Kota Kinabalu
Kota Kinabalu
Sandakan
Tawau
Lahad Datu
Keningau
Putatan
Semporna
Kudat
Papar
Ranau
Beaufort
Kota Belud

Sayang Sabah - Berita Negeri Kita

Ada Isyarat ELT Dikesan Tetapi Lemah – Tentera Indonesia

Seorang pegawai Badan Mencari dan Menyelamat Nasional Indonesia (BASARNAS) menunjukkan lokasi pencarian pesawat AirAsia QZ8501.
Seorang pegawai Badan Mencari dan Menyelamat Nasional Indonesia (BASARNAS) menunjukkan lokasi pencarian pesawat AirAsia QZ8501.

Pihak berkuasa Indonesia memaklumkan bahawa ada isyarat kecemasan yang dihantar oleh alat Emergency Locator Transmitter (ELT) tetapi isyaratnya lemah.

Hari ini, Tempo memetik sumber dari Angkatan Tentera Indonesia yang terlibat dalam operasi mencari dan menyelamat (SAR) pesawat AirAsia Indonesia QZ8501 yang hilang sejak pagi semalam.

Pesawat itu dipercayai berada di antara Pulau Bangka dan Belitung.

“Isyarat kecemasan dikesan, tapi lemah,” katanya.

Fungsi ELT ialah menghantar isyarat lokasi di mana ia berada apabila sesebuah pesawat terhempas atau pun tenggelam di dalam laut.

Ia mampu menghantar isyarat terus-menerus sehingga bateri kuasanya habis iaitu kira-kira 30 hari.

Sementara itu, Pesawat maritim AP-3C Orion milik Tentera Udara Diraja Australia mendakwa mengesan ‘sesuatu’ di perairan Pangkalan Bun, di Kalimantan Tengah, kata Panglima Komando Operasi I Jakarta, Dwi Putranto.

Portal berita Detik.news melaporkan, lokasi itu adalah 100 batu dari Pengkalan Bun arah barat selatan atau 700 batu dari lokasi terakhir pesawat QZ8501 AirAsia Indonesia dilaporkan hilang.

Pencarian QZ8501 Semalam Di Udara Indonesia 

“Tadi pesawat Orion mengesan ‘sesuatu’ tapi belum dipastikan sesuatu itu apa, sekarang pesawat kita dari utara sudah bergerak ke lokasi itu,” kata Dwi kepada wartawan di Bandara Halim Perdanakusuma Jakarta.

Ia sekaligus berbeza dengan hasil penemuan tentera Indonesia di antara Pulau Bangka dan Belitung. –MYNEWSHUB

Komen


Berita Berkaitan