Sayang Sabah Facebook

Likes
Sayang Sabah Twitter

11,640

Followers

Sayang Sabah - Portal Berita Negeri Kita

7 Golongan Yang Mendapat Pertolongan Allah Di Padang Mahsyar

10:29am 07/03/2016 Zakir Sayang Sabah 121 views i-Muslim
Gambar Hiasan

Gambar Hiasan

Tahukah anda? Islam menyediakan semua jawapan tentang hidup kita. Samada tentang yang terang atau permasalahan yang ghaib, tentang sejarah serta masa depan; tentang Hidup di Dunia dan Akhirat. Rahsia demi rahsia semuanya boleh dirungkai asal kita dapat mencari kuncinya.

Nak mendapat pertolongan Allah swt di Padang Masyhar nanti? Pun sudah ada jawapan. Bukan satu atau dua, tapi ada banyak cara. Tinggal nak ikut atau tidak sahaja. Tinggal nak buat atau tidak sahaja. Jadi, yang mana satu kita?

Rasulullah saw telah pun membuka rahsia ini lebih 1400 tahun dahulu. Sabda Baginda saw seperti yang diriwayatkan oleh Abu Hurairah ra yang bermaksud:

“Tujuh golongan Allah akan menaungi mereka pada hari yang tiada naungan melainkan naunganNya; Pertama: Imam (pemimpin) yang adil. Kedua: Pemuda yang membesar dengan beribadah kepada Allah. Ketiga: Insan yang hatinya terpaut dengan masjid.

Keempat: Dua insan yang berkasih sayang kerana Allah, mereka bertemu dan berpisah kerana Allah. Kelima: Insan yang diajak (digoda) oleh wanita yang berpangkat dan cantik, lalu ia berkata, ‘Sesungguhnya aku takutkan Allah.’ Keenam: Insan yang bersedekah dengan cara yang tersembunyi sehingga tangan kirinya tidak mengetahui apa yang dibelanjakan oleh tangan kanannya. Ketujuh: Insan yang mengingati Allah secara bersunyian lalu menitiskan air matanya.”
Riwayat Bukhari dan Muslim

#1 – Imam (Pemimpin) Yang Adil

Siapa itu imam dan pemimpin? Kepimpinan boleh jadi dalam konteks yang besar dan khas seperti Pemimpin Negara, Pemimpin Masyarakat, Imam, Penghulu, Ketua Polis dan Hakim.

Pemimpin juga boleh jadi dalam konteks umum seperti Ketua Rumah Tangga (Suami dan ayah), Ketua Pengawas Sekolah, Pengetua ataupun sekadar Ketua Kumpulan bagi aktiviti rekreasi dan riadah yang dirancang bersama kawan-kawan.

Apabila ada yang memimpin dan ada yang dipimpin, maka wujud dunia kepimpinan di situ. Bagaimana pula dengan diri kita? Adakah kita pemimpin kepada diri sendiri? Rasulullah saw menekankan soal kepimpinan sehingga diriwayatkan oleh Ibnu Umar ra yang bermaksud:

“Ketahuilah! Masing-masing kamu adalah pemimpin, dan masing-masing kamu akan dimintai pertanggungjawaban terhadap apa yang dipimpin. Seorang raja yang memimpin rakyat adalah pemimpin, dan ia akan dimintai pertanggungjawaban terhadap yang dipimpinnya.

Seorang suami adalah pemimpin anggota keluarganya, dan ia akan dimintai pertanggungjawaban terhadap mereka. Seorang isteri juga pemimpin bagi rumah tangga serta anak suaminya, dan ia akan dimintai pertanggungjawaban terhadap yang dipimpinnya. Seorang budak juga pemimpin atas harta tuannya, dan ia akan dimintai pertanggungjawaban terhadap apa yang dipimpinnya.

Ingatlah! Masing-masing kamu adalah pemimpin dan masing-masing kamu akan dimintai pertanggungjawaban atas apa yang dipimpinnya.”
Riwayat Muslim: 3408

Allah swt mewajibkan keadilan sehingga ada lebih dari 50 ayat di dalam Al-Qur’an yang menceritakan tentang keadilan. Adil di dalam Islam bermaksud meletakkan sesuatu pada tempatnya.

