Sayang Sabah Facebook

Likes
Sayang Sabah Twitter

11,669

Followers

Sayang Sabah - Portal Berita Negeri Kita

3 Tahap Membina Iman Dalam Pendidikan Anak-Anak

9:58am 30/08/2016 Zakir Sayang Sabah 61 views i-Muslim
Gambar Hiasan

Gambar Hiasan

Iman adalah satu perjalanan: Iman yang cuba kita bina pada anak-anak kita adalah suatu proses atau perjalanan.

Ini bermakna, kita tidak menunggu umur tertentu untuk mereka mengenali dan beriman kepada Allah TETAPI kita harus tanamkan dan pupuk sejak awal kelahirannya bahkan bermula dengan pemilihan ibunya atau isteri kita, ketika dalam kandungan hinggalah ia lahir dan membesar.

Iman ini perlu difahami secara betul, dididik dengan proses yang betul pada diri kita dan anak anak yang kita kasihi.

Rasa sayang dan kasih saja tidak mencukupi. Perasaan sayang dan kasih itu pun tidak harus terikat hanya pada nilai duniawi semata mata. Biarlah perasaan itu menjadikan kita ingin melihat kebahagiaan dan keselamatan mereka di dunia dan akhirat.

Iman seharusnya menjadi dasar dalam pendidikan anak anak kita.

Dr Ali Hasyimi menggambarkan proses pembinaan iman itu dalam 3 tahapan.

Tahap 1: Makrifatullah (mengenal Allah)

Anak anak kita seharusnya mengenal Allah sebagai Pencipta, Pentadbir bahkan penentu segala galanya dalam kehidupan kita.

Dialah yang menggerakkan awan, menurunkan hujan, menumbuhkan tumbuh tumbuhan dan mematikannya. Dialah yang menentukan rezeki kita, bahagia atau dukanya kita, sakit dan kesembilan bahkan ajal maut kita.

Anak anak kita juga mesti diperkenalkan Allah sesuai dengan nama namaNya dan sifat sifatNya. Sehingga mereka melihat dan memahami betapa Adilnya Allah dalam mengurus alam dan kehidupan bahkan mereka merasai kasih sayangNya (ar Rahim), kelembutanNya (al Halim), kehalusan dan ketelitian dalam urus tadbirNya (al Latif) dan sifat serta asma’ yang lain sehingga tumbuhnya rasa tenang dan aman berdepan dengan hakikat kehidupan. Bahkan mereka mampu merasai keharmonian dan keadilan dalam urus tadbir Allah SWT sesuai firman Allah SWT

وَعَسَىٰ أَنْ تَكْرَهُوا شَيْئًا وَهُوَ خَيْرٌ لَكُمْ ۖ وَعَسَىٰ أَنْ تُحِبُّوا شَيْئًا وَهُوَ شَرٌّ لَكُمْ ۗ وَاللَّهُ يَعْلَمُ وَأَنْتُمْ لَا تَعْلَمُونَ
“Dan boleh jadi kamu benci kepada sesuatu padahal ia baik bagi kamu, dan boleh jadi kamu suka kepada sesuatu padahal ia buruk bagi kamu. Dan (ingatlah), Allah jualah Yang mengetahui (semuanya itu), sedang kamu tidak mengetahuinya.” – Al Baqarah:216Tahap 2: Merasai kewujudan dan kehadiran Allah SWT.Anak anak kita perlu dididik sehingga mereka merasai kebersamaan Allah dalam kehidupan mereka. Allah Maha Melihat, Allah Maha Mendengar bahkan Allah Maha Tahu apa yang ada dalam jiwa dan fikiran mereka.

Untuk itu tidak cukup mendidik anak anak hanya dirumah tetapi kita bawa mereka untuk mentadabburi kitab kauniyah (iaitu alam umpama sebuah kitab yang menggambarkan kebesaran dan kehebatan Allah SWT).

Ibubapa juga melalui sikap tenang, redha dan pasrah menjadi contoh untuk menggambarkan hakikat ini.

Tahap 3: Berinteraksi Dengan Allah

Anak anak kita perlu selalu diajar untuk bersyukur, bertasbih dan memuji Allah SWT. Bukan hanya dengan lagu lagu tetapi dalam setiap tindakan dan sikap hidup kita.

Anak anak perlu tahu bahawa berdoa itu bukan hanya dalam atau selepas solat tetapi setiap waktu Allah mendengar kita.

Ibu bapa perlu menjadikan diri mereka sebagai contoh dalam hal ini. Ketika berdepan dengan masalah…ajar mereka berdoa.

Sebagai contoh; pernah kereta yang saya pandu, tayarnya terbenam dalam lumpur sehingga kereta yang kami naiki tidak dapat bergerak. Saya panggilkan anak anak saya, kejutkan yang tidur dan ajak mereka berdoa bersama sama disamping saya cuba ikhtiarkan sesuatu. Apabila kereta kami keluar dari situasi itu tentunya ada pengajaran besar yang boleh anak anak kita pelajari sehingga jiwa mereka menjadi begitu dekat dengan Allah SWT.

Jadi Iman itu adalah suatu perjalanan bukan destinasi. Kita haru tahu dimana perjalanan kita bermula, kemana destinasinya dan apakah persiapan2 dan halangan2 yang bakal ditemui dalam perjalanan ini….perjalanan mencari redha Allah SWT, perjalanan balik kepadaNya dengan hati yang sejahtera.

يَوْمَ لَا يَنْفَعُ مَالٌ وَلَا بَنُونَ
“Hari yang padanya harta benda dan anak-pinak tidak dapat memberikan pertolongan sesuatu apapun,”
إِلَّا مَنْ أَتَى اللَّهَ بِقَلْبٍ سَلِيمٍ
“Kecuali (harta benda dan anak-pinak) orang-orang yang datang mengadap Allah dengan hati yang selama
sejahtera (dari syirik dan penyakit munafik)” – Al Hajj 88-89
(Sumber: QuranicGen.com)

Apa Komen dan Pendapat Anda

Artikel Berkaitan