berkaitan