Sayang Sabah Facebook

Likes
Sayang Sabah Twitter

11,775

Followers

Sayang Sabah - Portal Berita Negeri Kita

Bangkai ikan ‘hiasi’ gelanggang luncur ais diselar

8:20am 30/11/2016 Pak Roshan 55 views Global
SEBAHAGIAN ikan dan hidupan laut lain yang ditanam di atas permukaan gelanggang luncur ais itu. Orang ramai bermain di gelanggang luncur ais itu yang ‘dihiasi’ bangkai ikan di dalamnya. - AFP

SEBAHAGIAN ikan dan hidupan laut lain yang ditanam di atas permukaan gelanggang luncur ais itu. Orang ramai bermain di gelanggang luncur ais itu yang ‘dihiasi’ bangkai ikan di dalamnya. – AFP

Tokyo: Sebuah gelanggang luncur ais yang menggunakan 5,000 bangkai ikan yang dibekukan di bawah permukaannya sebagai hiasan terpaksa ditutup selepas dikritik hebat.

Taman tema Space World yang mengendalikan gelanggang itu kini mencairkan permukaannya dalam proses yang dijangka mengambil masa seminggu selain mengadakan upacara peringatan untuk ikan yang digunakan itu.

Gelanggang di barat daya Jepun itu dibuka 12 November lalu selepas 5,000 ikan dibekukan di bawah permukaannya sebagai hiasan untuk membolehkan peluncur bermain di atasnya. Ikan itu disusun membentuk perkataan ‘helo’ dan anak panah.

Bagaimanapun, konsep itu diselar sebagai tidak beretika, memaksa gelanggang yang terletak di bandar Kitakyushu itu ditutup, kata jurucakap Space World Koji Shibata.

“Kami dikritik hebat,” katanya.

Shibata berkata, semua ikan itu sudah mati ketika dibeli dan berada dalam keadaan tidak elok dijual dipasar sebagai makanan.

“Kami memang mengadakan perbincangan sama ada ia boleh diterima dari segi moral sebelum memutuskan meneruskan projek berkenaan,” katanya.

Sementara itu, Pengurus Besar Space World, Toshimi Takeda berkata, tujuan mereka meletakkan hiasan itu adalah untuk membolehkan pengunjung berseronok sambil belajar mengenai ikan.

“Kami mahu pengunjung rasa seperti meluncur di atas permukaan laut. Bagaimanapun, selepas mendengar kritikan orang ramai kami memutuskan tidak meneruskannya.

“Kami merancang upacara peringatan untuk ikan berkenaan dan sudah menjemput seorang sami. Ini memang sudah dirancang dari awal, sebelum kami dikritik,” katanya. – Agensi/HMetro

IKAN berkenaan disusun membentuk perkataan ‘helo.’

IKAN berkenaan disusun membentuk perkataan ‘helo.’

Apa Komen dan Pendapat Anda

Artikel Berkaitan