Sayang Sabah Facebook

Likes
Sayang Sabah Twitter

12,507

Followers

Sayang Sabah - Portal Berita Negeri Kita

10 Perkara Yang Boleh Kita Pelajari Dari Kehidupan Semut

9:14pm 20/03/2017 Zikri Zainudin 22 views i-Muslim

Gambar Hiasan

Tahukah anda, selain individu atau masyarakat sekeliling dijadikan contoh dalam hidup, terdapat makhluk lain yang boleh kita ambil pengajaran dan teladani kehidupannya, iaitu serangga kecil bernama semut.

Serangga ini juga turut disebut khusus dalam al-Quran, menerusi firman Allah s.w.t dalam Surah an-Naml. Tahukah anda, ‘an-Naml’ itu adalah kata pinjaman dari Bahasa Arab yang bermaksud ‘semut’.

Mengapa semut menjadi pilihan untuk dijadikan contoh atau inspirasi dalam hidup kita? Walaupun kecil, serangga ini memiliki keunikan tersendiri yang dicipta oleh Allah s.w.t. Bahkan, Nabi Sulaiman a.s turut menghormati serangga ini seperti dalam Surah an-Naml 18-19.

Berikut merupakan 10 perkara yang boleh kita pelajari daripada kehidupan semut;

#1 – Bersungguh-sungguh Ketika Bekerja.

Cuba perhatikan apabila semut mengerumuni gula atau membina busut. Masing-masing akan berusaha bersungguh-sungguh antara satu sama lain untuk sama-sama mencapai apa yang mereka inginkan.

#2 – Berhati-Hati Dan Berwaspada.

Dengan saiz fizikal yang kecil, serangga ini akan memastikan mereka berjalan atau melintasi di mana-mana persekitaran terbuka dengan berhati-hati agar tidak dipijak oleh manusia atau binatang bersaiz lebih besar daripada mereka.

#3 – Mendahulukan Kepentingan Umum Daripada Peribadi.

Jarang kita dapati semut berada ‘berseorangan’. Pasti ada di sampingnya semut-semut yang lain. Lebih-lebih lagi, apabila seekor semut menemui makanan, cuba perhatikan pada awalnya hanya seekora sahaja yang berada dekat dengan makanan tersebut. Jangan terkejut apabila tidak sampai 5 minit, banyak semut mengerumuni makanan tersebut.

#4 – Memiliki Keinginan Dan Tekad Yang Tinggi.

Seperti manusia, semut juga punya keinginan dan tekadnya. Walaupun fizikalnya kecil, itu tidak menjadi penghalang buat serangga kecil ini mendapatkan makanan walaupun diletakkan pada aras yang tinggi.

#5 -Sanggup Berkorban.

Untuk mendapatkan sesuatu, serangga ini juga dilihat sanggup mengorbankan dirinya walaupun di tempat yang mempunyai risiko atau bahaya yang boleh mengancam nyawanya. Contohnya, semut-semut ini mengerumuni sampah sarap yang berdekatan dengan api.

#6 – Bijak Menyelesaikan Permasalahan.

Ketika Nabi Sulaiman a.s dan rombongannya melewati kawasan tempat tinggal semut, salah seekor semut segera mengarahkan rakan-rakannya untuk masuk ke lubang tempat tinggal mereka. Tujuannya agar tidak dipijak. Hal ini seperti firman Allah s.w.t yang bermaksud;

“Wahai semut-semut, masuklah ke dalam sarang-sarangmu, agar kamu tidak diinjak oleh Sulaiman dan tenteranya, sedangkan mereka tidak menyedari.”Surah an-Naml : 18.

#7 – Bekerja Dengan Teratur Dan Rapi.

Salah satu sifat yang paling sinonim dengan semut adalah teratur dan rapi. Pernahkah anda melihat sekumpulan semut berjalan dengan sangat teratur dan rapi di dinding atau lantai? Menarik bukan? Begitulah cara mereka yang sangat unik berbanding mengatasi serangga yang lain.

#8 – Bertanggungjawab.

Semut tidak pernah meninggalkan kerja yang dilakukan begitu sahaja. Semut-semut ini pasti akan menyelesaikan pekerjaan yang dimulakan itu sehingga selesai.

#9 – Pencapaian Yang Tinggi.

Nabi Sulaiman a.s tersenyum apabila mendapati semut mencapai apa yang mereka inginkan. Senyuman nabi sulaiman itu diiringi dengan doa, agar menjadi hamba yang bersyukur.

#10 – Serius dan Tidak Berputus Asa.

Sikap serius dan tidak berputus asa dalam melaksanakan sesuatu tugasan atau kerja menjadi faktor penting untuk kita capai hasil yang memuaskan. Begitu juga semut, jika diperhatikan mereka sentiasa serius dalam bekerja dan tidak berputus asa.

Cuba ambil sebatang lidi atau apa jua benda untuk menghalang perjalanan semut, apakah yang anda perhatikan? Pasti anda akan dapati, semut tersebut mencari jalan lain untuk meneruskan perjalanannya.

Begitulah antara beberapa sikap dan sifat yang boleh kita contohi melalui serangga kecil ini. Kecil bukan suatu halangan untuk kita mencapai apa yang kita inginkan dalam hidup. Besar pula bukan bermaksud kita memiliki kuasa untuk memperoleh apa yang kita hajati. Kecil atau besar, itu tidak penting.

Apa yang penting adalah usaha yang berterusan tanpa jemu, sentiasa bersungguh-sungguh, di samping memiliki akhlak yang mulia. Mudah-mudahan, kisah kehidupan semut ini mampu diterapkan dalam kehidupan kita sebagai umat yang dimuliakan Allah s.w.t. Wallahua’lam.

(Sumber: tazkirah.net, oleh Marina M. Arus)

Apa Komen dan Pendapat Anda

Artikel Berkaitan