Sayang Sabah Facebook

Likes
Sayang Sabah Twitter

11,658

Followers

Sayang Sabah - Portal Berita Negeri Kita

8 Cara Bergurau Mengikut Syariat

10:57am 04/11/2015 Zakir Sayang Sabah 177 views i-Muslim
Gambar Hiasan

Gambar Hiasan

Berguraulah bersesuaian dengan Syariat. Siapa yang tidak suka bergurau? Hampir semua orang suka. Rasulullah s.a.w pun juga demikian.
Abu Hurairah RA pun menceritakan, para sahabat bertanya kepada Rasulullah s.a.w, “Wahai, Rasullullah! Apakah engkau juga bersendau gurau bersama kami?” Maka Rasulullah s.a.w menjawab dengan sabdanya, “Betul, hanya saja aku selalu berkata benar.”(HR.Ahmad)


Berikut adalah hal-hal yang perlu diperhatikan ketika bergurau.

(1) BETULKAN TUJUAN iaitu bergurau untuk menghilangkan kepenatan, rasa bosan dan lesu, serta menyegarkan suasana dengan gurauan yang dibolehkan. Sehingga kita mampu memperoleh semangat baru dalam melakukan hal-hal yang bermanfaat.

(2) JANGAN MELAMPAUI BATAS. Sebahagian orang sering berlebihan dalam bergurau sehingga melanggar norma-norma. Terlalu banyak bergurau akan menjatuhkan wibawa seseorang.

(3).KENALI LAWAN CANDA. Terkadang ada orang yang bergurau dengan seseorang yang tidak suka bergurau, atau tidak suka dengan gurauan orang tersebut. Hal itu akan menimbulkan akibat buruk. Oleh kerana itu, lihatlah dengan siapa kita hendak bergurau.

(4) TIDAK BERDUSTA DALAM BERGURAU. Nabi s.a.w bersabda, “Celakalah seseorang yang berbicara dusta untuk membuat orang tertawa, celakalah dia, celakalah dia.” (HR.Ahmad, Abu Dawud dan Tirmidzi)

(6) JAUHI KATA-KATA BURUK, FITNAH & LUCAH.

(7) JANGAN BERLEBIHAN KETAWA. Nabi s.a.w telah mengingatkan agar tidak banyak ketawa, “Janganlah kalian banyak ketawa. Sesungguhnya banyak ketawa dapat mematikan hati.” (HR.Ibnu Majah)

(8) JANGAN MELECEHKAN PERKARA BERKAITAN DAKWAH ATAU SIMBOL-SIMBOL AGAMA.

Semoga setiap kata, perbuatan, tingkah laku dan akhlak kita mendapatkan redha dari Allah, pun dalam masalah bergurau. Kita sentiasa memohon taufik dari Allah agar termasuk ke dalam golongan orang-orang yang wajahnya tidak dipalingkan saat di kubur nanti kerana mengikuti sunnah Nabi-Nya.

(Sumber: PercikanIman.org)

Apa Komen dan Pendapat Anda

Artikel Berkaitan