Persoalannya, bagaimana untuk menimbang dan membanding tempat yang betul bagi setiap perkara itu? Sebenarnya Rasulullah saw telah pun memberi contoh melalui syari’at, peraturan, penetapan dan undang-undang yang telah Allah swt maktubkan di dalam Al-Qur’an dan hadith.

Lengkapnya panduan yang Rasulullah saw tinggalkan untuk kita sehingga meliputi semua aspek seperti kekeluargaan, kemasyarakatan, politik, ekonomi, undang-undang, global, sejarah, kesihatan dan sains sehingga tiada alasan untuk kita menidakkan Islam dalam apa-apa perkara sekalipun.

Kerana inilah pentingnya ilmu untuk seorang Muslim belajar bagi mengetahui syari’at yang paling asas, sekalipun sehingga syari’at yang di bawah amanah dan tanggungjawabnya agar mampu memimpin diri sendiri, keluarga dan masyarakat. Supaya nanti setiap keputusan yang dibuat adalah meletakkan sesuatu pada tempat yang telah ditetapkan mengikut neraca Islam dan neraca Allah swt.

#2 – Pemuda Yang Membesar Dengan Beribadah

Beribadah di sini bukan hanya tertumpu kepada ibadah khusus seperti solat lima waktu, puasa, zakat dan mengerjakan haji.

Malah konteks ibadah termasuk menjaga adab dan akhlak di dalam pergaulan, penggerak contoh teladan kepada yang lebih kecil, bertanggungjawab, bersungguh-sungguh mendalami ilmu dan istiqamah dalam amalannya.

Betapa pentingnya masa muda ini sehingga turut ditegaskan lagi di dalam hadith Rasulullah saw yang lain sebagai bermaksud:

“Pada hari Kiamat tidak seorang pun hamba diperkenankan meninggalkan posisinya kecuali ditanya lima perkara; tentang penggunaan umurnya, masa mudanya, kekayaannya dari mana dia peroleh dan untuk apa digunakan dan apa yang dilakukan terhadap ilmunya.”
Riwayat Tirmidzi: 2416

Menurut Syeikh Abdul Aziz bin Baz Rahimahullah, kepentingan para pemuda sebagai pembangun dan penegak Islam amat ditekankan di dalam hadith-hadith Rasulullah saw sehingga sering berada di bahagian permulaan hadith.

Peranan pemuda cukup besar dan merupakan aset yang sangat berharga kerana ketika usia mudalah segala kudratnya kuat, mindanya tajam, tenaganya ampuh, geraknya pantas dan langkahnya cergas.

Ketika inilah seorang pemuda mampu bangkit dan berjihad untuk Allah swt dan RasulNya dalam pelbagai cabang yang diceburi dalam kehidupannya. Maka saat-saat muda harus dimanfaatkan dengan sepenuhnya dalam pengabdian dan ketaatan kepada Allah swt.

Namun begitu, nafsu di kala berdarah muda ini juga berkeadaan sangat liar dan membara. Amarahnya cukup mudah. Egonya juga agak tinggi. Kematangannya belum ranum. Godaan dunia itu sangat kuat menekan minda dan akalnya.

Maka seorang pemuda yang berjaya menjinakkan nafsunya dan mengawal emosi atas dasar sentiasa ingat dan tunduk patuh pada Allah swt membuktikan kekuatan dan ketaatan yang ada pada dirinya. Dengan segala macam kekuatan dan kenikmatan yang diberi Allah swt ketika waktu muda, di manakah kita habiskannya?

#3 – Insan Yang Hatinya Terpaut Dengan Masjid

Menyelusuri sejarah, peranan masjid sangat utama sebagai pusat ibadah, menyebarkan ilmu, pemerintahan kerajaan, perbincangan permasalahan ummah dan aktiviti kemasyarakatan yang mengukuhkan persaudaraan dan silaturrahim umat Islam dari segi politik, sosial dan ekonomi.

Rasulullah saw, para khalifah ar Rasyidin dan Pemerintahan Khilafah Islam telah memberi contoh bagaimana masjid mesti diimarahkan untuk mengajak lebih ramai lagi yang mendatanginya dan bagaimana fungsinya begitu mustahak untuk kesinambungan syiar Islam di atas bumi Allah swt.

