Sayang Sabah Facebook

Likes
Sayang Sabah Twitter

11,650

Followers

Sayang Sabah - Portal Berita Negeri Kita

Akankah Keperitan Hidup Menghentikan Kita?

10:53am 05/11/2015 Zakir Sayang Sabah 84 views i-Muslim
Gambar Hiasan

Gambar Hiasan

Hidup tanpa ada masalah adalah sesuatu yang tidak normal. Mana mungkin ada manusia yang hidupnya senada seirama saja di dunia ini.

Bermula sejak lahir sehinggalah dia mati, hidupnya sentiasa berada dalam kesenangan tanpa ada apa-apa ujian, tanpa ada apa-apa halangan. Mustahil sekali.

Hidup ini kembarnya ujian. Kalau tidak diuji, tidak adalah kehidupan itu sebenarnya.

Untuk apa lagi kehidupan di dunia kalau semuanya senang-senang dan mudah-mudah saja?

Tekanan, ujian dan cabaran inilah yang mewarna-warnikan perjalanan hidup kita. Namun, tak dapat dinafikan kadangkala ada yang tewas kala dirinya dijemput tekanan dan ujian, kala dirinya dijemput kesusahan dan kepayahan.

Tetapi, akankah semua keperitan ini menghentikan kita?

 

Tiadalah Ujian Ini Melainkan Hanya Seketika

Berapa ramai orang yang berada di dalam tempoh diuji, ketika ia diuji ia merasa begitu sedih dan tertekan sekali sehingga ia menyangka seakan-akan ia akan berada dalam keadaan itu buat selama-lamanya. Seakan-akan keperitan itu telah menjadi penutup pintu kebahagiaan untuk dirinya buat selama-lamanya.

Tetapi bila hari demi hari berlalu dan ujian itu pun diangkat sedikit demi sedikit dari dirinya, dia pun telah melupakan apa yang menimpa dirinya itu.

Tanyalah semula pada orang yang diuji itu, di hari dia telah berada di dalam kesenangan dan telah keluar dari ujian itu, apakah dia masih merasakan tekanan dan kesedihan? Apakah dia masih merasakan keresahan dan kedukaan?

Pastilah tidak ada.

Cuma seketika, bukanlah selama-lamanya. Ujian yang mendatangi, kesedihan yang bertamu pada diri, ia bukanlah bersifat abadi. Akan datang suatu masa nanti, kita akan keluar juga darinya.

Bukan selama-lamanya hidup kita berpanjangan di dalam kedukaan dan tekanan sebegitu.

Bukanlah kita ini diciptakan untuk itu, untuk disusahkan atau diberi tekanan. Tidak. Tidak sekali-kali. Tetapi semua itu adalah perencah dalam kehidupan untuk menjadikan kehidupan kita semakin baik.

Menerimanya dengan redha serta berusaha menyelesaikannya akan membuahkan kekuatan pada diri, tetapi mengeluh serta lari meninggalkannya tanpa berusaha menyelesaikannya pula hanya akan menyebabkan kelemahan semakin ketara pada diri.

 

Banyak Golongan Terdahulu Telah Diuji, Tetapi Mereka Tetap Di Atas Jalan Perjuangan

Ujian kita berat. Benar. Kadangkala sehingga membuatkan kita merasakan seakan-akan ingin berputus asa dan berhenti saja daripada meneruskan kehidupan ini.

Segalanya terasa seperti sia-sia, terasa hidup kita begitu gelap dan tidak punya apa-apa lagi.

Tetapi ummat-ummat soleh yang terdahulu,mereka itu yang telah berada di atas panji kebenaran, mereka bahkan diuji dengan ujian yang jauh lebih berat sehingga mengakibatkan keterpaksaan ke atas diri mereka untuk berada di antara dua pilihan, sama ada mahu meneruskan perjuangan di atas kebenaran ataupun berputus asa dan berhenti saja serta menuruti saja apa yang diinginkan oleh orang yang menentang mereka.