Para pencinta masjid adalah mereka yang terus-menerus melaksanakan semua peranan ini di masjid bagi menjaga kemasylahatan umat. Samada mereka adalah yang memimpin, mentadbir, mengurus, menganjurkan aktiviti-aktivi bermanfaat di masjid mahupun yang terlibat dan menghadirinya.

Merekalah para tetamu Allah swt yang suka kepada kebaikan, menuturkan kebaikan dan mengajak kepada kebaikan dalam mengingati Allah swt. Besarnya amanah dan tanggungjawab ini sebenarnya sehingga Allah swt bukan hanya menaungi mereka di akhirat malah juga memuliakan mereka di dunia seperti hadith yang menyebut:

Dari Abu Hurairah ra dan Abu Said al Khudri ra keduanya bersaksi bahawa Nabi saw bersabda:

“Tidaklah satu kelompok yang duduk mengingati Allah kecuali para malaikat menaungi mereka dengan sayap-sayapnya, dan rahmat Allah meliputi mereka, sakinah turun ke atas mereka dan Allah menyebut mereka dalam majlis para malaikat.”
Riwayat Muslim

Rahmat Allah swt yang luas juga diberikan kepada mereka yang begitu terikat hatinya pada Rumah Allah walau dalam keadaan sembunyi seperti hadith berikut:

Dari Abu Hurairah ra meriwayatkan bahawa baginda Rasulullah saw bersabda:

“Orang yang sentiasa berulang-alik ke masjid di dalam kegelapan malam mereka itulah orang yang hati sanubarinya tenggelam di dalam rahmat Allah.”
Riwayat Ibn Majah

#4 – Dua Insan Bertemu & Berpisah Kerana Allah

Apakah makna kerana Allah swt? Adakah mereka ini hanya bertemu dan berpisah seperti khalayak biasa atau ada makna lain di sebalik ukhwah dan ziarah menziarahi mereka? Allah swt berfirman:

Sebenarnya orang-orang yang beriman itu adalah bersaudara, maka damaikanlah di antara dua saudara kamu (yang bertelingkah) itu; dan bertaqwalah kepada Allah supaya kamu beroleh rahmat. (Surah Al-Hujurat: 10)

Iman seorang hamba itu diiringi dengan bersaudara dan berkasih sayang. Melalui kasih sayang, maka seorang sahabat atau jiran boleh datang bersilaturrahim tanpa prejudis. Mereka saling memberi dan menerima lalu wujudlah suasana yang harmoni.

Yang paling indah, mereka saling nasihat-menasihati dan mengingati sesama sendiri agar tetap mencintai Allah swt. Lalu bersama-samalah mereka menyokong dan bersegera dalam kerja-kerja kebajikan.

Tidak wujud hasad dan dengki di dalam hati mereka melainkan mengharapkan yang terbaik untuk saudara mereka. Mereka memilih untuk saling menghormati dan melindungi diri, keluarga dan harta benda sesama mereka seperti menjaga diri, keluarga dan harta sendiri.

Andai ditakdirkan perpisahan, mereka tidak bersedih hati kerana peringatan tentang keutamaan mendahului Allah swt itu menjadi pegangan dan prinsip mereka dalam menyebarkan kasih sayang Allah. Kasih sayang ini membentuk kekuatan yang luar biasa sehingga Umat Islam bersatu dalam jihad di jalan Allah swt.

Hari ini kita lihat nilai kemanusiaan semakin terhakis. Sikap mementingkan diri jelas sehingga jiran sebelah rumah pun tidak kenal. Budi bukan suatu yang dipandang tinggi melainkan diletak harga material padanya.

Adakah berkasih sayang itu telah jadi suatu yang mustahil di zaman ini? Ayuh! Kita mulakan dengan yang paling mudah sekali seperti anjuran Rasulullah saw di dalam hadith di bawah:

“Demi yang diriku di dalam genggamanNya, kamu tidak akan masuk syurga sehingga kamu beriman, dan kamu tidak beriman sehingga kamu berkasih sayang. Mahukah kamu aku (nabi) tunjukkan sesuatu yang apabila kamu melakukannya maka akan lahirlah kasih sayang? Sebarkan salam di antara kamu.”
Riwayat Muslim dari Abu Hurairah

#5 – Insan Yang Menolak Godaan Wanita

Wanita, godaan dan fitnah darinya sering menjadi peringatan para nabi dan rasul kepada umat masing-masing. Samada kisah Hawa yang memujuk Nabi Adam as memakan buah larangan sehingga tercampak keluar dari syurga.

Atau kisah Nabi Yusuf as yang menolak godaan Zulaikha dengan tegas kerana takutkan Tuhannya; kedua-dua kisah ini mempunyai pengajarannya sendiri. Manusia dicipta dengan nafsu dan beruntunglah mereka yang kuat menjaga maruahnya agar tidak tertipu dan terpedaya dengan keseronokkan sementara lakonan dunia.

Di mana Tuhan? Bagaimana Tuhan? Suatu yang tidak pernah dilihat oleh mata kepala sehingga sering manusia terlalai dan terlupa. Oleh itu, sangat hebatlah apabila seorang hamba mengelak ujian ini semua dengan kesedaran yang tinggi bahawa Allah swt sentiasa mengawasinya.

Justeru golongan yang sentiasa takutkan Allah swt ternyata mempunyai tingkat taqwa yang sangat tinggi sehingga setiap detik hidupnya mampu dirasakan kehadiran Allah swt. Menurut menantu Rasulullah saw, Saidina Ali bin Abi Talib apabila ditanya tentang taqwa beliau menjawab:

“Taqwa adalah takut kepada Allah Yang Maha Agung, mengamalkan wahyu, puas terhadap yang sedikit dan bersiap-siap untuk menghadapi Hari Kebangkitan.”

Dari sini difahamkan bahawa seorang yang takut pada Allah swt bukan sahaja berusaha mengelak dari godaan nafsu malah sentiasa bersiap siaga berdepan hari Kebangkitan dalam apa jua aspek. Bahkan tidak hairanlah kedudukan mereka dilindungi Allah swt di hari Kiamat atas ganjaran buat segala persiapan yang mereka lakukan sepanjang hidup lagi.

#6 – Insan Yang Ikhlas Bersedekah

Tangan kiri berada sangat dekat dengan tangan kanan. Namun apa yang dilakukan oleh tangan kanan tidak disedari oleh tangan kiri. Inilah ikhlas; melakukan sesuatu tanpa mengharap balasan dan pujian dari manusia.

Apabila bimbang pada kemungkinan untuk menjadi riak dan ujub, maka amalan-amalan itu lebih baik disembunyikan dari khalayak. Diantara ungkapan Saidina Ali bin Abi Talib yang boleh menjadi pelajaran adalah:

“Suatu keburukan yang menyesakkanmu lebih baik di sisi Allah daripada kebaikan yang membuatmu ujub.”

Ada manusia mengerjakan suatu kebajikan kerana ingin menunjuk-nunjuk pada yang lain. Kesombongan dan ketakburannya terserlah pada akhlak yang keji sehingga menghina orang lain walaupun ketika melakukan suatu ibadah yang mulia seperti bersedekah. Allah melarang sikap ini dan amalan yang tidak diterima diumpamakan seperti di dalam firmanNya:

(Menolak peminta-peminta sedekah) dengan perkataan yang baik dan memaafkan (kesilapan mereka) adalah lebih baik daripada sedekah (pemberian) yang diiringi (dengan perbuatan atau perkataan yang) menyakitkan hati. Dan (ingatlah), Allah Maha Kaya, lagi Maha Penyabar. (Surah Al-Baqarah: 263)
Wahai orang-orang yang beriman! Jangan rosakkan (pahala amal) sedekah kamu dengan perkataan membangkit-bangkit dan (kelakuan yang) menyakiti, seperti (rosaknya pahala amal sedekah) orang yang membelanjakan hartanya kerana hendak menunjuk-nunjuk kepada manusia (riak), dan ia pula tidak beriman kepada Allah dan hari akhirat. Maka bandingan orang itu ialah seperti batu licin yang ada tanah di atasnya, kemudian batu itu ditimpa hujan lebat, lalu ditinggalkannya bersih licin (tidak bertanah lagi). (Demikianlah juga halnya orang-orang yang kafir dan riak itu) mereka tidak akan mendapat sesuatu (pahala) pun dari apa yang mereka usahakan. Dan (ingatlah), Allah tidak akan memberi petunjuk kepada kaum yang kafir. (Surah Al-Baqarah: 264)