Pernah sekali salah seorang Nabi s.a.w., Khabbab bin Arat mengadu kepada baginda, setelah melihat dan mengalami penderitaan yang begitu teruk sekali akibat penindasan yang dilakukan oleh musyrikin Makkah terhadap orang-orang Islam yang masih sedikit ketika itu, dia pun berkata :

“Tidak mahukah engkau meminta pertolongan untuk kami? Tidak mahukah engkau berdoa untuk kami?”

“Sesungguhnya orang-orang sebelum kamu ada yang telah ditangkap, lantas digali lubang lalu ia ditanam di dalamnya, kemudian ada yang digergaji kepalanya hingga terbelah dua, dan disikat badannya dengan sikat besi sehingga meluruhkan daging dan tulangnya, namun demikian itu tidak memalingkannya dari agamanya. Demi Allah, Allah pasti akan menyempurnakan urusan ini sehinggalah orang yang bermusafir dari San’a ke Hadramaut tidak takut melainkan kepada Allah, akan tetapi kamu adalah golongan yang gopoh.” [HR Bukhari, no. 809]

Khabbab bin Arat, bukan kita tidak tahu, dia sendiri telah diuji dengan ujian yang teruk. Diletakkan besi panas ke atas belakang tubuhnya oleh tuannya setelah tuannya mengetahui akan keislamannya. Teruk sehingga begitu sekalipun, Rasul s.a.w. masih tetap memberikan isyarat agar mereka terus bersabar sehingga sampai masa untuk mereka memetik kejayaan nanti.

Kalau ikutkan ketidaksabaran Khabbab dan beratnya penderitaan yang dihadapinya, maka bila-bila masa saja boleh terdetik dalam hatinya untuk berhenti daripada meneruskan perjuangan bersama Islam. Tetapi tidak, Khabbab meskipun diuji sedemikian teruk, ia masih terus tetap berada di atas jalan Islam bersama Rasul s.a.w.

Inilah hikmah apabila kita terus positif di atas jalan kehidupan apatah lagi di atas jalan kebenaran. Berlapang dada, redha menerima dan berusaha pula menempuhinya dengan baik akan membuatkan kita menghargai erti kehidupan ini.

Bahawa kalau semuanya mudah-mudah saja untuk dikecapi dalam kehidupan ini, pastilah tidak ada kenikmatan dalam kehidupan. Tidak ada harga yang tinggi terhadap segala kenikmatan yang kita perolehi. Memperoleh kenikmatan pun tidak dirasakan sebagai satu yang bermakna, tetapi hanya sesuatu yang biasa.

 

Penutup : Adakah Keperitan Akan Menghentikan Kita?

Seharusnya keperitan menjadikan kita lebih dekat dengan Allah, bukannya menyebabkan kita semakin jauh daripadanya.

Berapa ramai orang yang telah diuji dengan kesedihan, dirundung kedukaan, kesedihan dan kedukaan telah berjaya membawa dirinya semakin dekat dengan Allah. Berapa ramai pula orang yang telah diuji dengan kesedihan dan kedukaan, tetapi menyebabkan dia semakin jauh dan berputus asa pula dengan rahmat Allah.

Keperitan ini hanya seketika. Apakah padan dengan seketika dalam tempoh umur kita sekitar 60-70 tahun ini (sekiranya diizinkan Allah) menghalang kita daripada menikmati kebahagiaan berkali ganda di syurga Allah yang kekal selama-lamanya itu?

Sudah tentulah sangat tidak padan.

Maka, jangan biarkan keperitan hidup menghentikan diri kita. Kita ada Allah, tempat kembali kita. Kenapa tidak kita pergi kepada-Nya, mengadu kepada-Nya setiap kali kita merasakan kesusahan dan keperitan hidup?

Belajar redha, positif dan teruskanlah bergerak !

(Sumber: LangitIlahi.com, oleh Afdholul Rahman)

Apa Komen dan Pendapat Anda

Artikel Berkaitan