Bersedekahlah. Melaluinya dihubungkan silaturrahim, dikongsi kasih sayang, membersihkan harta, membersihkan hati dan diredhai Allah swt. Namun buatlah dengan beradab. Kerana Allah swt tidak menilai besar kecilnya tapi Allah swt menilai ikhlas, taqwa dan tawadhuk si pemberi sedekah itu.

#7 – Insan Yang Menangis Mengingati Allah

Apa yang diingati seorang hamba terhadap Tuhannya? Takut bila mengenangkan dosa-dosa yang menggunung dan azab keras yang menanti di akhirat. Rasa syukur pada nikmat-nikmat yang tidak terhitung dari Tuhan setiap hari untuknya. Sedar pada setiap teguran yang disampaikan lewat dugaan dan ujian.

Gembira pada khabar berita ganjaran-ganjaran indah di kerajaan syurga. Terharu pada kasih sayang yang mencurah-curah dari Tuhan semesta alam untuknya. Rindu pada wajah Kekasih yang tak pernah curang dan gelisahnya menanti saat kembali untuk akhirnya bertemu.

Terlalu banyak. Malam yang hening,ini hanya ada kamu dan Tuhan. Memikirkan kebesaranNya dan betapa bodohnya diri sendiri, adakah masih tidak mampu mengundang tangis? Rasulullah saw bersabda:

“2 mata, yang keduanya tidak akan tersentuh api Neraka iaitu mata yang menangis kerana takut kepada Allah, mata yang di malam hari berjaga-jaga (dari musuh) di jalan Allah.”
Riwayat Tirmidzi, kitab Fadbaa-ilil jibaad ‘an Rasulillaah, bab Maa Jaa-a fii Harasi fii sabilillaah: 3829

Terlalu keras sekeping hati yang tidak mampu untuk menangis bila mengingati Tuhan. Sedarkah? Apa sudah cukup selamatkah keberadaan kita di dunia dan sudah cukup terjaminkah tempat kita di akhirat?

Dari Uqbah bin Amir ra, dia berkata:

Aku bertanya, “Wahai Rasulullah bagaimana caranya agar selamat?” Rasulullah bersabda: “Kendalikan lisanmu, hendaknya rumahmu membantumu merasa nyaman (untuk beribadah), dan menangislah karena dosa-dosamu.”
Riwayat Tirmidzi

Sungguh Sang Khaliq sentiasa merindui bicara hamba-hamba kepadaNya. Dia sentiasa menanti dan menunggu saat hamba kembali mengharapkan hanya Dia. Sunyinya seorang hamba dengan Sang Pencipta bukan sahaja di dalam sujud sepertiga malam.

Tapi sunyinya sebuah jiwa yang hanya bersama Sang Pencipta di kala siang sehingga dunia bukan lagi runsingan dan perhatiannya. Secara ringkas terdapat persamaan dikalangan golongan-golongan yang disebut Nabi di atas. Mereka adalah insan-insan yang takut pada Allah swt.

Kerana itu setiap tindakan, fikiran dan keputusan adalah atas dasar mengusahakan apa yang disuruhNya dan menghindarkan apa yang dilarangNya. Kesemua ini bukan hanya kerana sifat Taqwa dan tanda keTaatan sebagai hamba.

Sebaliknya juga untuk melibatkan interaksi, intergriti dan menjaga hubungan sesama manusia dan makhlukNya. Mereka menyebarkan kasih sayang ke seluruh alam kerana Allah swt itu penuh dengan Rahman dan Rahim.

Jadi, di mana kita?

(Sumber: Tazkirah.net,oleh Nurul Akmal Ibrahim)

Apa Komen dan Pendapat Anda

Artikel Berkaitan